Material Nano Bikin Baterai Ponsel 5G Jadi 50 Kali Lebih Efisien

Reporter:
Editor:

Erwin Prima

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Ilustrasi 5G. REUTERS

    Ilustrasi 5G. REUTERS

    TEMPO.CO, Jakarta - Angkatan Darat AS mendanai teknologi baru yang dapat meningkatkan kinerja baterai pada ponsel dengan koneksi 5G dengan faktor 50.

    Proyek ini dipimpin oleh tim insinyur di University of Texas di Austin dan University of Lille di Prancis, dengan dana dari Kantor Penelitian Angkatan Darat, sebagaimana dilaporkan Daily Mail, 3 Juni 2020.

    Bekerja dengan desain material nano baru, tim mampu meningkatkan kinerja baterai untuk perangkat yang terhubung 5G dengan menciptakan sistem sakelar yang lebih efisien karena mereka bergantian antara sinyal 5G dan frekuensi radio lainnya.

    "Sudah jelas bahwa sakelar yang ada mengkonsumsi sejumlah besar daya, dan bahwa daya yang dikonsumsi adalah kekuatan yang tidak berguna," kata Dr. Deji Akinwande dari University of Texas Austin dalam sebuah pernyataan.

    "Sakelar yang kami kembangkan dapat mentransmisikan aliran HDTV pada frekuensi 100GHz, dan itu merupakan pencapaian dalam teknologi sakelar broadband."

    Dalam pengujian pengguna awal, ponsel 5G sangat haus baterai, dengan Samsung Galaxy S10 5G kehilangan 50 persen dari daya baterai hanya dalam empat jam koneksi 5G, meskipun menjanjikan 18 jam masa pakai baterai.

    Masalah ini sebagian disebabkan oleh kebutuhan untuk mempertahankan koneksi ke jaringan 3G atau LTE untuk fungsi telepon dasar sementara juga menjaga koneksi ke sinyal 5G yang lebih intensif data untuk tugas-tugas berat data lainnya.

    Koneksi dasar yang dipelihara smartphone pada waktu tertentu diatur oleh sistem sakelar frekuensi radio yang mengarahkan penerima perangkat mana saja untuk mengaktifkan tugas yang diberikan, menurut laporan di Popular Mechanics.

    Sakelar ini menentukan kapan perangkat harus beralih dari Wifi, 5G, 4G, 3G, LTE, atau Bluetooth, dan mengkonsumsi sejumlah kecil daya pemrosesan dan daya baterai untuk terus-menerus bergerak bolak-balik tergantung pada tugas yang diperlukan.

    Desain baru yang didanai Angkatan Darat untuk pengaturan sakelar ini berpusat di sekitar boron nitrida heksagonal, material nano yang digambarkan sebagai isolator tertipis di dunia.

    Karena boron nitrida heksagonal dapat diletakkan dalam lapisan dengan ketebalan satu atom, mereka dapat mentransfer energi jauh lebih efisien daripada sakelar konvensional.

    Mereka juga bekerja dengan sinyal radio yang mencakup spektrum 5G penuh, bukan hanya bagian rendah dari spektrum yang dicapai eksperimen sebelumnya dengan efisiensi saklar.

    Pihak Angkatan Darat mengatakan mereka berharap untuk menerapkan teknologi ini ke sejumlah perangkat 5G yang kompatibel, termasuk radio pintar, sistem satelit, dan perangkat 'Internet of Things' lainnya yang dapat digunakan di lapangan.

    DAILY MAIL | POPULAR MECHANICS


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Ekspor Benih Lobster, dari Susi Pudjiastuti hingga Edhy Prabowo

    Kronologi ekspor benih lobster dibuka kembali oleh Edhy Prabowo melalui peraturan menteri yang mencabut larangan yang dibuat Susi Pudjiastuti.