Apple Hapus 29.800 Aplikasi di App Store Cina

Reporter:
Editor:

Erwin Prima

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Ekspresi seorang pria saat mencoba fitur Animoji yang berada pada iPhone X saat peluncurannya di Apple store, Singapura, 3 November 2017. REUTERS/Edgar Su

    Ekspresi seorang pria saat mencoba fitur Animoji yang berada pada iPhone X saat peluncurannya di Apple store, Singapura, 3 November 2017. REUTERS/Edgar Su

    TEMPO.CO, Jakarta - Lembaga riset Qimai melaporkan Apple menghapus 29.800 aplikasi dari App Store di Cina.

    Dikutip dari Reuters, Minggu, 2 Agustus 2020, aplikasi tersebut dicabut karena masalah lisensi dari regulator game di Cina. Dari aplikasi yang dihapus, terdapat lebih 26.000 game.

    Apple tidak berkomentar atas masalah ini.

    Apple beberapa waktu lalu memberi tenggat waktu hingga Juni kepada para penerbit game agar mereka memasukkan nomor lisensi dari pemerintah yang mengizinkan pengguna berbelanja dari dalam aplikasi.

    Menurut Reuters, pasar aplikasi Android di Cina sudah memenuhi regulasi tersebut, namun belum jelas kenapa Apple memperketat kebijakan mereka tahun ini.

    Pada awal Juli, Apple menghapus lebih dari 2.500 aplikasi dari App Store.

    Pemerintah Cina sudah lama ingin memperketat regulasi game untuk menghapus konten sensitif.

    Seorang sumber dari industri game menyatakan perizinan untuk mengurus izin pembelian dari dalam aplikasi lama dan rumit.

    Manajer pemasaran dari lembaga AppInCina, yang membantu perusahaan asing mendistribusikan aplikasi, Todd Kuhns, mengatakan kebijakan ini berdampak pada pengembang skala kecil dan menengah, terutama dari segi pendapatan.

    ANTARA


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Penjelasan Bamsoet Terkait Aturan Kepemilikan Senjata Api 9mm

    Bamsoet meluruskan pernyataan terkait usul agar Polri memperbolehkan masyarakat memiliki senjata api 9mm untuk membela diri. Mengacu pada aturan.