CES 2020 Diduga Jadi Ajang Penyebaran Virus Corona di AS

Reporter

Editor

Erwin Prima

Walker, robot humanoid melakukan demonstrasi di stan UB Tech dalam acara CES 2020 di Las Vegas, Nevada, 8 Januari 2020. REUTERS/Steve Marcus

TEMPO.CO, Jakarta - Sebuah laporan, APM Reports, mengklaim memiliki bukti bahwa acara Consumer Electronics Show (CES) awal tahun ini di Las Vegas memainkan peran penting dalam menyebarkan virus corona di seluruh AS.

Acara yang diadakan pada bulan Januari - di tengah-tengah wabah yang terjadi di Cina - dinilai para ahli menjadi tempat yang ideal untuk penyebaran. Banyak hadirin yang sakit parah beberapa hari setelah CES, tetapi diabaikan karena dianggap tidak lebih dari 'flu CES' yang terjadi setiap tahun, sebagaimana dikutip Daily Mail, Jumat, 24 April 2020.

Namun, orang-orang ini menderita gejala yang berbeda dari tahun-tahun sebelumnya termasuk demam, sesak napas, batuk kering, nyeri dan sakit tubuh - yang semuanya disebabkan oleh COVID-19.

Seorang profesor yang menghadiri konferensi itu mengalami sakit setelah acara tersebut dan baru-baru ini dinyatakan positif virus corona. Hal itu menjadikan kasusnya sebagai bukti jelas pertama bahwa virus corona kemungkinan beredar di konferensi tersebut.

Konferensi ini dihadiri oleh lebih dari 180 ribu orang, banyak di antaranya berasal dari luar AS, dan lebih dari 100 orang bepergian dari Wuhan, Cina, tempat virus corona pertama kali dimulai.

APM Reports, sebuah publikasi berita investigatif, berbicara dengan salah satu peserta yang baru-baru ini dites positif terkena virus corona.

Michael Webber, seorang profesor di University of Texas di Austin, dites positif untuk antibodi Covid-19 minggu ini dan meskipun CES diadakan beberapa bulan yang lalu, ia jatuh sakit tidak lama setelah konferensi berakhir.

Teori-teori bahwa virus itu tiba di AS selama CES telah menyebar di seluruh web. APM Reports mengatakan hasil tesnya adalah bukti jelas pertama bahwa virus itu kemungkinan beredar di konferensi.

Webber mengatakan kepada publikasi itu bahwa pengakuannya terjadi pada saat yang sama bahwa pejabat kesehatan masyarakat di California Utara, termasuk Silicon Valley, melaporkan tiga kematian karena virus corona yang baru dikonfirmasi.

Dia juga berbagi perjuangannya di Twitter, menulis bahwa dia merasa bengkak, sakit tubuh, berjuang untuk bernapas dan mengalami demam selama berhari-hari. Posting itu ditulis seminggu setelah CES berakhir dan pada hari yang sama orang Amerika pertama diuji untuk virus corona.

Acara CES, yang diadakan 7-10 Januari, dan para pesertanya dapat menciptakan jejak bagaimana virus menyebar melalui Lembah Silikon pada saat AS tidak menyadari implikasinya, kata Dr. Peter Chin-Hong, seorang pakar penyakit menular dan profesor di Fakultas Kedokteran Universitas California San Francisco.

Namun, Chin-Hong juga mencatat bahwa penelitian lebih lanjut perlu dilakukan untuk menghubungkan CES dengan penyebaran virus. Tidak hanya orang-orang dari Cina dan orang-orang dari setidaknya 63 negara hadir, tetapi pengaturan acara adalah tempat berkembang biaknya penyakit.

Aula dan kasino konvensi dipenuhi oleh orang-orang yang bertukar kartu nama dengan siapa saja dan semua orang yang mereka temui. Lingkungan ini memang menyebarkan penyakit setiap tahun, yang dikenal sebagai 'flu CES’, tetapi gejala tahun ini tampaknya sedikit berbeda.

Banyak orang yang sakit mengatakan bahwa mereka mengalami demam, sesak napas, batuk kering, sakit dan nyeri - semua gejala yang dilaporkan oleh mereka yang menderita virus corona.

Penyelenggara CES mengatakan kepada APM Reports bahwa mereka tidak mengetahui adanya kasus virus yang dikonfirmasi dari konferensi. Mereka juga belum dihubungi oleh pejabat kesehatan, pemerintah, atau perusahaan yang mencurigai seseorang yang menghadiri konferensi terkena virus.

