Brasil Catat Kematian Covid-19 Tertinggi, Dekati Rusia

Reporter:
Editor:

Erwin Prima

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Penggali kubur yang mengenakan pakaian APD bersiap untuk mengubur seorang jenazah yang meninggal karena terjangkit Virus Corona di pemakaman Parque Taruma di Manaus, Brasil, 17 April 2020. REUTERS/Bruno Kelly

    Penggali kubur yang mengenakan pakaian APD bersiap untuk mengubur seorang jenazah yang meninggal karena terjangkit Virus Corona di pemakaman Parque Taruma di Manaus, Brasil, 17 April 2020. REUTERS/Bruno Kelly

    TEMPO.CO, Rio de Janeiro - Kasus kematian harian akibat Covid-19 di Brasil mencapai angka tertinggi pada Kamis, 21 Mei 2020, yaitu 1.188 jiwa, dan negara itu hampir menyusul Rusia sebagai negara dengan kasus virus corona terbanyak di dunia setelah Amerika Serikat.

    Secara keseluruhan, korban jiwa akibat Covid-19, penyakit yang disebabkan virus corona jenis baru (SARS-CoV-2), di Brasil melampaui angka 20.000 jiwa, per Kamis. Sementara itu, jumlah pasien mencapai 310.087 jiwa, naik sebanyak 18.500 dalam satu hari, menurut data Kementerian Kesehatan.

    Angka pasien positif corona kemungkinan jauh lebih besar dari data resmi, mengingat Brasil tidak melakukan tes Covid-19 secara luas, kata pihak kementerian.

    Presiden Brasil Jair Bolsonaro menghadapi tekanan publik terkait kebijakannya menanggulangi pandemi, yang tampaknya telah melumpuhkan perekonomian dan mengancam peluang dirinya terpilih kembali saat pemilihan umum.

    Ia menolak keras kebijakan pembatasan sosial dan berulang kali mendorong pasien meminum klorokuin, obat malaria, guna mengobati penyakit tersebut. Padahal, banyak ahli kesehatan memperingatkan risiko penggunaan obat itu terhadap kesehatan pasien.

    Hubungan Bolsonaro dengan para gubernur dan wali kota juga semakin renggang. Presiden sempat dibuat kesal dengan kebijakan karantina di daerah, yang bertujuan menekan penyebaran virus. Bolsonaro berpendapat menjaga perekonomian tetap berjalan lebih penting dilakukan.

    Bolsonaro mengatakan ia akan mengesahkan rancangan undang-undang tentang program bantuan federal senilai 60 miliar real (setara Rp 159,6 triliun) untuk negara bagian dan kota-kota terdampak Covid-19. Namun, ia meminta gubernur untuk mendukung usulannya menunda kenaikan gaji pada sektor publik.

    ANTARA | REUTERS


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Kemendikbud, yang Diperhatikan Saat Murid Belajar dari Rumah

    Solusi menghambat wabah Covid-19 diantaranya adalah belajar dari rumah dengan cara menghentikan sekolah biasa dan menggantinya dengan sekolah online.