Ternak Mati Dimangsa Bertambah, Harimau Remaja Berkeliaran di Desa di Langkat

Reporter:
Editor:

Zacharias Wuragil

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Tangkapan gambar dari harimau sumatera yang terancam punah di kawasan hutan produksi Angkola Selatan, Tapanuli Selatan, Sumatera Utara, Januari-Maret 2020. (Dokumentasi KLHK)

    Tangkapan gambar dari harimau sumatera yang terancam punah di kawasan hutan produksi Angkola Selatan, Tapanuli Selatan, Sumatera Utara, Januari-Maret 2020. (Dokumentasi KLHK)

    TEMPO.CO, Medan - Balai Besar Konservasi Sumber Daya Alam (BBKSDA) Sumatera Utara berusaha menangani konflik Harimau Sumatera dengan masyarakat di Desa Lau Damak, Kecamatan Bahorok, Kabupaten Langkat. Permintaan telah datang dari warga desa itu agar harimau ditangkap dan dipindahkan ke habitat lain.

    Konflik terbaru terjadi pada Rabu 6 Januari 2021, ketika dua ekor lembu ditemukan mati dengan bekas gigitan di leher dan beberapa bagian tubuhnya terkoyak di tengah kebun kelapa sawit di Dusun Selayang. Sebelumnya, setidaknya dua ekor lembu lainnya ditemukan bernasib sama pada Desember lalu.

    "Terkait permohonan masyarakat untuk translokasi Harimau Sumatera merupakan pilihan terakhir dan perlu kajian mendalam dari para pakar," kata Humas BBKSDA Sumatera Utara, Andoko Hidayat, dalam keterangannya yang diterima di Medan, Jumat 8 Januari 2020.

    Sejauh ini, BBKSDA melibatkan sejumlah kalangan termasuk Balai Besar Taman Nasional Gunung Leuser dan swasta untuk melakukan patroli dan penghalauan hewan buas itu. Sebanyak empat perangkat camera trap juga telah dipasang dan berhasil merekam satu harimau pemangsa ternak itu pada 25 Desember lalu.

    Harimau diduga masih berusia remaja yang sedang belajar berburu. Petugas menyatakan berusaha menghalaunya masuk kembali ke dalam hutan TNGL sembari meminta warga setempat selalu berhati-hati dan tidak melepas atau menambat ternaknya di tempat terbuka.

    Baca juga:
    Harimau di Ladang Ternyata Hasil Lepas Liar, BBKSDA Minta Maaf

    Pada Rabu, ternak diduga korban dimangsa Harimau Sumatera ditemukan Sungkunen Sembiring saat dia hendak ke ladang melintasi kebun kelapa sawit milik Narudin Sembiring. Dia melihat dua ekor lembu sudah mati dan posisi terlentang. Satu ekor masih utuh tapi di leher tampak luka bekas diterkam harimau. Satu ekor lainnya didapati posisi bagian belakang ekor sudah habis dan leher juga ditemui bekas gigitan.

    AA


     

     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Cara Merawat Lidah Mertua, Tanaman Hias yang Sedang Digemari

    Saat ini banyak orang yang sedang hobi memelihara tanaman hias. Termasuk tanaman Lidah Mertua. Bagai cara merawatnya?