6 Bulan Wabah Virus Corona, 5 Misteri Besar Belum Terjawab

Reporter:
Editor:

Zacharias Wuragil

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Ilustrasi Virus Corona (123rf.com)

    Ilustrasi Virus Corona (123rf.com)

    TEMPO.CO, Jakarta - Sejak kemunculannya terdeteksi pertama di Wuhan, Cina, pada akhir Desember 2019, virus corona jenis baru penyebab pneumonia akut telah menginfeksi 12 juta orang di dunia. Sebanyak hampir 550 ribu di antaranya meninggal. Angka-angka itu dipastikan bisa terus bertambah karena kurva epidemiologis penyakit tersebut di banyak negara belum juga mencapai puncak—untuk kemudian bergerak turun.

    Berkembang menjadi pandemi, dampak dari penularan penyakit ini telah memukul seluruh sektor kehidupan hingga melahirkan adaptasi atas krisis yakni 'new normal'. Krisis kesehatan yang merambat ke ekonomi itu memicu revolusi penelitian dengan para ilmuwan dan dokter berkejaran dengan waktu untuk memahami SARS-CoV-2, nama yang diberikan untuk virus itu, dan Coronavirus Disease 2019, nama penyakit yang disebabkannya. 

    Sejumlah gejala dan cara penularannya dilacak. Juga beragam uji klinis obat serta kandidat vaksinnya dilakukan. Semua dirasa masih berkembang karena setiap hal baru yang ditemukan dari virus ini malah memunculkan lebih banyak pertanyaan yang lain.

    Enam bulan setelah kemunculannya, atau empat bulan usia status pandemi yang telah ditetapkan, berikut ini lima pertanyaan besar yang belum mampu dijawab para ilmuwan dikutip dari jurnal ilmiah Nature, 

    1. Kenapa Pengalaman Tiap Orang Berbeda Begitu Terinfeksi? 

    Aspek pertama yang paling mencolok dari Covid-19 adalah perbedaan nyata pengalaman orang-orang yang terinfeksi penyakit ini. Beberapa tidak mengalami gejala, ada yang terlihat sehat, hingga memiliki pneumonia yang fatal. “Perbedaan dalam hasil klinisnya sangat dramatis,” kata Kári Stefánsson, ahli genetika dan kepala eksekutif DeCODE Genetics di Reykjavik. Timnya mencari varian gen manusia yang mungkin menjelaskan perbedaan ini. 

    Salah satu dari varian terletak di wilayah genom yang menentukan golongan darah ABO, dan masih banyak faktor genetika lainnya. Tim yang dipimpin oleh Jean-Laurent Casanova, ahli imunologi di Universitas Rockefeller di New York City, sedang mencari mutasi yang memiliki peran lebih besar. Mereka menyisir genom penuh dari orang-orang sehat di bawah usia 50 tahun yang pernah terinfeksi parah. 

    Pada kasus kerentanan ekstrem terhadap infeksi lain, seperti tuberkulosis dan virus Epstein-Barr, patogen ringan yang menyebabkan penyakit kritis, sering ditemukan mutasi dalam satu gen. Casanova yakin bahwa hal yang sama juga terjadi pada Covid-19


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Jaga Badan Saat Pandemi Covid-19

    Banyak rutinitas keseharian kita yang dibatasi selama pandemi Covid-19. Salah satunya menyangkut olahraga