Seni Batu Kecil di Gua Australia Diduga Buatan Anak-anak

Reporter:
Editor:

Erwin Prima

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Meskipun situs Yilbilinji, Australia - yang secara tradisional dimiliki oleh orang-orang Aborigin Marra - telah dikenal selama beberapa dekade, seni batu kecil baru didokumentasikan pada tahun 2017. Kredit: L.M. Brady

    Meskipun situs Yilbilinji, Australia - yang secara tradisional dimiliki oleh orang-orang Aborigin Marra - telah dikenal selama beberapa dekade, seni batu kecil baru didokumentasikan pada tahun 2017. Kredit: L.M. Brady

    TEMPO.CO, Jakarta - Peneliti mengungkap potongan-potongan yang sangat langka dari seni batu Neolitikum kecil yang ditemukan di gua dangkal Australia dibikin dengan membuat stensil kecil dari lilin lebah.

    Terletak di rockshelter (ceruk) Yilbilinji di Taman Nasional Limmen utara Australia, stensil miniatur jenis ini hanya diketahui dari dua situs lain di seluruh dunia, sebagaimana dilaporkan Daily Mail, Selasa, 26 Mei 2020. Temuan lengkap dari penelitian ini diterbitkan dalam jurnal Antiquity.

    Situs lain yang menampilkan seni cadas stensil kecil ada di Nielson's Creek di New South Wales dan di Pulau Kisar di Indonesia.

    Meskipun situs Australia tersebut - yang secara tradisional dimiliki oleh orang-orang Aborigin Marra - telah dikenal selama beberapa dekade, seni kecil ini baru didokumentasikan pada tahun 2017.

    Masing-masing gambar memiliki panjang kurang dari 4,7 inci (12 sentimeter). Miniatur muncul di antara sekitar 300 gambar stensil berskala lebih besar, yang umum di antara 28.000 tahun sejarah seni Aborigin.

    Gambar-gambar besar dibuat dengan menyemprotkan cat ke benda-benda yang menempel pada permukaan batu - dengan tangan, bumerang, dan bagian-bagian hewan yang sering digunakan sebagai stensil.

    Namun, gambar stensil kecil terlalu kecil untuk dibuat menggunakan benda biasa - yang mendorong para peneliti untuk mengeksplorasi bagaimana mereka dibuat.

    Arkeolog Liam Brady dan koleganya termasuk Marra Rangers dan Park Rangers mencatat total 17 stensil mungil - termasuk motif seperti figur manusia, hewan, bumerang, dan bentuk geometris.

    "Kami telah menemukan konsentrasi terbesar dari gambar-gambar ini di mana saja di dunia," kata Dr Brady, yang berasal dari Universitas Flinders Australia. "Kami ingin tahu bagaimana mereka dibuat dan apa artinya," tambahnya.

    Tim menyimpulkan bahwa bentuk gambar stensil berarti bahwa mereka kemungkinan dibuat menggunakan bahan yang dapat dengan mudah dicetak dan ditempelkan ke permukaan batu - karena tidak ada tanda apa pun yang digunakan untuk membubuhkan stensil.

    Dengan studi antropologis di wilayah tersebut mencatat bahwa anak-anak sering membentuk lilin lebah menjadi barang-barang kecil seperti sapi dan kuda, tim berangkat untuk menguji apakah zat lengket itu dapat digunakan untuk menghasilkan seni stensil mirip dengan yang ditemukan di ceruk itu.

    Para peneliti memanaskan dan membentuk lilin lebah, dan membuktikan bahwa itu bisa digunakan dengan sukses untuk membuat stensil mini.

    “Eksperimen kami menunjukkan betapa pentingnya peran ketelitian, kehati-hatian, waktu, dan upaya dalam mendekorasi dan menuliskan lanskap dengan simbol,” kata Dr. Brady.

    Menurut para peneliti, memahami bagaimana gambar itu dibuat dapat membantu menjelaskan mengapa mereka dibuat. Di antara beberapa populasi Aborigin misalnya, lilin lebah dianugerahkan signifikansi spiritual dan dikaitkan dengan makhluk leluhur - atau 'Mimpi' - yang konon awalnya membentuk dunia, serta praktik sihir.

    Pada saat yang sama, para peneliti mencatat bahwa fakta bahwa anak-anak sering terlihat membuat benda-benda dengan lilin lebah dapat menunjukkan bahwa seni itu adalah produk dari permainan - atau praktik untuk membuat seni yang serupa, tetapi berukuran penuh, juga ditemukan di gua.

    Kesimpulan ini didukung oleh fakta bahwa beberapa stensil kecil ditinggalkan di batu setinggi anak. “Marra membuat stensil miniatur ini di lanskap mereka yang dipenuhi dengan kenangan leluhur mereka yang terus merawatnya,” kata Dr. Brady.

    Terlepas dari alasan bahwa seni cadas awalnya stensil, para peneliti mengatakan bahwa penelitian ini menunjukkan potensi kolaborasi antara arkeolog, penjaga hutan dan Pemilik Tradisional Marra. "Sejak karya ini diterbitkan, kami telah menemukan tiga motif miniatur baru, sosok manusia, kura-kura air tawar, dan seekor echidna," kata Dr. Brady.

    DAILY MAIL


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Jokowi Marah karena Tersulut Lambatnya Stimulus Kredit

    Presiden Joko Widodo geram karena realisasi anggaran penanganan pandemi masih minim. Jokowi marah di depan para menteri dalam sidang kabinet.