Tikus Makin Agresif di Amerika Saat Pandemi Virus Corona

Reporter:
Editor:

Erwin Prima

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Ilustrasi tikus. REUTERS

    Ilustrasi tikus. REUTERS

    TEMPO.CO, Jakarta - Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit AS (CDC) memperingatkan ketika restoran dan bisnis lain tutup selama pandemi virus corona Covid-19, tikus menjadi lebih agresif ketika mereka mencari sumber makanan baru.

    Laman CDC pada Kamis lalu mengatakan kesehatan lingkungan dan program pengendalian hewan pengerat mungkin mengalami peningkatan dalam permintaan layanan terkait dengan perilaku hewan pengerat yang "tidak biasa atau agresif".

    "Tikus tidak menjadi agresif terhadap orang, tetapi terhadap satu sama lain," ujar Bobby Corrigan, seorang ahli binatang pengerat perkotaan yang memiliki gelar master dan PhD dalam pengelolaan hama tikus, pada hari Minggu, sebagaimana dikutip New York Times.

    Dr. Corrigan mengatakan ada beberapa koloni tikus di New York yang bergantung pada sampah malam restoran selama ratusan generasi, keluar dari selokan dan gang-gang untuk merusak kantong-kantong yang tersisa di jalanan. Dengan isolasi, semua itu menghilang, membuat tikus lapar dan putus asa.

    Di New Orleans, gerombolan tikus mengambil alih jalan-jalan setelah orang-orang terkurung. Ratusan ribu tikus di Chicago mulai dengan berani mencari makanan, bepergian lebih jauh pada siang hari. Beberapa bahkan pindah ke mesin mobil.

    Dr. Corrigan mengatakan para profesional pengendalian hama di kota itu telah mengirimnya foto kanibalisasi dan pembantaian hewan pengerat itu.

    “Mereka akan berperang satu sama lain, memakan anak tikus satu sama lain di beberapa populasi dan saling bertarung untuk mendapatkan makanan yang bisa mereka temukan,” kata Dr. Corrigan. "Tapi tikus-tikus yang hidup dan makan di blok-blok perumahan mungkin belum mengalami sedikit perbedaan selama isolasi."

    Untuk mencegah tikus lapar, CDC merekomendasikan penyegelan akses ke rumah dan bisnis, menghilangkan puing-puing, menyimpan sampah di tempat sampah yang tertutup rapat dan mengeluarkan makanan hewan peliharaan dan burung dari halaman.

    Dr. Corrigan berkata bahwa pedoman terakhir CDC harus membuat pemilik rumah dalam keadaan siaga. Baik di pedesaan Amerika atau di daerah perkotaan, orang yang biasanya tidak melihat tikus mungkin mulai memperhatikan mereka.

    Michael H. Parsons, seorang sarjana peneliti tamu di Universitas Fordham mempelajari bagaimana tikus bermigrasi secara massal dari daerah dekat restoran tertutup, toko makanan dan arena ke lingkungan baru, mengatakan tikus biasanya tidak melakukan perjalanan jauh untuk makanan dan air. “Ini meminimalkan risiko mereka dilihat oleh orang-orang dan predator,” katanya.

    Tetapi dalam beberapa pekan terakhir, para profesional pengendalian hama telah melihat lebih banyak tikus berkeliaran di siang hari dan memasuki rumah-rumah yang sebelumnya tidak melihat aktivitas hewan pengerat, Jim Fredericks, kepala ahli serangga untuk National Pest Management Association, mengatakan pada hari Minggu.

    “Lingkungan pinggiran kota, sering berdekatan dengan pusat perbelanjaan dan bisnis lainnya, juga melihat infestasi baru,” katanya.

    Dr. Fredericks mengatakan tidak ada bukti bahwa tikus dapat terinfeksi Covid-19 atau mereka dapat menyebarkannya ke manusia. Namun, tikus memiliki risiko kesehatan masyarakat. “Tikus dapat menularkan penyakit lain dan seorang profesional harus dipanggil jika infestasi terjadi,” katanya.

    NEW YORK TIMES


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Ketahui, Syarat Sebelum Melakukan Perjalanan atau Traveling Saat PPKM

    Pemerintah menyesuaikan sejumlah aturan PPKM berlevel, termasuk syarat traveling baik domestik maupun internasional.