Virgin Orbit Luncurkan Roket dari Boeing 747

Reporter:
Editor:

Erwin Prima

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Virgin Orbit meluncurkan roket dari Boeing 747. Kredit: Virgin Orbit/Greg Robinson

    Virgin Orbit meluncurkan roket dari Boeing 747. Kredit: Virgin Orbit/Greg Robinson

    TEMPO.CO, Jakarta - Pada Minggu pagi, 17 Januari 2021, Virgin Orbit menjadi perusahaan roket swasta ketiga Amerika yang dapat mencapai orbit. Perusahaan itu satu-satunya yang mencapai prestasi itu dari udara.

    Baca:
    LAPAN Koreksi Bangkai Roket Cina Jatuh di Kalimantan, Ini Datanya

    Roket berbahan bakar cair perusahaan, yang disebut LauncherOne, diluncurkan dari bawah sayap Cosmic Girl, Boeing 747 buatan Virgin Orbit, di lepas pantai California.

    Pilot Cosmic Girl, Kelly Latimer, berpisah dengan roket di ketinggian sekitar 30.000 kaki, yang merupakan ketinggian jelajah jet penumpang biasa. Setelah beberapa detik terjun bebas, LauncherOne menyalakan mesinnya dan mendorong dirinya sendiri ke luar angkasa.

    Setelah mencapai orbit, roket tersebut melepaskan muatan 10 kubus yang dibuat oleh para peneliti dari NASA dan beberapa universitas Amerika sebelum jatuh kembali ke Bumi.

    Peluncuran itu merupakan keberhasilan bagi tim Virgin, yang telah diterpa kemunduran sejak upaya peluncuran pertama musim semi lalu. Penerbangan uji pertama pada Mei itu dibatalkan beberapa detik setelah roket dilepaskan karena kerusakan pada jalur propelannya.

    Setelah insinyur mengidentifikasi dan memperbaiki masalah, pejabat perusahaan merencanakan peluncuran kedua pada bulan Desember, tetapi memutuskan untuk menundanya karena kasus Covid-19 menyebar di sekitar kantor pusat mereka di Los Angeles.

    "Kami telah melakukan banyak hal untuk memastikan keamanan tim, dan begitu banyak operasi peluncuran serta aktivitas kami yang virtual," kata CEO Virgin Orbit Dan Hart kepada wartawan dalam sambungan telepon menjelang peluncuran hari Minggu. “Melakukannya saat menghadapi pandemi sungguh luar biasa.”

    Peluncuran itu menandai puncak dari hampir satu dekade pekerjaan para insinyur di Virgin Orbit, yang merupakan salah satu dari dua perusahaan roket yang didirikan oleh miliarder Richard Branson.

    Pada tahun 2018, perusahaan antariksa saudara Virgin Orbit, Virgin Galactic, membuat sejarah dengan meluncurkan pesawat ruang angkasa yang membawa dua manusia dengan pesawat khusus, yang membuat mereka meroket ke tepi luar angkasa.

    Hanya ada segelintir pelabuhan antariksa di dunia yang dapat meluncurkan roket ke orbit, dan tidak semua ini bisa membawa satelit atau pesawat ruang angkasa ke tempat yang dituju.

    Jika Anda ingin meluncurkan sesuatu ke Stasiun Luar Angkasa Internasional, misalnya, taruhan terbaik Anda adalah lepas landas dari Kennedy Space Center di Florida. Jika Anda ingin meletakkan satelit di orbit di atas kutub, Anda mungkin harus meluncurkannya dari Alaska atau California.

    Karena roket Virgin Orbit diluncurkan dari pesawat, roket dapat lepas landas dari bandara mana pun di dunia yang memungkinkan, dan dapat menyesuaikan lokasi peluncuran dengan kebutuhan orbit pelanggan.

    Sumber: WIRED


     

     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Ketentuan THR Ramadan 2021: Tidak Boleh Dicicil

    Menteri Ketenagakerjaan Ida Fauziyah telah mengeluarkan edaran THR Ramadan 2021 yang mewajibkan perusahaan membayarnya sesuai dengan undang-undang.