Pasien COVID-19 Sembuh dan Kembali Terinfeksi: Ada 2 Dugaan

Reporter:
Editor:

Erwin Prima

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Ilustrasi virus corona atau Covid-19. REUTERS

    Ilustrasi virus corona atau Covid-19. REUTERS

    TEMPO.CO, Jakarta - Beberapa pasien di Cina, Jepang dan Korea Selatan yang didiagnosis terpapar virus corona COVID-19 dan tampaknya pulih menjadi berita utama setelah dinyatakan kembali positif virus tersebut.

    Hal ini menimbulkan pertanyaan apakah pasien dapat terinfeksi kembali oleh COVID-19 setelah mereka tampak pulih dari gejalanya. Pada jenis virus corona lainnya, para ahli mengatakan antibodi yang diproduksi pasien selama infeksi memberi mereka kekebalan selama berbulan-bulan atau bahkan bertahun-tahun.

    Sebagaimana dilaporkan TIME, Jumat, 3 April 2020, para ahli mengatakan bahwa kemungkinan laporan pasien yang tampaknya telah pulih tetapi kemudian dites kembali positif itu bukan contoh infeksi ulang, tetapi kasus di mana infeksi yang menetap tidak terdeteksi oleh tes untuk suatu jangka waktu.

    Para ahli mengatakan respons antibodi tubuh, yang dipicu oleh timbulnya virus, tidak memungkinkan pasien yang telah pulih dari COVID-19 dapat terinfeksi ulang segera setelah tertular virus. Antibodi biasanya diproduksi di tubuh pasien sekitar tujuh hingga 10 hari setelah serangan awal virus, kata Vineet Menachery, seorang ahli virologi di University of Texas Medical Branch.

    Mereka menduga tes positif setelah pemulihan bisa berarti tes menghasilkan negatif palsu dan bahwa pasien masih terinfeksi. "Mungkin karena kualitas spesimen yang mereka ambil dan mungkin karena tes itu tidak begitu sensitif," jelas David Hui, seorang ahli pengobatan pernapasan di Universitas Cina Hong Kong yang mempelajari wabah sindrom pernafasan akut (SARS) 2002-2003, yang disebabkan oleh virus corona dalam keluarga yang sama dengan SARS-CoV-2.

    Tes positif setelah pemulihan juga dapat mendeteksi sisa RNA (asam ribonukleat) virus dalam tubuh, tetapi tidak dalam jumlah yang cukup tinggi untuk menyebabkan penyakit, kata Menachery. "RNA virus dapat bertahan lama bahkan setelah virus yang sebenarnya telah dihentikan."

    Sebuah studi pada pasien COVID-19 yang pulih di kota Shenzhen Cina selatan menemukan bahwa 38 dari 262, atau hampir 15 persen dari pasien, dites positif setelah mereka dipulangkan.

    Mereka dikonfirmasi melalui tes PCR (polymerase chain reaction), yang saat ini menjadi standar emas untuk pengujian virus corona. Penelitian ini belum ditinjau oleh sejawat, tetapi menawarkan beberapa wawasan awal tentang potensi infeksi ulang. 38 pasien kebanyakan muda (di bawah usia 14) dan menunjukkan gejala ringan selama periode infeksi mereka. Para pasien umumnya tidak bergejala pada saat tes positif kedua mereka.

    Di Wuhan, Cina, tempat pandemi dimulai, para peneliti melihat studi kasus empat pekerja medis yang memiliki tiga tes PCR positif berturut-turut setelah tampaknya pulih. Mirip dengan penelitian di Shenzhen, pasien tidak menunjukkan gejala dan anggota keluarga mereka tidak terinfeksi.

    Di luar Cina, setidaknya dua kasus seperti itu juga telah dilaporkan di Jepang (termasuk satu penumpang kapal pesiar Diamond Princess) dan satu kasus dilaporkan di Korea Selatan. Ketiganya dilaporkan menunjukkan gejala infeksi setelah pemulihan awal, dan kemudian dites kembali dengan hasil positif.

    Belum ada penelitian untuk menentukan apakah pasien yang sembuh dari COVID-19 kebal terhadap penyakit ini — dan jika demikian, berapa lama kekebalan akan bertahan. Namun, studi pendahuluan memberikan beberapa petunjuk.

    Sebagai contoh, satu studi yang dilakukan oleh para peneliti Cina (yang belum ditinjau oleh rekan sejawat) menemukan bahwa antibodi pada monyet rhesus menjaga primata yang pulih dari COVID-19 untuk tidak terinfeksi lagi setelah terpapar virus.

    Dengan tidak adanya hasil penelitian soal kekebalan itu, para peneliti melihat informasi yang diketahui tentang anggota keluarga virus corona lainnya. "Kita baru tiga setengah bulan memasuki pandemi," kata Hsu Li Yang, seorang profesor dan ahli penyakit menular di National University of Singapore.

    “Komentar yang kami buat didasarkan pada pengetahuan sebelumnya tentang virus corona manusia dan SARS lainnya. Tetapi apakah mereka berlaku di COVID-19, kami tidak begitu yakin saat ini."

    Satu studi yang dilakukan oleh para peneliti Taiwan menemukan bahwa orang yang selamat dari wabah SARS pada tahun 2003 memiliki antibodi yang bertahan hingga tiga tahun — yang menunjukkan kekebalan.

    Hui mencatat bahwa orang yang selamat dari sindrom pernapasan Timur Tengah (MERS, yang juga disebabkan oleh virus yang terkait dengan penyebab COVID-19) ditemukan bertahan hanya sekitar satu tahun.

    Menachery memperkirakan bahwa antibodi COVID-19 akan tetap berada dalam sistem pasien selama "dua hingga tiga tahun," berdasarkan apa yang diketahui tentang virus corona lain, tetapi ia mengatakan masih terlalu dini untuk mengetahui secara pasti.

    Tingkat kekebalan juga bisa berbeda dari orang ke orang tergantung pada kekuatan respons antibodi pasien. Orang yang lebih muda, lebih sehat kemungkinan akan menghasilkan respons antibodi yang lebih kuat, memberi mereka lebih banyak perlindungan terhadap virus di masa depan.

    "Kami berharap bahwa jika Anda memiliki antibodi yang menetralkan virus, Anda akan memiliki kekebalan," kata Menachery. "Berapa lama antibodi bertahan masih dipertanyakan."

    TIME


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Kemendikbud, yang Diperhatikan Saat Murid Belajar dari Rumah

    Solusi menghambat wabah Covid-19 diantaranya adalah belajar dari rumah dengan cara menghentikan sekolah biasa dan menggantinya dengan sekolah online.