Perokok Berisiko COVID-19, Komnas PT Surati Presiden Jokowi

Petugas gabungan BPLHD DKI Jakarta dan Dinas Perhubungan melakukan razia terpadu bagi penumpang, sopir atau kenek kendaraan umum di Terminal Blok M yang merokok di dalam angkutan umum, Jakarta, (29/5). Razia dilakukan untuk menyadarkan bahayanya asap rokok terutama bagi perokok pasif. Tempo/Tony Hartawan

TEMPO.CO, Jakarta - Komisi Nasional Pengendalian Tembakau (Komnas PT) mengirimkan surat kepada Presiden Joko Widodo perihal dukungan dalam penanganan COVID-19 mengenai perokok yang berisiko tertular virus corona baru. Dalam surat bernomor 033/KOMNASPT/SK/IV/2020 itu ada dua fokus dukungan untuk pemerintah membuat kebijakan bagi perokok.

Dalam video konferensi yang digelar Selasa, 28 April 2020, surat tersebut dibacakan oleh Ketua Umum Yayasan Jantung Indonesia (YJI) Esti Nurjadin yang merupakan anggota dari Komnas Pengendalian Tembakau.

“Satu pemerintah mengimbau masyarakat yang merokok untuk berhenti atau mengurangi merokok dalam rangka mencegah meningkatnya angka kematian COVID-19. Memperkuat penanganan COVID-19 dengan larangan merokok, khususnya di tempat-tempat berisiko tinggi, termasuk larangan rokok elektrik,” ujarnya.

Dalam surat juga tertulis bahwa Komnas Pengendalian Tembakau mengamati bahwa pembatasan sosial berskala besar (PSBB) berhadapan dengan sulitnya mendisiplinkan masyarakat, sebagaimana juga perilaku merokok masyarakat yang memperbesar risiko infeksi COVID-19.

“Kami prihatin, karena data perokok juga menunjukkan bahwa prevalensi perokok masyarakat Indonesia juga tertinggi (33 persen) di ASEAN. Penduduk miskin dan kurang mampu, yang kini semakin banyak yang bergantung pada bantuan sosial untuk menghidupi keluarga, masih saja merokok,” kata Esti membaca surat yang ditandatangani 23 anggota Komnas Pengendalian Tembakau.

Ketua Umum Ikatan Ahli Kesehatan Masyarakat (IAKMI) Ede Surya Darmawan yang hadir dalam video konferensi menerangkan banyak penelitian mengenai hubungan antara merokok dan COVID-19. “Penelitian Qianwen Zhao dari Sichuan University, Chengdu, Cina, penyakit paru obstruktif kronis dan merokok memperburuk kondisi dan hasil akhir pasien COVID-19,” kata dia.

Selain itu, Ede juga mengutip perkataan Ketua Umum Perhimpunan Dokter Paru Indonesia yang menyampaikan bahwa pasien COVID-19 yang perokok cenderung mengalami gejala penyakit COVID-19 yang lebih parah daripada pasien nonperokok. Selain itu ada juga penelitian di Cina yang membuktikan perokok diperkirakan memiliki risiko 14 kali lebih tinggi mengalami pneumonia akibat COVID-19 ketimbang nonperokok.

“Kami menyerukan, pengendalian konsumsi produk tembakau harus dimasukkan ke dalam penanganan COVID-19 demi meredam penularan dan kematian yang diakibatkan virus itu,” ujar Ede.

Sementara Ketua Umum Komnas Pengendalian Tembakau Hasbullah Thabrany menyampaikan, dirinya sepakat mendukung pemerintah untuk mengendalikan COVID-19. Namun, Hasbullah memohon agar pemerintah lebih tegas mengendalikan faktor risiko penularan.

“Kalau tidak dikendalikan dengan baik atau digencarkan mengingatkan masyarakat, jangan sampai merokok itu akan menjadikan beban bagi pemerintah,” tutur dia. “Karena jika sakit biayanya cukup banyak. Pemerintah harus melarang iklan rokok, perketat kawasan tanpa rokok dan upaya lain yang memungkinkan kalau bisa berhenti merokok.”






