Signal Jadi Aplikasi Peringkat 1 App Store Setelah Capai 1,3 Juta Unduhan

Reporter:
Editor:

Erwin Prima

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Aplikasi Signal. Kredit: Google Play

    Aplikasi Signal. Kredit: Google Play

    TEMPO.CO, Jakarta - Aplikasi perpesanan pribadi Signal mempertahankan posisinya dari Senin, 11 Januari 2021, hingga Selasa sebagai aplikasi gratis nomor 1 di App Store dan Google Play.

    Baca:
    Aplikasi Pesan Teraman, Ini Perbandingan WhatsApp vs Telegram vs Signal

    Aplikasi pesan tersebut mengumpulkan sekitar 1,3 juta unduhan global di App Store pada hari Senin, menurut situs web data aplikasi dan analitik Apptopia.

    "Kami memperkirakan Signal telah dipasang 63,1 juta kali dalam masa hidupnya. Signal telah memecahkan rekor unduhan hariannya sendiri sejak Sabtu," kata wakil presiden Apptopia Insights Adam Blacker kepada FOX Business, Selasa.

    Signal adalah aplikasi perpesanan terenkripsi, artinya perusahaan tidak dapat mengakses pesan atau panggilan apa pun yang dibuat oleh pengguna di aplikasi itu.

    "Jenis perubahan dalam aplikasi perpesanan dan jejaring sosial ini bukan hal yang aneh," kata Amir Ghodrati, direktur wawasan pasar di perusahaan analisis aplikasi App Annie, dalam sebuah pernyataan.

    "Karena sifat dasar aplikasi sosial dan bagaimana fungsi utamanya melibatkan komunikasi dengan orang lain, perkembangannya sering kali dapat bergerak cukup cepat, berdasarkan peristiwa terkini."

    Dia menambahkan bahwa pengguna secara konsisten menghabiskan lebih banyak waktu di aplikasi perpesanan daripada di aplikasi media sosial, rata-rata 67 persen lebih banyak waktu pada Semester 1 2020.

    “Aplikasi perpesanan yang menyediakan fitur privasi mengalami pertumbuhan keterlibatan terbesar di Semester 1 2020. Aplikasi ini mencatat rata-rata 30 persen lebih banyak pengguna aktif daripada alternatifnya," ujarnya.

    Pada 4 Januari, Signal menempati peringkat 750 dalam unduhan AS secara keseluruhan, menurut App Annie. Jumlahnya terus melonjak hingga aplikasi tersebut mencapai peringkat 1 di unduhan AS secara keseluruhan pada hari Minggu.

    Aplikasi ini mendapat keuntungan dalam popularitas setelah orang-orang seperti Edward Snowden men-tweet tentang itu pada tahun 2015, sementara CEO Tesla dan SpaceX Elon Musk baru-baru ini memberi tahu pengikutnya untuk menggunakan layanan tersebut, sambil secara bersamaan mengambil gambar di Facebook.

    Aplikasi perpesanan terenkripsi Telegram juga melonjak ke peringkat 2 di antara aplikasi gratis di Google Play dan App Store pada hari Selasa.

    Kedua aplikasi tersebut menjadi pusat perhatian baru-baru ini setelah beberapa orang yang menggunakan aplikasi perpesanan terenkripsi milik Facebook, WhatsApp menyatakan keprihatinannya dengan pembaruan privasi yang akan diluncurkan pada bulan Februari dan pertama kali diumumkan pada bulan Oktober.

    Pembaruan tersebut menyatakan bahwa bisnis-bisnis yang berkomunikasi dengan pengguna WhatsApp melalui aplikasi itu, melalui telepon atau email "dapat melihat" apa yang dikatakan pengguna "dan dapat menggunakan informasi tersebut untuk tujuan pemasarannya sendiri, yang mungkin termasuk iklan di Facebook" jika pengguna memilih untuk berbagi informasi itu. WhatsApp kemudian mengklarifikasi pembaruan dalam pesan Januari, mengatakan Facebook tidak akan memiliki akses ke pesan atau panggilan pribadi penggunanya.

    "Kami ingin memperjelas bahwa pembaruan kebijakan tidak memengaruhi privasi pesan Anda dengan teman atau keluarga dengan cara apa pun. Sebaliknya, pembaruan ini mencakup perubahan terkait pengiriman pesan bisnis di WhatsApp, yang bersifat opsional, dan memberikan transparansi lebih lanjut tentang caranya. kami mengumpulkan dan menggunakan data," kata aplikasi tersebut dalam sebuah entri blog.

    Sumber: FOX BUSINESS


     

     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Ketentuan THR Ramadan 2021: Tidak Boleh Dicicil

    Menteri Ketenagakerjaan Ida Fauziyah telah mengeluarkan edaran THR Ramadan 2021 yang mewajibkan perusahaan membayarnya sesuai dengan undang-undang.