Infeksi Virus Corona, Begini Badai Sitokin Bisa Bikin Fatal

Pasien virus Corona dirawat di satu rumah sakit di Teheran, Iran pada 1 Maret 2020. [WASHINGTON TIMES]

TEMPO.CO, Jakarta - Pasien terinfeksi virus corona COVID-19 dan bahkan influenza bisa meninggal karena reaksi berlebihan dari sistem kekebalan tubuh yang disebut badai sitokin.

Sitokin adalah protein kecil yang dilepaskan oleh banyak sel berbeda di dalam tubuh, termasuk sistem kekebalan tubuh tempat mereka mengkoordinasikan respons terhadap infeksi. Reaksi berlebihan itu akhirnya memicu peradangan. 

Dikutip dari laman Newscientist, terkadang respons tubuh terhadap infeksi bisa menjadi tak terkendali. Contohnya, ketika SARS-CoV-2, virus di belakang pandemi COVID-19, memasuki paru-paru. Ia memicu respons kekebalan tubuh, menarik sel-sel kekebalan ke wilayah tersebut untuk menyerang virus, yang mengakibatkan peradangan lokal.

Pada beberapa pasien, tingkat sitokin yang berlebihan atau tidak terkontrol yang kemudian mengaktifkan lebih banyak sel imun, yang menghasilkan hiperinflamasi. Ini pada akhirnya dapat membahayakan atau bahkan membunuh si pasien.

Nama sitokin berasal dari kata Yunani untuk sel (cyto) dan gerakan (kinos). Badai sitokin adalah komplikasi umum tidak hanya pada COVID-19 dan flu, tapi juga penyakit pernapasan lainnya yang disebabkan oleh virus corona seperti SARS dan MERS. Sitokin juga bisa berhubungan dengan penyakit non-infeksi seperti multiple sclerosis dan pankreatitis.

Fenomena Badai Sitokin ini menjadi lebih dikenal setelah wabah virus flu burung atau H5N1 pada 2005. Saat itu tingkat kematian yang tinggi dikaitkan dengan respons sitokin yang tidak terkendali.

Badai sitokin mungkin menjelaskan mengapa beberapa orang memiliki reaksi parah terhadap virus corona sementara yang lain hanya mengalami gejala ringan. Mereka juga bisa menjadi alasan mengapa anak-anak kurang terpengaruh, karena sistem kekebalan tubuh mereka belum berkembang, sehingga menghasilkan tingkat sitokin penggerak peradangan yang lebih rendah.

NEWSCIENTIST






PP Muhammadiyah Desak Vaksinasi Covid-19 Merata di Destinasi Wisata di Pelosok Indonesia

53 menit lalu

PP Muhammadiyah Desak Vaksinasi Covid-19 Merata di Destinasi Wisata di Pelosok Indonesia

Muhammadiyah kini memiliki lembaga startegis bernama Muhammadiyah Covid-19 Command Centre yang siap diaktifkan jika kasus tiba-tiba naik.


Singapura Cabut Kewajiban Masker di Transportasi Publik Mulai Pekan Depan

3 jam lalu

Singapura Cabut Kewajiban Masker di Transportasi Publik Mulai Pekan Depan

Kementerian Kesehatan Singapura menegaskan akan mempertahankan praktik pemakaian masker untuk pengunjung, staf, dan pasien di rumah sakit


Airlangga Hartarto: Pertumbuhan Ekonomi Indonesia Masih Menunjukkan Prospek Cerah

10 jam lalu

Airlangga Hartarto: Pertumbuhan Ekonomi Indonesia Masih Menunjukkan Prospek Cerah

Menko Perekonomian Airlangga Hartarto menyebut, pertumbuhan ekonomi Indonesia masih menunjukkan prospek cerah.


MRT Jakarta Catat Jumlah Penumpang Capai 61,2 Juta Selama 2019-2022

2 hari lalu

MRT Jakarta Catat Jumlah Penumpang Capai 61,2 Juta Selama 2019-2022

Dirut MRT Jakarta Tuhiyat mengatakan jumlah pengguna atau ridership pada 24 Maret 2019 - 31 Desember 2022 sebanyak 61.292.496 orang. Rinciannya, pada 2019 dengan target 65.000 penumpang, realisasinya 86.270 penumpang. Pada 2020 dengan target 26.065 penumpang, realisasinya 27.122 penumpang.


Walikota New York Cabut Aturan Wajib Vaksin Covid-19

2 hari lalu

Walikota New York Cabut Aturan Wajib Vaksin Covid-19

Kota New York tak lagi mewajibkan warganya untuk mendapatkan vaksin Covid-19.


BPS Sebut Kunjungan Wisatawan Asing Melonjak 384 Persen Sepanjang 2022

3 hari lalu

BPS Sebut Kunjungan Wisatawan Asing Melonjak 384 Persen Sepanjang 2022

BPS menyebut jumlah kunjungan wisawatan asing melonjak sebesar 384,12 persen secara yoy dan secara kumulatif meningkat 251,28 persen.


Para Ahli Khawatir Flu Burung Akan Menular ke Manusia Setelah Mulai Menginfeksi Hewan Mamalia

5 hari lalu

Para Ahli Khawatir Flu Burung Akan Menular ke Manusia Setelah Mulai Menginfeksi Hewan Mamalia

Kasus virus flu burung yang menginfeksi hewan mamalia di Inggris dan Spanyol membuat para ahli khawatir selanjutnya bisa menular ke manusia.


Wisma Atlet Disebut Jadi Tempat Kuntilanak, Pengamat Tata Kota: Jangan Diubah Jadi Rusun

5 hari lalu

Wisma Atlet Disebut Jadi Tempat Kuntilanak, Pengamat Tata Kota: Jangan Diubah Jadi Rusun

Pengamat tata kota Nirwono Joga menyatakan Wisma Atlet Kemayoran dibangun untuk kepentingan event olahraga internasional. Bisa untuk olimpiade.


Heru Budi Manut Pemerintah Pusat Soal Nasib Wisma Atlet Biar Tak Jadi Sarang Kuntilanak

6 hari lalu

Heru Budi Manut Pemerintah Pusat Soal Nasib Wisma Atlet Biar Tak Jadi Sarang Kuntilanak

Heru Budi mengatakan pengelolaan Wisma Atlet jadi kewenangan Pusat. DPRD DKI minta jangan dibiarkan kosong agar tak banyak kuntilanak.


Menkes Beri Penghargaan Kontribusi Penanganan Covid-19 kepada AMSI

7 hari lalu

Menkes Beri Penghargaan Kontribusi Penanganan Covid-19 kepada AMSI

AMSI dinilai telah memberikan kontribusi penting khususnya dalam penyebaran informasi tentang Covid-19 dan pencegahan hoaks selama pandemi.