Jokowi Batal Buka Jambore Nasional Pramuka di Cibubur

7 jam lalu

Jokowi Batal Buka Jambore Nasional Pramuka di Cibubur

Presiden Jokowi dipastikan batal membuka Jambore Nasional Pramuka di Cibubur, Jakarta Timur yang akan digelar mulai 14 Agustus 2022.


Prabowo: Gerindra Bisa Bekerja Sama dengan Siapa pun di Republik Ini

8 jam lalu

Prabowo: Gerindra Bisa Bekerja Sama dengan Siapa pun di Republik Ini

Prabowo bercerita, keputusannya saat itu bergabung dengan pemerintahan Jokowi berdasarkan insting. Jokowi diyakini sebagai sosok negarawan.


Dampak Rokok Elektrik bagi Kesehatan Tak Berbeda dari yang Konvensional

9 jam lalu

Dampak Rokok Elektrik bagi Kesehatan Tak Berbeda dari yang Konvensional

Dokter paru mengingatkan rokok elektrik berdampak pada kesehatan dengan efek yang hampir serupa dengan rokok konvensional.


Jaga Kesehatan Jiwa di Masa Pandemi agar Kualitas Hidup Tetap Baik

10 jam lalu

Jaga Kesehatan Jiwa di Masa Pandemi agar Kualitas Hidup Tetap Baik

Aspek kesehatan jiwa perlu menjadi perhatian bersama demi kesejahteraan psikologis masyarakat kala harus beradaptasi dengan situasi pandemi COVID-19.


Jokowi Belum Tentukan MenPAN RB Baru Pengganti Tjahjo Kumolo

11 jam lalu

Jokowi Belum Tentukan MenPAN RB Baru Pengganti Tjahjo Kumolo

Presiden Jokowi mengatakan hingga saat ini belum ada nama pengganti MenPAN RB yang baru pengganti Tjahjo Kumolo.


Jokowi Temui Lembaga Tinggi Negara Bahas Subsidi BBM: Kalau Tak Kuat Bagaimana?

12 jam lalu

Jokowi Temui Lembaga Tinggi Negara Bahas Subsidi BBM: Kalau Tak Kuat Bagaimana?

Presiden Jokowi menemui para kepala lembaga tinggi negara. Selama 2,5 jam mereka membahas krisis global. Soal subsidi BBM juga dibicarakan.


Jokowi Bicara Soal Kabar Dukungan untuk Prabowo dan Ganjar di Pilpres 2024

12 jam lalu

Jokowi Bicara Soal Kabar Dukungan untuk Prabowo dan Ganjar di Pilpres 2024

Jokowi angkat bicara soal kabar dukungan dia kepada Prabowo dan Ganjar untuk maju dalam Pilpres 2024.


Polri Belum Ungkap Motif Kasus Irjen Ferdy Sambo, Jokowi: Tanya ke Kapolri

13 jam lalu

Polri Belum Ungkap Motif Kasus Irjen Ferdy Sambo, Jokowi: Tanya ke Kapolri

Polri masih belum mengungkap motif pembunuhan Brigadir J yang diotaki Irjen Ferdy Sambo. Presiden Jokowi minta tanya ke Kapolri.


Otoritas Kesehatan Amerika Serikat Longgarkan Aturan Covid-19

21 jam lalu

Otoritas Kesehatan Amerika Serikat Longgarkan Aturan Covid-19

CDC memperbaharui aturan Covid-19 di Amerika Serikat. Sekolah tak lagi perlu melakukan karantina mandiri jika ada yang positif Covid-19.


Atlet Paralimpiade Tokyo 2020 Ni Nengah Widiasih Menjadi PNS di Kemenpora

21 jam lalu

Atlet Paralimpiade Tokyo 2020 Ni Nengah Widiasih Menjadi PNS di Kemenpora

Ni Nengah Widiasih beserta ratusan atlet lain meraih penghargaan dan kesetaraan sebagai PNS di lingkungan Kemenpora. Atlet paralimpiade ini bahagia.