BPOM: Hydroxychloroquine Masih Aman untuk Pasien Covid-19

Reporter:
Editor:

Erwin Prima

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Hydroxychloroquine. Obat malaria dan radang sendi ini di antara sejumlah obat yang diuji klinis kepada pasien Covid-19 di sejumlah negara. ANTARA/Shutterstock/am

    Hydroxychloroquine. Obat malaria dan radang sendi ini di antara sejumlah obat yang diuji klinis kepada pasien Covid-19 di sejumlah negara. ANTARA/Shutterstock/am

    TEMPO.CO, Jakarta - Badan Pengawas Obat dan Makanan (BPOM) menyatakan saat ini penggunaan obat hydroxychloroquine masih dapat digunakan secara aman untuk terapi pengobatan pasien Covid-19 di Indonesia.

    "Untuk sementara waktu kami masih memberlakukan emergency use othorization tersebut, masih digunakan dalam kondisi darurat," kata Direktur Registrasi Obat BPOM Rizka Andalucia dalam keterangannya di Graha BNPB Jakarta yang dipantau melalui kanal YouTube, Senin, 29 Juni 2020.

    Rizka mengatakan saat ini Badan Kesehatan Dunia (WHO) dan badan pengawas obat dan makanan di Amerika Serikat (FAO) telah menghentikan pemakaian hydroxychloroquine untuk pasien Covid-19. Keputusan tersebut berdasarkan hasil studi dari Oxford University di Inggris yang menjelaskan bahwa penggunaan obat tersebut tidak memberikan manfaat pada pasien virus corona baru.

    Namun, Rizka menerangkan hingga saat ini Indonesia masih menggunakan obat itu dengan izin edar khusus untuk keperluan darurat. Hal itu mempertimbangkan adanya perbedaan pada kondisi wilayah, kondisi pasien, dan perbedaan struktur jaringan virus yang ada di Indonesia dengan yang dilakukan penelitian di Inggris.

    Saat ini Perhimpunan Dokter Paru Indonesia (PDPI) sedang melakukan penelitian terhadap terapi obat hydroxychloroquine untuk mengetahui efektivitasnya. BPOM akan menghentikan persetujuan atau izin edar khusus penggunaan obat tersebut apabila hasil penelitian dari PDPI menunjukkan hal yang sama dengan yang diteliti di Inggris.

    Ketua PDPI Dr Agus Dwi Susanto SpP menyatakan hingga saat ini hydroxychloroquine masih digunakan oleh dokter untuk terapi pasien Covid-19. Penggunaan obat itu merujuk pada hasil yang didapat pada beberapa kasus bahwa penggunaan hydroxychloroquine memberikan respon yang lebih baik dan perawatan yang lebih singkat terhadap pasien Covid-19 dibandingkan dengan yang tidak mengonsumsi obat tersebut.

    Agus menjelaskan penggunaan chloroquine dan hydroxychloroquine diberikan pada pasien rawat inap usia dewasa hingga 50 tahun, tidak ada masalah jantung, tidak timbul efek samping yang berat dan harus dihentikan penggunaanya jika terjadi efek samping.

    Dia juga mengimbau kepada masyarakat agar tidak membeli dan menggunakan obat hydroxychloroquine, chloroquine, dan dexamethasone secara mandiri tanpa resep dokter karena merupakan obat keras dan memiliki efek samping.

    ANTARA


     

     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Waspadai Komplikasi Darah Akibat Covid-19

    Komplikasi darah juga dapat muncul pasca terinfeksi Covid-19. Lakukan pemeriksaan preventif, bahan ketiksa sudah sembuh.