Spesies Bunga Baru Ditemukan dalam Pecahan Amber di Myanmar Usia 100 Juta Tahun

Reporter:
Editor:

Erwin Prima

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Para peneliti di Oregon State University telah mengidentifikasi spesies baru angiospermae, atau tumbuhan berbunga, dari Zaman Kapur sekitar 100 juta tahun lalu, yang diawetkan dalam pecahan amber yang ditemukan di tempat yang sekarang disebut Myanmar. Kredit: George Poinar Jr/Daily Mail

    Para peneliti di Oregon State University telah mengidentifikasi spesies baru angiospermae, atau tumbuhan berbunga, dari Zaman Kapur sekitar 100 juta tahun lalu, yang diawetkan dalam pecahan amber yang ditemukan di tempat yang sekarang disebut Myanmar. Kredit: George Poinar Jr/Daily Mail

    TEMPO.CO, Jakarta - Para peneliti di Oregon State University telah mengidentifikasi spesies baru angiospermae, atau tumbuhan berbunga, dari Zaman Kapur sekitar 100 juta tahun lalu, yang diawetkan dalam pecahan amber yang ditemukan di tempat yang sekarang disebut Myanmar.

    Dijuluki Valviloculus pleristaminis, spesies itu milik keluarga laurel dan terkait dengan sassafras hati hitam yang ditemukan di Australia.

    Myanmar dan Australia terbagi lebih dari 4.000 mil lautan, tetapi pada saat bunga ini terbungkus resin, mereka adalah bagian dari benua super yang dikenal sebagai Gondwanaland.

    Baca: Jadi Bahan Vaksin Covid-19, 500 Ribu Hiu Terancam Dibunuh

    Penemuan V. pleristaminis menunjukkan bahwa lempeng benua itu terpisah dari Gondwanaland jauh lebih lambat dari teori sebelumnya, sebagaimana dilaporkan Daily Mail, 24 Desember 2020.

    “Ini bukan bunga Natal tapi indah, terutama mengingat itu adalah bagian dari hutan yang ada hampir 100 juta tahun yang lalu, '' kata George Poinar Jr., ahli paleontologi di Departemen Biologi Integratif OSU.

    Bunga jantan kecil itu sekitar 2 milimeter, tetapi memiliki sekitar 50 benang sari tersusun seperti spiral, dengan kepala sari mengarah ke langit.

    Benang sari adalah bagian dari bunga jantan yang menghasilkan serbuk sari, sedangkan kepala sari adalah kepala benang sari penghasil serbuk sari.

    “Meski begitu kecil, detail yang tersisa masih luar biasa,”' kata Poinar, penulis laporan tentang penemuan itu di Journal of Botanical Research Institute of Texas.

    Dia dan koleganya di OSU dan Departemen Pertanian menamai bunga itu - yang merupakan genus dan spesies baru - Valviloculus pleristaminis.

    Valva adalah istilah Latin untuk daun di pintu lipat, lokulus berarti “kompartemen”, plerus mengacu pada “banyak”, dan staminis mencerminkan lusinan organ seks jantan bunga.

    Spesimen itu mungkin bagian dari kelompok tanaman dengan bunga serupa, Poinar menambahkan, beberapa mungkin betina.

    Selain keindahannya, fosil bunga ini patut diperhatikan karena perjalanan yang ditempuhnya. Ia mekar di benua super kuno Gondwanaland dan terbungkus dalam damar sebelum menumpang di lempeng benua yang dikenal sebagai Blok Burma Barat.

    Lempeng itu perlahan bergeser dari Australia ke Asia Tenggara, menempuh perjalanan sejauh 4.000 mil.

    Ada perdebatan yang sedang berlangsung tentang kapan Blok Burma Barat terpecah dari Gondwanaland, yang akhirnya terpecah menjadi Afrika, Amerika Selatan, Australia, Antartika, anak benua India, dan Semenanjung Arab.

    Beberapa ahli geologi telah memperkirakan tanggal 500 juta tahun yang lalu, sementara yang lain berteori bahwa itu mendekati 200 juta tahun yang lalu.

    Tapi, menurut Poinar, angiospermae berevolusi dan terdiversifikasi sekitar 100 juta tahun yang lalu.

    Itu berarti Blok Burma Barat tidak bisa pecah sebelum itu, katanya, yang jauh lebih lambat dari tanggal yang telah disarankan.

    Poinar adalah pakar terkenal di dunia dalam menganalisis tumbuhan dan hewan yang ditemukan dalam amber. Karyanya menginspirasi Michael Crichton untuk menulis Jurassic Park.

    Baca: Malaysia Kloning Jaringan dan Sel Badak Sumatera untuk Cegah Kepunahan

    Pada 2013, Poinar menemukan sepotong amber dengan bukti reproduksi seksual tertua di tanaman berbunga, sekumpulan 18 bunga kecil dari Zaman Kapur.

    Sumber: DAILY MAIL


     

     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Berjemur dan Dampak Positifnya Bagi Mata

    Mata merupakan jendela dunia. Penggunaan gawai yang berlebihan bisa berbahaya. Oleh karena itu kita harus merawatnya dengan memperhatikan banyak hal.