Obat Tradisional Suku Dayak Ini Masuk Riset Obat Covid-19

Reporter:
Editor:

Zacharias Wuragil

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Pusat Penelitian dan Pengabdian Masyarakat Universitas Mulawarman di Kampus Gunung Kelua di Samarinda, Kalimantan Timur. (istimewa)

    Pusat Penelitian dan Pengabdian Masyarakat Universitas Mulawarman di Kampus Gunung Kelua di Samarinda, Kalimantan Timur. (istimewa)

    TEMPO.CO, Balikpapan - Dua jenis tanaman dan satu jenis madu hutan yang biasa digunakan dalam pengobatan tradisional masyarakat Suku Dayak diklaim bisa membantu pengobatan Covid-19. Pengembangan potensi ketiganya diteliti ada yang sampai ke Jepang.

    Dua jenis tanaman yang dimaksud adalah bengalai dan temu ireng. Jenis yang pertama disebut telah diteliti sejak 2008 untuk membuktikan khasiatnya menurunkan kolesterol dalam darah. Masyarakat Suku Dayak telah lebih dulu menggunakannya sebagai obat tradisional.

    Baca juga:
    Gubernur Bali Beri Terapi Arak kepada OTG Covid-19, Hasilnya? 

    "Tentu saja saat itu belum ada Covid-19, dan penelitian tidak disebabkan wabah yang menyebar ke seluruh dunia itu," kata Swandari Paramita, peneliti di Universitas Mulawarman, Kalimantan Timur, Kamis 10 September 2020.

    Swandari bersama koleganya, Enos Tangke Arung, meneliti kandungan dalam bengalai itu. Mereka menemukan, dengan minum air rebusan bengalai, kadar kolesterol turun dan imunitas tubuh meningkat.

    "Tingkat kolesterol yang tinggi kan dapat memperlambat penyembuhan Covid-19," kata Ketua Pusat Unggulan Ilmu Pengetahuan dan Teknologi untuk Hutan Tropika Kalimantan Timur, Lembaga Penelitian dan Pengabdian Masyarakat Universitas Mulawarman, itu.

    Sebab temuannya itu, Swandari dan tim mendapat pendanaan untuk riset mengenai obat Covid-19 dari Kementerian Riset dan Teknologi/Badan Riset dan Inovasi Nasional. Penelitian lalu diarahkan pula kepada temu ireng dan madu kelulut.

    Madu Kelulut dihasilkan oleh spesies lebah kecil yang tidak memiliki sengat yang antara lain disebut tawon klanceng (Trigona sp). Di alam, madu jenis ini diproduksi terbatas hingga membuat produknya lebih mahal dibandingkan madu dari lebah jenis lain.

    Dari satu sarang tawon klanceng, Swandari menyebutkan, hanya dihasilkan lima liter madu keluut dalam setahun. "Ini berani kami klaim sebagai penghambat Covid-19. Teman-teman dari Universitas Kyushu, Jepang, yang mengujinya dengan virus,” katanya.

    Baca juga:
    Uji Obat Herbal ke Pasien Covid-19 , Kenapa Jamur Cordyceps?

    Sedang penelitian temu ireng sudah lebih maju karena sudah ada hak paten sebagai obat asma, jenis obat yang menurut Swandari dapat berperan sebagai obat Covid-19 berdasarkan gejala sesak napas. "Ramuan temu ireng ini akan diproduksi massal oleh sebuah perusahaan jamu ternama dan nama Universitas Mulawarman akan tercantum sebagai pemegang hak paten di labelnya,” kata dia.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Tips untuk Membersihkan Rumah Saat COVID-19

    Kebersihan rumah menjadi salah satu hal yang penting saat pandemi COVID-19.