Virus Corona Merusak Ginjal, Pasien Butuh Lebih dari Ventilator

Reporter

Ventilator Hamilton Medical AG terlihat di sebuah pabrik di Domat / Ems, Swiss 18 Maret 2020. [REUTERS / Arnd Wiegmann]

TEMPO.CO, Jakarta - Alat bantu pernapasan, ventilator, selalu menghantui pasien Covid-19. Sudah luas diketahui  virus corona  2019 bisa memicu badai sitokin  penyebab peradangan parah di paru-paru hingga si empunya organ sesak napas dan bahkan meninggal.

Sebaliknya, belum luas diketahui kalau banyak pasien Covid-19 juga membutuhkan alat bantu medis lain, yakni mesin dialisis untuk cuci darah. "Karena jika tidak meninggal karena kerusakan di paru-paru, mereka akan meninggal karena gagal ginjal," kata Jennifer Frontera, dokter spesialis neurologi di  Langone Medical Center,  New York University, Amerika Serikat, dikutip dari science magazine edisi April lalu.

Rumah sakit itu telah merawat ribuan pasien Covid-19. Rumah sakit itu mengembangkan sebuah protokol dialisis menggunakan mesin berbeda-beda demi mendukung perawatan pasien penyakit itu yang terus bertambah. Sebagai catatan, kasus Covid-19 di Amerika Serikat adalah yang tertinggi di dunia saat ini.

Kebutuhan akan mesin dialisis mungkin disebabkan organ ginjal yang menjadi target lain SARS-CoV-2. Seperti paru-paru, ginjal berlimpah protein ACE2--reseptor virus penyebab Covid-19 tersebut.

Menurut sebuah studi yang tidak dipublikasikan, sebanyak 27 persen dari 85 pasien Covid-19 yang dirawat di rumah sakit di Wuhan, Cina, juga menderita gagal ginjal. Studi yang sama juga menemukan kandungan protein ada pada urine 59 persen dari hampir 200 pasien di Provinsi Hubei dan Sichuan. Sedang pada 44 persen pasien yang sama ditemukan urine berdarah.

Kedua kasus mengantar kepada dugaan adanya kerusakan ginjal. Secara umum, kasus gagal ginjal membuat peluang kematian pasien Covid-19 lima kali lebih besar daripada yang tidak disertai kasus itu.

"Paru-paru adalah zona utama serangan virus itu. Tapi sebagian mungkin menyerang juga ke ginjal," kata Hongbo Ji, neurolog di  Suzhou Institute of Biomedical Engineering and Technology  dan anggota tim peneliti yang melakukan studi itu.

Menurut Hongbo, jika kedua organ itu diserang bersamaan, masing-masing akan menderita lebih parah. Dan serangan ke ginjal, berdasarkan mikrografi elektron dari hasil otopsi organ itu, diketahui dilakukan langsung oleh si virus.

Tapi, kerusakan ginjal mungkin juga disebabkan penggunaan ventilator pada pasien. Atau konsumsi obat eksperimental seperti remdesivir secara intensif. Badai sitokin juga dapat mengurangi secara dramatis aliran darah ke ginja, menyebabkan kerusakan yang kerap fatal.

Bahkan penyakit lainnya seperti diabetes dapat memompa peluang ginjal terluka pada pasien Covid-19. “Ada banyak contoh orang yang sudah lebih dulu punya penyakit ginjal kronis yang berada pada risiko lebih tinggi untuk gagal ginjal dalam pandemi ini,” kata Suzanne Watnick, kepala tim medis di Northwest Kidney Centers, Seattle, Amerika Serikat.






Kanselir Jerman Olaf Scholz Positif Covid-19

1 jam lalu

Kanselir Jerman Olaf Scholz Positif Covid-19

Kanselir Jerman Olaf Scholz terinfeksi virus corona sepulang lawatannya ke Timur Tengah.


Batuk Berkepanjangan, Hati-hati Gejala Long COVID-19

2 jam lalu

Batuk Berkepanjangan, Hati-hati Gejala Long COVID-19

Pakar menjelaskan batuk kronik berkepanjangan hingga beberapa bulan dapat mengindikasikan penyintas mengalami long COVID-19.


Warga China Kritisi Kebijakan Nol Covid, Dorong Keterbukaan

10 jam lalu

Warga China Kritisi Kebijakan Nol Covid, Dorong Keterbukaan

Warga China minta para ahli epidemi berbicara dan pemerintah melakukan penelitian komprehensif dan transparan untuk meninjau kebijakan nol Covid.


Pemeritah Resmi Tawarkan ORI022: Mulai dari Rp 1 Juta, Kupon 5,95 Persen

10 jam lalu

Pemeritah Resmi Tawarkan ORI022: Mulai dari Rp 1 Juta, Kupon 5,95 Persen

Pemerintah resmi membuka penawaran ORI (Obligasi Negara Ritel Indonesia) seri ORI022 mulai hari ini, Senin, 26 September 2022 pukul 09.35 WIB.


Inilah 4 Makanan dan Minuman yang Buruk untuk Kesehatan Paru-Paru

16 jam lalu

Inilah 4 Makanan dan Minuman yang Buruk untuk Kesehatan Paru-Paru

Berikut makanan dan minuman yang perlu dihindari untuk menjaga kesehatan paru-paru:


Inilah 6 Makanan dan Minuman yang Baik untuk Kesehatan Paru-Paru

17 jam lalu

Inilah 6 Makanan dan Minuman yang Baik untuk Kesehatan Paru-Paru

Berikut daftar makanan dan minuman yang baik dikonsumsi untuk menjaga kesehatan paru-paru.


CEO Pfizer Kena Covid-19 Lagi

1 hari lalu

CEO Pfizer Kena Covid-19 Lagi

CEO Pfizer Inc, Albert Bourla, pada Sabtu, 24 September 2022, mengumumkan positif Covid-19 untuk kedua kalinya.


Buah dan Sayuran yang Baik untuk Kesehatan Ginjal, Anggur Merah Salah Satunya

1 hari lalu

Buah dan Sayuran yang Baik untuk Kesehatan Ginjal, Anggur Merah Salah Satunya

Anggur merah dan kembang kol, antara lain buah dan sayuran yang bisa membantu jaga kesehatan ginjal. Selain itu, apa lagi?


Tips Jaga Kesehatan Ginjal, Apa Lagi Selain Kurangi Konsumsi Garam dan Gula?

1 hari lalu

Tips Jaga Kesehatan Ginjal, Apa Lagi Selain Kurangi Konsumsi Garam dan Gula?

Ginjal sangat penting dijaga kesehatannya. Bagaimana caranya? Antara lain kurangi konsumsi garam dan gula. Mengapa?


Pengacara Sebut Lukas Enembe Sakit Ginjal, Apa Penyebab Gangguan Ginjal?

1 hari lalu

Pengacara Sebut Lukas Enembe Sakit Ginjal, Apa Penyebab Gangguan Ginjal?

Lukas Enembe tak bisa penuhi panggilan KPK, pengacara sebut karena sakit ginjal. Minum alkohol berlebihan menjadi salah satu penyebab gangguan ginjal.