Infeksi Virus Corona, Begini Badai Sitokin Bisa Bikin Fatal

Pasien virus Corona dirawat di satu rumah sakit di Teheran, Iran pada 1 Maret 2020. [WASHINGTON TIMES]

TEMPO.CO, Jakarta - Pasien terinfeksi virus corona COVID-19 dan bahkan influenza bisa meninggal karena reaksi berlebihan dari sistem kekebalan tubuh yang disebut badai sitokin.

Sitokin adalah protein kecil yang dilepaskan oleh banyak sel berbeda di dalam tubuh, termasuk sistem kekebalan tubuh tempat mereka mengkoordinasikan respons terhadap infeksi. Reaksi berlebihan itu akhirnya memicu peradangan. 

Dikutip dari laman Newscientist, terkadang respons tubuh terhadap infeksi bisa menjadi tak terkendali. Contohnya, ketika SARS-CoV-2, virus di belakang pandemi COVID-19, memasuki paru-paru. Ia memicu respons kekebalan tubuh, menarik sel-sel kekebalan ke wilayah tersebut untuk menyerang virus, yang mengakibatkan peradangan lokal.

Pada beberapa pasien, tingkat sitokin yang berlebihan atau tidak terkontrol yang kemudian mengaktifkan lebih banyak sel imun, yang menghasilkan hiperinflamasi. Ini pada akhirnya dapat membahayakan atau bahkan membunuh si pasien.

Nama sitokin berasal dari kata Yunani untuk sel (cyto) dan gerakan (kinos). Badai sitokin adalah komplikasi umum tidak hanya pada COVID-19 dan flu, tapi juga penyakit pernapasan lainnya yang disebabkan oleh virus corona seperti SARS dan MERS. Sitokin juga bisa berhubungan dengan penyakit non-infeksi seperti multiple sclerosis dan pankreatitis.

Fenomena Badai Sitokin ini menjadi lebih dikenal setelah wabah virus flu burung atau H5N1 pada 2005. Saat itu tingkat kematian yang tinggi dikaitkan dengan respons sitokin yang tidak terkendali.

Badai sitokin mungkin menjelaskan mengapa beberapa orang memiliki reaksi parah terhadap virus corona sementara yang lain hanya mengalami gejala ringan. Mereka juga bisa menjadi alasan mengapa anak-anak kurang terpengaruh, karena sistem kekebalan tubuh mereka belum berkembang, sehingga menghasilkan tingkat sitokin penggerak peradangan yang lebih rendah.

NEWSCIENTIST






Bahaya Diffuser dengan Campuran Cairan Antiseptik

5 jam lalu

Bahaya Diffuser dengan Campuran Cairan Antiseptik

Cairan antiseptik memiliki sejumlah kandungan yang membahayakan sehingga tak dianjurkan digunakan untuk campuran diffuser.


BMKG Ingatkan Cuaca Ekstem, Waspadai 3 Jenis Penyakit Ini

14 jam lalu

BMKG Ingatkan Cuaca Ekstem, Waspadai 3 Jenis Penyakit Ini

Dosen UM Surabaya mengingatkan ada tiga jenis penyakit yang muncul di cuaca ekstrem.


Begini Efek Setelah Mengidap Covid-19

14 jam lalu

Begini Efek Setelah Mengidap Covid-19

Usai mengidap Covid-19 ternyata dapat mempengaruhi fungsi kogitif otak. Apa efek samping lainnya?


PPKM Level 1 di Jawa-Bali dan Luar Jawa-Bali Diperpanjang hingga 7 November

1 hari lalu

PPKM Level 1 di Jawa-Bali dan Luar Jawa-Bali Diperpanjang hingga 7 November

Pemerintah memperpanjang pemberlakuan pembatasan kegiatan masyarakat (PPKM) wilayah Jawa-Bali dan luar Jawa-Bali


DKI Jakarta Penyumbang Tertinggi Kasus Positif Covid-19 Hari Ini

3 hari lalu

DKI Jakarta Penyumbang Tertinggi Kasus Positif Covid-19 Hari Ini

Jumlah kasus terkonfirmasi positif COVID-19 pada Ahad, 2 Oktober 2022, bertambah 1.322 kasus dengan provinsi penyumbang tertinggi DKI Jakarta.


Cegah Flu dengan 6 Vitamin Ini, Apa Saja?

3 hari lalu

Cegah Flu dengan 6 Vitamin Ini, Apa Saja?

Ada beberapa vitamin yang dapat membantu meningkatkan daya tahan tubuh. Hal ini ampuh untuk tingkatkan cegah influenza.


Solidaritas dan Donor Darah Penghuni Apartemen Lavande

3 hari lalu

Solidaritas dan Donor Darah Penghuni Apartemen Lavande

Ratusan penghuni Apartemen Lavande Residences, Jakarta Selatan mengikuti kegiatan donor darah bertempat di lantai dasar apartemen.


Jenis Vitamin yang Dibutuhkan di Musim Pancaroba

3 hari lalu

Jenis Vitamin yang Dibutuhkan di Musim Pancaroba

Berikut sejumlah vitamin yang paling cocok dikonsumsi saat musim pancaroba agar tak mudah terserang influenza.


Update Covid Hari Ini: Bertambah 1.857 Kasus, Meninggal 19 Orang

5 hari lalu

Update Covid Hari Ini: Bertambah 1.857 Kasus, Meninggal 19 Orang

Update Covid hari ini Jumat 30 September 2022 bertambah 1.857 kasus sehingga total mencapai 6.431.624 orang.


Australia Hapus Wajib Isolasi Mandiri Covid-19, Ahli Kesehatan Khawatir

5 hari lalu

Australia Hapus Wajib Isolasi Mandiri Covid-19, Ahli Kesehatan Khawatir

Australia akan menghapus wajib isolasi mandiri di rumah lima hari untuk orang yang terinfeksi Covid-19, yang membuat ahli kesehatan khawatir