BKSDA Resahkan Hobi Motor Trail di Cagar Alam Kamojang

Reporter:
Editor:

Zacharias Wuragil

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Ilustrasi Motor Trail

    Ilustrasi Motor Trail

    TEMPO.CO, Garut - Balai Konservasi Sumber Daya Alam (BKSDA) mengancam memidanakan masyarakat maupun pecinta sepeda motor trail yang secara ilegal masuk ke kawasan Cagar Alam Gunung Guntur, Kabupaten Garut, Jawa Barat. Acuannya adalah Undang-undang 5 tahun 90 tentang Konservasi Sumber Daya Alam dan Ekosistemnya.

    Ancaman itu disampikan setelah adanya informasi aktivitas kegiatan para penghobi sepeda motor trail di kawasan konservasi atau cagar alam di Gunung Guntur. "Akitvitas itu termasuk merusak kawasan hutan, sanksinya ada penjara dan denda," kata Kepala Seksi Konservasi Sumber Daya Alam Wilayah V Dody Arisandi saat dihubungi wartawan di Garut, Jumat 23 Oktober 2020.

    Salah satu kawasan yang sering dilintasi pecinta sepeda motor trail itu di antaranya lokasi yang sering disebut 'Bromo KW'. Bahkan keberadaan tempat itu telah luas dikenal di media sosial.

    Menurut Dody, kawasan yang sering disebut "Bromo KW" itu dilihat dari titik koordinat berada di wilayah Cagar Alam Kamojang atau daerah yang tidak boleh dimasuki masyarakat tanpa izin dari instansi berwenang. Petugas BKSDA di lapangan sering melakukan patroli, bahkan memasang portal dan membuat surat peringatan agar tidak ada orang, khususnya sepeda motor trail masuk kawasan itu.

    "Harus ada izin kalau ke cagar alam, kalau mereka (kegiatan motor trail) ilegal dan masuknya di jalur tersembunyi," katanya.

    Dasar dari larangan itu, kata Dody, adalah undang-undang yang menetapkan tidak boleh ada kegiatan yang bisa mengubah atau merusak kondisi alam di daerah hutan tersebut. Jika melanggar, sanksinya kurungan penjara paling lama 10 tahun dan denda paling banyak Rp 200 juta.

    Menurut dia, kegiatan motor trail itu sudah jelas merusak kawasan hutan konservasi, bahkan diketahui kondisi tanah yang sering dilintasi sepeda motor itu rusak dengan kedalaman hampir tiga meter. Ia menambahkan BKSDA tidak melarang kegiatan hobi sepeda motor gunung itu selama mengikuti aturan yang berlaku dan tidak merusak hutan.

    Baca juga:
    450 Satwa Diselamatkan di Ibu Kota Sepanjang Tahun Ini, 223 Dilepasliar

    "Bukannya kami melarang hobi motor trail, cuma yang salah itu karena merusak struktur tanah dan membuat jalur tanah terkikis," katanya.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    QAnon dan Proud Boys, Kelompok Ekstremis Sayap Kanan Pendukung Donald Trump

    QAnon dan Proud Boys disebut melakukan berbagai tindakan kontroversial saat memberi dukungan kepada Donald Trump, seperti kekerasan dan misinformasi.