93 Persen Kamar Terisi, RSHS Bandung Tambah Kasur Pasien Covid-19

Reporter:
Editor:

Erwin Prima

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Rumah Sakit Hasan Sadikin Bandung. (rshs.or.id)

    Rumah Sakit Hasan Sadikin Bandung. (rshs.or.id)

    TEMPO.CO, Jakarta - Pengelola Rumah Sakit Umum Pusat dr. Hasan Sadikin (RSHS) Bandung menambah kasur untuk pasien Covid-19 yang belakangan terus bertambah. Lonjakan pasien sudah mencapai okupansi hingga 93 persen dari kapasitas. “Dengan penambahan kamar jadi menurun 87 persen,” kata Muhammad Kamaruzzaman, Direktur Perencanaan, Organisasi dan Umum RSHS Bandung.

    Hingga Jumat, 20 November 2020, jumlah pasien Covid-19 kategori moderat hingga berat yang dirawat tim dokter RSHS Bandung berjumlah 116 orang. Adapun kapasitas ruangan totalnya memuat 124 pasien. “Kami tambah bed di Gedung Kemuning jadi totalnya 132,” ujarnya, Jumat, 20 November 2020.

    Selain menambah kapasitas kasur, manajemen rumah sakit memperbanyak fasilitas ruang High Care Unit untuk pasien Covid-19. Di ruangan isolasi infeksi khusus Gedung Kemuning, kamar Intensive Care Unit ditambah menjadi 11 kamar.

    Berdasarkan data terbaru RSHS Bandung per Kamis, pasien Covid-19 yang dirawat saat itu 105 orang. Sebanyak 35 orang suspek, 71 pasien lain terkonfirmasi positif. Dari total jumlah kasus Covid-19 di RSHS Bandung, pasien yang positif Covid-19 sejauh ini ada 403 orang. Pasien Covid-19 yang meninggal seluruhnya berjumlah 58 orang.

    Sebelumnya Kamaruzzaman mengatakan, lonjakan pasien Covid-19 di RSHS Bandung terjadi sejak pekan lalu pasca-libur panjang akhir Oktober lalu. Kondisi kamar hampir penuh baru terjadi sekarang ini sejak wabah Maret lalu. Mengantisipasi penambahan kamar, RSHS menyaring pasien yang datang atau rujukan dari rumah sakit lain.

    Menurut Kamaruzzaman, pihaknya memeriksa ulang dan mengevaluasi kondisi pasien yang dirawat. “Pasien yang datang ke RSHS harusnya pasien yang punya komplikasi, komorbit atau penyakit penyerta,” ujarnya. Ketentuan itu sesuai status RSHS Bandung sebagai rumah sakit rujukan tertinggi di Jawa Barat. Bagi pasien yang tanpa gejala atau ringan, akan dialihkan ke tempat lain.

    ANWAR SISWADI


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Tips Aman Mengajar Saat Covid-19

    Administrasi sekolah harus siap-siap protokol kesehatan Covid-19 untuk melindungi staf pengajar mereka. Berikut tipsnya.