BioNTech Akan Penuhi Permintaan 144 Juta Dosis Vaksin Covid-19 dari Jepang

Reporter:
Editor:

Erwin Prima

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Petugas medis menunjukan vaksin Covid-19 Pfizer-BioNTech COVID-19. Badan Obat Norwegia (NMA) mengatakan hasil otopsi terhadap 13 jenazah menunjukkan bahwa efek samping umum vaksin covid-19  REUTERS/Andreas Gebert

    Petugas medis menunjukan vaksin Covid-19 Pfizer-BioNTech COVID-19. Badan Obat Norwegia (NMA) mengatakan hasil otopsi terhadap 13 jenazah menunjukkan bahwa efek samping umum vaksin covid-19 REUTERS/Andreas Gebert

    TEMPO.CO, Tokyo - Jepang akan menerima semua vaksin Covid-19 yang telah dibelinya untuk tahun ini dari Pfizer dan BioNTech, kata Kepala Eksekutif BioNTech Ugur Sahin pada Selasa, 2 Februari 2021.

    Baca:
    Tingkat Efikasi 7 Vaksin Covid-19 di Dunia: Sinovac, Pfizer, Novavax

    Pernyataan tersebut disampaikan Sahin di tengah kekhawatiran bahwa jadwal pengiriman vaksin dari Pfizer dan BioNTech dapat terganggu oleh perselisihan global atas pasokan vaksin.

    Kepala peluncuran program vaksinasi di Jepang, Taro Kono, seperti dikutip Reuters, pekan lalu mengatakan bahwa kontrol ekspor yang diberlakukan oleh Uni Eropa, wilayah di mana beberapa vaksin Covid-19 dibuat, dapat menunda upaya imunisasi Jepang.

    Taro Kono pada Jumat lalu mengatakan bahwa meningkatnya nasionalisme atas pasokan vaksin dapat menyebabkan tindakan pembalasan dan gangguan terhadap pasokan vaksin global.

    Jepang tertinggal dari sebagian besar negara ekonomi utama dunia dalam memulai imunisasi Covid-19 karena ketergantungannya pada pembuat vaksin di luar negeri dan permintaan agar vaksin melalui uji coba di dalam negeri.

    Jepang berencana untuk memulai program vaksinasinya pada pertengahan Februari dengan vaksin Covid buatan Pfizer/BioNTech.

    Pfizer dan BioNTech telah meningkatkan kapasitas produksi menjadi lebih dari 2 miliar dosis vaksin per tahun -- dari sebelumnya 1,3 miliar dosis -- untuk memenuhi permintaan, kata Ugur Sahin.

    "Oleh karena itu, kami yakin bahwa kami akan memenuhi pesanan dosis vaksin yang kami janjikan ke Jepang," katanya dalam sebuah pengarahan daring. Namun, Sahin tidak menjelaskan lebih rinci mengenai jadwal pengiriman vaksin ke Jepang.

    Jepang memiliki kesepakatan untuk membeli 144 juta dosis vaksin Covid-19 buatan Pfizer/BioNTech tahun ini.

    Stasiun televisi negara NHK pada Selasa melaporkan bahwa persetujuan dari pemerintah Jepang untuk vaksin Pfizer/BioNTech kemungkinan diberikan pada 12 Februari.

    Sementara pengiriman vaksin gelombang pertama ke Jepang mungkin tiba pada 14 Februari dari pabrik Pfizer di Belgia, menurut laporan Fuji News Network.

    Jepang juga memiliki kesepakatan untuk membeli vaksin Covid dari AstraZeneca, Moderna dan Novavax.

    Kepala strategi BioNTech, Ryan Richardson, mengatakan perusahaan bioteknologi itu sedang berupaya untuk memasok vaksin ke Jepang secepat mungkin, dan menunggu persetujuan pemerintah.

    Dia mengatakan pasokan vaksin Covid-19 BioNTech untuk Jepang akan datang dari fasilitas produksi di Eropa dan Amerika Serikat.

    ANTARA


     

     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Aman dan Nyaman Liburan Lebaran Idul Fitri 1442 H

    Ada sejumlah protokol kesehatan yang sebaiknya Anda terapkan kala libur lebaran 2021. Termasuk saat Salat Idul Fitri 1442H