Ternak Miliaran Kecoak di Cina, Apa Saja Manfaatnya?

Reporter:
Editor:

Zacharias Wuragil

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Kecoa Amerika dalam pantauan tag radio di tubuhnya saat diteliti di Universite de Bruxelles (ULB), Brussels, Belgia, 6 Maret 2015. REUTERS/Yves Herman

    Kecoa Amerika dalam pantauan tag radio di tubuhnya saat diteliti di Universite de Bruxelles (ULB), Brussels, Belgia, 6 Maret 2015. REUTERS/Yves Herman

    TEMPO.CO, Jakarta - Banyak dipandang sebagai hama dan hewan menjijikkan di banyak bagian lain di dunia, kecoak adalah tambang uang untuk sekitar 100 peternak di Cina. Tepung dari kecoa jenis Kecoak Amerika (Periplaneta americana) ini ada dalam daftar bahan baku berbagai jenis obat-obatan Cina dan kosmetik.

    Sebagian besar menyebutnya baik untuk membantu menghilangkan bekas luka. Tapi ada juga yang mengkonsumsinya sebagai obat yang diyakini bisa mengempiskan ukuran tumor. Di beberapa wilayah Cina, meski tidak banyak, kecoak juga dimakan untuk nutrisi yang dimilikinya. Ada pula pengembangannya sebagai pil diet.

    Satu dari antara peternakan kecoak itu adalah proyek Zhangqiubei, dekat Jinan, ibu kota Provinsi Shandong, Cina sebelah timur. Tapi berbeda dari kebanyakan dari lainnya, fasilitas di lokasi ini memproduksi pakan ternak.

    "Jika kami dapat membudidayakan kecoak dalam skala yang luas, kami dapat menyediakan protein yang menguntungkan seluruh siklus ekologis," kata kepala proyek, Li Yanrong, pada pertengahan September lalu.

    Dia mengungkap tujuan mengganti kandungan antibiotik pada banyak pakan ternak saat ini dengan asupan organik yang baik untuk si ternak maupun tanah di lingkungan peternakan itu. Meski begitu Li mengatakan masih terlalu awal untuk bisa memastikan apakah proyeknya itu bisa menguntungkan untuk bisnis jangka panjang.

    Saat ini, tersebar di sekitar 'kandang' kecoak itu adalah kandang-kandang berisi babi, bebek, ayam dan kambing. Hewan-hewan itu diberi pakan campuran tepung kecoa kaya nutrisi.

    Sementara itu, ada kanal dalam mengelilingi hanggar kandang kecoak. Kanal dipenuhi ikan-ikan yang sengaja dibuat lapar. Ikan-ikan itu membantu memastikan tak ada kecoak yang lari dari balik bangunan sehingga menciptakan wabah.

    Kecoa terlihat di antara kardus di sebuah peternakan kecoa yang dioperasikan oleh perusahaan farmasi Gooddoctor di Xichang, provinsi Sichuan, China 10 Agustus 2018. Di China, kecoa dijadikan sebagai pengobatan tradisional. REUTERS/Thomas Suen

    Itu penting karena hanggar berisi 60 ruang atau sel di Proyek Zhangqiubei berisi total satu miliar kecoak. "Setiap hari mereka memakan 50 ton sampah dapur," kata manajer di lokasi proyek, Yin Diansong.

    Larangan nasional di Cina menggunakan sampah makanan untuk pakan babi, karena kehawatiran merebaknya penyakit demam babi Afrika, ikut mendorong pertumbuhan peternakan kecoak. Serangga berantena penyuka lingkungan yang gelap, lembap dan hangat ini dianggap sebagai senjata bioteknologi untuk membantu mengatasi ledakan sampah rumah tangga.

    Baca juga:
    Waktunya Berburu Tupai, Suku Badui Petakan Populasi yang Tersisa

    Selain proyek Zhangqiubei, beberapa nama peternakan kecoak yang dikenal di Cina di antaranya adalah Shandong Qiaobin Agricultural Technology Co, dan Gooddoctor. Masing-masing, pada 2018, dilaporkan memiliki aset hingga enam miliar kecoak untuk diproduksi sebagai bahan baku obat dan kosmetik.

    ABC | BUSINESS INSIDER


     

     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Waspada Generalized Anxiety Disorder, Gangguan Kecemasan Berlebihan

    Generalized Anxiety Disorder (GAD) adalah suatu gangguan yang menyerang psikis seseorang. Gangguannya berupa kecemasan dan khawatir yang berlebih.