California Mau Ikut Gabung Pemerintah AS Gugat Google

Reporter:
Editor:

Erwin Prima

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Logo Google. REUTERS/Arnd Wiegmann

    Logo Google. REUTERS/Arnd Wiegmann

    TEMPO.CO, California - California meminta untuk ikut bergabung dalam gugatan antimonopoli Kehakiman AS terhadap Google pada hari Jumat, 11 Desember 2020, menjadikan jaksa agung negara bagian itu sebagai Demokrat pertama yang secara terbuka mendukung litigasi.

    Departemen tersebut pada bulan Oktober menuduh perusahaan bernilai US$ 1 triliun yang berbasis di California itu secara ilegal menggunakan kekuatan pasarnya untuk membuat saingannya pincang, dan diikuti oleh 11 negara bagian AS lainnya ketika diajukan.

    “California tidak membuat perubahan substantif atas pengaduan tersebut. Secara khusus, California tidak ingin menambahkan fakta atau klaim baru,” kata Jaksa Agung Xavier Becerra, dilaporkan Reuters, dikutip Sabtu.

    Google telah membantah melakukan kesalahan, dan perusahaan tersebut mengatakan bahwa mesin pencari dan produk lainnya dominan karena konsumen lebih memilihnya.

    “Orang-orang menggunakan Google karena mereka memilih, bukan karena terpaksa, atau karena mereka tidak dapat menemukan alternatif,” kata juru bicara Google.

    "Kami akan terus mengajukan kasus itu ke pengadilan. Perusahaan harus menanggapi permintaan California untuk bergabung dengan gugatan tersebut sebelum 18 Desember," kata hakim dalam kasus tersebut, Hakim Distrik AS Amit Mehta.

    Departemen Kehakiman menyambut baik masuknya California ke dalam kasus ini, yang menyatakan bahwa Google melanggar undang-undang antimonopoli untuk membangun dan mempertahankan dominasi dalam penelusuran dan iklan penelusuran.

    ANTARA | REUTERS


     

     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Ketentuan THR Ramadan 2021: Tidak Boleh Dicicil

    Menteri Ketenagakerjaan Ida Fauziyah telah mengeluarkan edaran THR Ramadan 2021 yang mewajibkan perusahaan membayarnya sesuai dengan undang-undang.