Orang Indonesia Bikin Rapid Test Kit Corona, 10 Menit Dapat Hasil

Reporter:
Editor:

Zacharias Wuragil

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Sensing Self, rapid test kit COVID-19 yang dipasarkan bisa digunakan di rumah. Sensingself.me

    Sensing Self, rapid test kit COVID-19 yang dipasarkan bisa digunakan di rumah. Sensingself.me

    TEMPO.CO, Jakarta - Sensing Self, perusahaan pengembang alat tes kesehatan mandiri yang berbasis di Singapura, memproduksi alat uji terbaru untuk penyakit virus corona 2019 COVID-19. Alat uji atau pemeriksaan cepat (rapid test kit) yang didesain agar bisa digunakan di rumah ini telah digunakan di antaranya di India. 

    Satu dari dua pendiri Sensing Self adalah Santo Purnama, seorang warga Indonesia yang memiliki latar belakang ilmu komputer dan teknologi dari Purdue University dan Stanford University. Dia bermitra mendirikan perusahaan itu dengan Shripal Gandhi, lulusan terbaik jurusan teknik kimia dan biosains dari University of Mumbai dan University of California.

    Dalam keterangan tertulis yang diterima Antara, Jumat 3 April 2020, Santo menerangkan kalau alat anyar untuk COVID-19 dikembangkan hanya dalam empat bulan. "Dan alatnya itu telah lulus lisensi edar di Eropa, Amerika Serikat, dan India," kata dia.

    Menurut Santo, alat sensing self memungkinkan setiap orang untuk melakukan pengetesan di rumah masing-masing, hanya dalam waktu 10 menit. Tingkat akurasi diklaim sampai 92 persen. Sedang harga jualnya diklaim sangat terjangkau, hanya sekitar Rp 160 ribu per unit.

    "Jika setiap orang bisa melakukan tes mandiri," dia mengatakan, "Kita bisa meminimalisir risiko infeksi ketika pasien datang ke rumah sakit untuk melakukan tes, serta mengurangi beban tenaga medis yang sudah amat kewalahan.” 

    Resmi diproduksi sejak Februari, alat rapid test Sensing Self disebutkan telah mendapatkan lisensi edar dari tiga pasar penting di dunia. Ketiganya adalah Eropa (mendapatkan sertifikasi CE), India (disetujui oleh National Institute of Virology dan Indian Council of Medical Research), serta Amerika Serikat.

    Untuk pasar Amerika Serikat, Badan Pengawas Obat dan Makanan (FDA) juga disebut setempat telah memberikan persetujuan bagi alat tes Sensing Self, dengan syarat bahwa penggunaannya harus dilakukan di lembaga medis formal.

    Sedang di India, yang memiliki ribuan kasus positif COVID-19, telah disepakati pemesanan alat tes cepat Sensing Self sebanyak 11 juta unit. Sebelumnya India menghabiskan waktu satu minggu untuk melakukan uji coba, validasi, dan persetujuan akhir. 

    Adanya kesepakatan itu juga disiarkan situs berita indiatvnews pada akhir Maret lalu. Diberitakan di sana kalau alat Sensing Self telah mendapat validasi dari National Institute of Virology India Pune. Sensing Self menjadi satu dari 11 perusahaan yang direkrut Pemerintah India untuk menjalankan uji pre-screening virus corona.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Kemendikbud, yang Diperhatikan Saat Murid Belajar dari Rumah

    Solusi menghambat wabah Covid-19 diantaranya adalah belajar dari rumah dengan cara menghentikan sekolah biasa dan menggantinya dengan sekolah online.