Hidupkan Hasil Penelitian Arkeologi, Siswa dan Guru Diajak ke Zaman Megalitik

Reporter:
Editor:

Zacharias Wuragil

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Ilustrasi - Benda arkeologis meriam kuno di negeri Tenga-Tenga Kecamatan Salahutu, Kabupaten Maluku Tengah. (ANTARA)

    Ilustrasi - Benda arkeologis meriam kuno di negeri Tenga-Tenga Kecamatan Salahutu, Kabupaten Maluku Tengah. (ANTARA)

    TEMPO.CO, Ambon - Kegiatan Rumah Peradaban Halmahera 2020 mengungkap jejak sejarah megalitik di Situs Mamuya Kabupaten Halmahera Utara, Provinsi Maluku Utara. Kegiatan digelar Balai Arkeologi Maluku secara virtual melibatkan 40 SMA dan SMK di Tobelo.

    Kepala Balai Arkeologi Maluku, Bambang Sugiyanto, menerangkan kegiatan itu ditujukan kepada peserta didik tingkat SMA dan SMK, para guru, dan komunitas budaya untuk meningkatkan mutu pendidikan di wilayah kerja Balai Arkeologi Maluku.

    Ia mengharapkan informasi penelitian yang disampaikan ke peserta didik nantinya bisa menjadi muatan lokal pendidikan sejarah di Maluku dan Maluku Utara. Selama ini, dia membandingkan, hasil riset hanya untuk kepentingan akademis.

    Melalui kegiatan Rumah Peradaban diharapkan menjadi terobosan baru untuk menginformasikan hasil riset itu kepada masyarakat, juga pemerintahan. "Kegiatan ini sebuah program menghidupkan hasil penelitian arkeologi," katanya.

    Peneliti Balai Arkeologi Maluku, Marlyn Salhuteru, menjelaskan penelitian Situs Mamuaya dilakukan pada 2018 dan tahun ini merupakan tahun ketiga. Pada 2020 dibentuk desk study atau penelusuran pustaka karena kondisi pandemi Covid-19.

    "Jika kondisi sudah aman, pada 2021 kami akan kembali ke lapangan dengan topik penelitian arkeologi megalitik di garis khatulistiwa, yang akan dilanjutkan di seluruh Halmahera pulau besar maupun pulau kecil, termasuk Ternate dan Tidore, " ujarnya menuturkan.

    Baca juga:
    Studi di Meksiko Revisi Manusia Pertama yang Datang ke Amerika

    Dia menjelaskan kegiatan ini merupakan program tahunan. Sepanjang masih dilakukan penelitian, maka akan ada sarana untuk memasyarakatkan hasil penelitian.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Paham Siaga Bencana Sejak Dini

    Pengenalan cara menghadapi bencana alam harus sudah ditanamkan pada anak sejak dini. Ada cara sederhana agar anak mudah memahami.