Penemu Vaksin Corona Pertama Akan Kendalikan Dunia: AS atau Cina?

Reporter

Editor

Erwin Prima

Ilustrasi vaksin COVID-19 atau virus corona. REUTERS/Dado Ruvic

TEMPO.CO, Jakarta - Perlombaan vaksin virus corona bergerak dengan kecepatan yang belum pernah terjadi sebelumnya di seluruh dunia, dengan Cina dan AS berlomba-lomba untuk melewati garis akhir sebelum yang lain di saat kedua belah pihak saling menyalahkan atas pandemi.

Vaksin dipandang sebagai kunci untuk mengakhiri pandemi, dan menjadi pengembang pertama vaksin akan memberikan kemenangan geopolitik yang sangat besar.

Ada kekhawatiran yang berkembang di antara pejabat keamanan nasional AS saat ini dan sebelumnya serta para pakar kesehatan global, bahwa Cina akan mengembangkan vaksin virus corona pertama, yang akan menempatkan AS pada kerugian besar di tengah ketegangan bersejarah antara Washington dan Beijing.

"Cina telah maju pesat dalam kemampuan penelitiannya dan telah memulai dengan baik pada vaksin dan perawatan Covid," ujar Lawrence Gostin, direktur O’Neill Institute for National and Global Health Law Universitas Georgetown, kepada Business Insider, Senin, 4 Mei 2020.

“Sangat mungkin bahwa Cina bisa menjadi yang pertama menunjukkan kemanjuran dan keamanan. Bermasalah jika Cina memutuskan untuk tidak membagikan teknologi secara adil. ”

“Beijing memiliki start awal dalam upaya global untuk mengembangkan vaksin,” ujar seorang pejabat keamanan nasional yang berbicara secara anonim baru-baru ini kepada Politico. Seorang pejabat lain mengatakan, “Cina tahu siapa pun yang menemukan vaksin yang bisa diterapkan saat ini pada dasarnya menguasai dunia."

“Cina membuat kemajuan pesat dalam mengembangkan vaksin Covid-19,” ujar Dr. Scott Gottlieb, mantan komisioner Administrasi Makanan dan Obat-obatan (FDA), dalam sebuah artikel baru-baru ini untuk The Wall Street Journal.

“Negara pertama ke garis finish akan menjadi yang pertama memulihkan ekonomi dan pengaruh globalnya. Amerika berisiko menjadi yang kedua,” kata Gottlieb.

“Dalam konteks ini, perjuangan untuk 100 juta dosis pertama vaksin virus corona di masa depan bisa menjadi sangat jelek," ujar Jeremy Konyndyk, yang mengawasi respons pemerintahan Obama terhadap wabah Ebola di Afrika Barat sebagai direktur bantuan bencana luar negeri di Badan Pembangunan Internasional AS, kepada Insider bulan lalu.

Cina menghadapi reaksi global atas penanganannya terhadap wabah Covid-19, yang berasal dari Wuhan, Cina, dan ia berharap dengan menjadi yang pertama menawarkan vaksin akan memberikan daya ungkit vital dan membantu meredakan ketegangan dengan masyarakat internasional.

“Pemerintah Cina telah menempatkan sumber daya yang sangat besar, termasuk ilmuwan militer, ke dalam vaksin Covid-19. Mereka mungkin datang dengan vaksin pertama yang layak,” ujar Kelley Lee, ketua penelitian tata kelola kesehatan global di Universitas Simon Fraser di British Columbia, kepada Insider bulan lalu.

Cina juga telah dituduh oleh pemerintah AS berusaha meretas dan mencuri penelitian tentang virus corona untuk meningkatkan pengembangan vaksinnya.

Sementara itu, ketika Presiden Donald Trump berusaha untuk membelokkan dari kegagalannya sendiri sehubungan dengan pandemi tersebut, dia pada dasarnya memberikan mandat penuh kepada proyek vaksin virus corona pemerintahnya: "Operation Warp Speed."

Namun, ini merupakan upaya domestik, dan AS pada hari Senin melewatkan pertemuan puncak para pemimpin dunia di mana miliaran dolar dijanjikan untuk penelitian vaksin.

Kompetisi nasionalistik antara Washington dan Beijing untuk mengembangkan vaksin pertama kali mulai menyerupai perlombaan antariksa antara AS dan Uni Soviet selama Perang Dingin.