Namun, Centers for Disease Control (CDC) mengirimkan peringatan keras kepada petugas kesehatan di seluruh AS bahwa virus potensial mungkin menyebar di negara itu pada saat acara. CDC mencatat bahwa virus itu dapat ditemukan secara khusus pada mereka yang telah melakukan perjalanan ke Wuhan dan mengalami gejala pernapasan yang unik.

AS telah terpukul paling parah oleh virus corona daripada negara lain di dunia. Ada lebih dari 2,5 juta kasus dan jumlah kematian telah melampaui 174 ribu pada Kamis malam.

DAILY MAIL | APM REPORTS






Pembatasan Dihapus, Jumlah Perjalanan di Cina Saat Libur Imlek Meningkat

3 jam lalu

Pembatasan Dihapus, Jumlah Perjalanan di Cina Saat Libur Imlek Meningkat

Tahun Baru Imlek adalah hari libur terpenting tahun ini di Cina.


Kementerian Kesehatan Persiapkan Vaksinasi Covid-19 untuk Bayi dan Balita

4 jam lalu

Kementerian Kesehatan Persiapkan Vaksinasi Covid-19 untuk Bayi dan Balita

Kementerian Kesehatan akan melakukan upaya sosialisasi vaksinasi Covid-19 untuk balita kepada masyarakat.


Jepang Samakan Covid-19 dengan Flu Biasa, Aturan Wajib Masker Dicabut

20 jam lalu

Jepang Samakan Covid-19 dengan Flu Biasa, Aturan Wajib Masker Dicabut

Jepang tak lagi mewajibkan pemakaian masker di dalam ruangan. Covid-19 disamakan dengan sakit flu biasa.


Inilah Kuota Haji Indonesia dalam 7 Tahun Terakhir

1 hari lalu

Inilah Kuota Haji Indonesia dalam 7 Tahun Terakhir

Sebelum pandemi Covid-19, tepatnya pada 2019, Indonesia mendapatkan kuota haji sebesar 231.000 jemaah.


Cegah Lonjakan Kasus Covid-19 di Masa Transisi Menuju Endemi, Heru Budi Tetapkan 4 Kegiatan

1 hari lalu

Cegah Lonjakan Kasus Covid-19 di Masa Transisi Menuju Endemi, Heru Budi Tetapkan 4 Kegiatan

Penjabat (Pj) Gubernur DKI Jakarta Heru Budi Hartono resmi mencabut aturan Pemberlakukan Pembatasan Kegiatan Masyarakat (PPKM).


Pakar Ingatkan Campak Lebih Menular dari COVID-19

1 hari lalu

Pakar Ingatkan Campak Lebih Menular dari COVID-19

Pakar kesehatan mengatakan penyakit campak lebih menular dari COVID-19 dengan daya tular pada 12 hingga 13 orang di sekitar pasien.


CDC Temukan Kasus Stroke Pada Lansia Penerima Vaksin Booster Pfizer

1 hari lalu

CDC Temukan Kasus Stroke Pada Lansia Penerima Vaksin Booster Pfizer

Dalam temuannya, CDC menyatakan lansia penerima vaksin booster Covid-19 Pfizer kedua kalinya berpotensi terkena stroke.


Kraken Masuk Indonesia, Tetap Patuhi Protokol Kesehatan dan Vaksinasi Booster

2 hari lalu

Kraken Masuk Indonesia, Tetap Patuhi Protokol Kesehatan dan Vaksinasi Booster

Pakar mengatakan apapun varian COVID-19, termasuk XBB.1.5 atau Kraken, protokol kesehatan belum berubah dan vaksin masih bermanfaat.


Yuni Shara Vaksinasi Booster ke-2 di RSPAD Gatot Soebroto, Rasanya Seperti...

2 hari lalu

Yuni Shara Vaksinasi Booster ke-2 di RSPAD Gatot Soebroto, Rasanya Seperti...

Yuni Shara sengaja menggunakan gaun tanpa lengan agar memudahkannya menerima suntikan vaksin di lengan kirinya.


Harga Minyak Dunia Naik 1 Persen, Terpengaruh Aktivitas Ekonomi Cina

2 hari lalu

Harga Minyak Dunia Naik 1 Persen, Terpengaruh Aktivitas Ekonomi Cina

Harga minyak dunia naik 1 persen karena ekspektasi permintaan menguat dipicu menggeliatnya aktivitas ekonomi Cina.