Banjir Banjarmasin Belum Usai Hingga Hari Ke-19 Sejak Tanggap Darurat

Reporter:
Editor:

Erwin Prima

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Petugas BPBD Kota Banjarmasin, Kalimantan Selatan, saat mengevakuasi warga saat banjir besar melanda kota itu. BPBD menyatakan banjir mulai surut pada Jumat 29 Januari 2021 atau hari ke-16 bencana banjir besar itu. ANTARA/HO-Diskominfotik Banjarmasin

    Petugas BPBD Kota Banjarmasin, Kalimantan Selatan, saat mengevakuasi warga saat banjir besar melanda kota itu. BPBD menyatakan banjir mulai surut pada Jumat 29 Januari 2021 atau hari ke-16 bencana banjir besar itu. ANTARA/HO-Diskominfotik Banjarmasin

    TEMPO.CO, Banjarmasin - Wali Kota Banjarmasin, Kalimantan Selatan, H. Ibnu Sina, menyatakan musibah banjir di daerahnya belum usai hingga memasuki hari ke-19 sejak ditetapkan status tanggap darurat banjir.

    Baca:
    Hari ke-16, Banjir Besar Kalimantan Selatan Mulai Surut

    "Banjir belum usai karena masih ada beberapa daerah yang masih tergenang hingga kini," ujarnya di Banjarmasin, Selasa, 2 Februari 2021.

    Dia menyebutkan, debit air yang masuk ke Sungai Lulut, Sungai Andai dan Sungai Gardu dari sungai induk sungai Martapura, masih tinggi hingga genangan di sejumlah titik berdekatan sungai-sungai itu lambat surut.

    ADVERTISEMENT

    "Kita mau sedot dengan mesin pompa air di titik masih ada genangan itu, seperti di Sungai Andai Ujung, tapi tinggi airnya masih sama dengan tinggi permukaan air sungai, hingga tidak bisa," ujar Ibnu Sina.

    Dia menyebutkan rata-rata daerah yang masih ada genangan karena hal tersebut, hingga menyulitkan pemerintah kota untuk menanganinya secara cepat dengan menurunkan mesin penyedot air.

    "Seperti yang masih ada genangan itu di Pemurus Luar, Darma Bakti, Komplek Melati dan Simpang Limau, ada beberapa lagi di Banjarmasin Timur dan Selatan ini, tapi rata-ratanya masih setinggi mata kaki," ujarnya.

    Ibnu Sina mengatakan, pemerintah kota akan terus berupaya untuk menangani genangan ini, termasuk juga memberikan bantuan pangan bagi warga yang terdampak.

    Dia menyampaikan, masyarakat yang terdampak banjir ini harus terus diperhatikan, meski genangan sudah sangat surut, namun bantuan kemanusiaan untuk mereka masih sangat diperlukan.

    "Kita berterima kasih kepada para donatur yang terus memberikan bantuan bagi warga kita yang terdampak banjir ini, bahkan dari Aksi Cepat Tanggap (ACT) telah membantu ribuan ton pangan bagi warga kita, terima kasih banyak," ujarnya.

    ANTARA


     

     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    5 Medali Indonesia di Olimpiade Tokyo 2020, Ada Greysia / Apriyani

    Indonesia berhasil menyabet 5 medali di Olimpiade Tokyo 2020. Greysia / Apriyani merebut medali emas pertama, sekaligus terakhir, untuk Merah Putih.