“Perang Covid antara AS dan Cina terlihat seperti perlombaan menuju bulan. Menjadi orang pertama yang mengembangkan perawatan dan vaksin Covid telah menjadi kebanggaan nasional,” kata Gostin. “Sikap 'negara saya yang pertama' sangat kontraproduktif. Kita perlu bekerja secara kooperatif sebagai komunitas global dan ilmiah," ujarnya.

BUSINESS INSIDER






MRT Jakarta Catat Jumlah Penumpang Capai 61,2 Juta Selama 2019-2022

19 jam lalu

MRT Jakarta Catat Jumlah Penumpang Capai 61,2 Juta Selama 2019-2022

Dirut MRT Jakarta Tuhiyat mengatakan jumlah pengguna atau ridership pada 24 Maret 2019 - 31 Desember 2022 sebanyak 61.292.496 orang. Rinciannya, pada 2019 dengan target 65.000 penumpang, realisasinya 86.270 penumpang. Pada 2020 dengan target 26.065 penumpang, realisasinya 27.122 penumpang.


Walikota New York Cabut Aturan Wajib Vaksin Covid-19

21 jam lalu

Walikota New York Cabut Aturan Wajib Vaksin Covid-19

Kota New York tak lagi mewajibkan warganya untuk mendapatkan vaksin Covid-19.


Tekan Angka Kasus DBD dengan Langkah Berikut

1 hari lalu

Tekan Angka Kasus DBD dengan Langkah Berikut

Masyarakat bisa mencegah naiknya kasus DBD dengan melakukan vaksinasi hingga 3M (menguras, menutup, mengubur). Apa lagi?


BPS Sebut Kunjungan Wisatawan Asing Melonjak 384 Persen Sepanjang 2022

1 hari lalu

BPS Sebut Kunjungan Wisatawan Asing Melonjak 384 Persen Sepanjang 2022

BPS menyebut jumlah kunjungan wisawatan asing melonjak sebesar 384,12 persen secara yoy dan secara kumulatif meningkat 251,28 persen.


Para Ahli Khawatir Flu Burung Akan Menular ke Manusia Setelah Mulai Menginfeksi Hewan Mamalia

4 hari lalu

Para Ahli Khawatir Flu Burung Akan Menular ke Manusia Setelah Mulai Menginfeksi Hewan Mamalia

Kasus virus flu burung yang menginfeksi hewan mamalia di Inggris dan Spanyol membuat para ahli khawatir selanjutnya bisa menular ke manusia.


Wisma Atlet Disebut Jadi Tempat Kuntilanak, Pengamat Tata Kota: Jangan Diubah Jadi Rusun

4 hari lalu

Wisma Atlet Disebut Jadi Tempat Kuntilanak, Pengamat Tata Kota: Jangan Diubah Jadi Rusun

Pengamat tata kota Nirwono Joga menyatakan Wisma Atlet Kemayoran dibangun untuk kepentingan event olahraga internasional. Bisa untuk olimpiade.


Heru Budi Manut Pemerintah Pusat Soal Nasib Wisma Atlet Biar Tak Jadi Sarang Kuntilanak

4 hari lalu

Heru Budi Manut Pemerintah Pusat Soal Nasib Wisma Atlet Biar Tak Jadi Sarang Kuntilanak

Heru Budi mengatakan pengelolaan Wisma Atlet jadi kewenangan Pusat. DPRD DKI minta jangan dibiarkan kosong agar tak banyak kuntilanak.


Menkes Beri Penghargaan Kontribusi Penanganan Covid-19 kepada AMSI

6 hari lalu

Menkes Beri Penghargaan Kontribusi Penanganan Covid-19 kepada AMSI

AMSI dinilai telah memberikan kontribusi penting khususnya dalam penyebaran informasi tentang Covid-19 dan pencegahan hoaks selama pandemi.


Jokowi Cerita Kebingungannya di Awal Pandemi Covid-19 hingga Tolak Lockdown

6 hari lalu

Jokowi Cerita Kebingungannya di Awal Pandemi Covid-19 hingga Tolak Lockdown

Jokowi menyebut akibat kegagapan menangani pandemi, terjadi turbulensi ekonomi dan membuat pertumbuhan ekonomi jatuh.


Jepang Akan Anggap Covid-19 Sebagai Flu Biasa Musim Semi Ini, Apa Dampaknya?

7 hari lalu

Jepang Akan Anggap Covid-19 Sebagai Flu Biasa Musim Semi Ini, Apa Dampaknya?

Sebelumnya, Jepang bahkan mengumumkan akan mempertimbangkan untuk melonggarkan rekomendasi penggunaan masker.