Viral Zoom Bisa Lihat dan Dengar Meski Kamera dan Mikrofon Mati, Faktanya?

Reporter:
Editor:

Erwin Prima

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Ilustrasi aplikasi Zoom. REUTERS/Dado Ruvic/Illustration

    Ilustrasi aplikasi Zoom. REUTERS/Dado Ruvic/Illustration

    TEMPO.CO, Jakarta - Sebuah video TikTok yang menceritakan pengalaman saat menggunakan aplikasi video konferensi, Zoom, menjadi viral. Pengguna bernama Shokshooter atau yang juga dikenal Mic Mute Man menjelaskan bahwa host tetap bisa melihat dan mendengar meskipun kamera dan mikrofon dimatikan.

    Baca:
    Komputer Dell di Balik Heboh Pengacara Texas Jadi Kucing di Zoom

    Independent UK, 13 Februari 2021 melaporkan, dalam video itu pemilik akun Shokshooter terlihat sedang menghadiri sebuah kelas Zoom. Dia kemudian memberi tanda, memainkan musik, dan mengajukan pertanyaan.

    Di dalam video, pengguna menandai bagian simbol kamera dan mikrofon dengan garis di pojok bawah. Kemudian, diduga seorang guru dalam video itu menanggapi Shokshooter.

    ADVERTISEMENT

    Tidak jelas siapa individu atau guru itu, institusi akademis apa yang mereka hadiri, atau teman sekelasnya. Hal itu tidak terlihat, karena hanya inisial mereka yang ditampilkan dalam video dan kamera dinonaktifkan. 

    Meskipun videonya tampak asli, ada beberapa hal yang mengungkap kemungkinan bahwa video tersebut mungkin palsu. Namun, video ini telah dilihat oleh lebih dari 1,4 juta pelanggan di platform video viral. 

    Kemungkinan pertama, Shokshooter menggunakan komputer MacBook, yang memiliki indikator kamera yang dipasangkan ke webcam berubah menjadi hijau saat aktif. Karena MacBook yang dirilis sebelum 2008 dapat menyebabkan indikator kamera dilanggar oleh perangkat lunak.

    Namun, ini tidak mungkin dilakukan di MacBook modern—termasuk perangkat yang dirilis pada tahun 2016 dan yang lebih baru yang menampilkan bilah sentuh digital.

    Sementara, halaman Pusat Bantuan Zoom menjelaskan, sebagai tuan rumah atau co-host dalam pertemuan, pengguna dapat mengelola peserta, termasuk mematikan dan menghidupkan kamera dan mikrofon untuk mengelola kebisingan latar belakang dan gangguan.

    Semua peserta juga dapat membisukan atau menyuarakan diri mereka sendiri, kecuali penyelenggara melarang mereka untuk mengaktifkan kembali.

    “Karena alasan privasi dan keamanan, tuan rumah tidak dapat mengaktifkan peserta lain tanpa persetujuan mereka,” tulis Zoom.

    Penyelenggara dapat menggunakan opsi Minta Semua untuk Bersuara, yang akan meminta setiap pengguna untuk bisa berbicara, atau dapat menjadwalkan pertemuan dengan Minta izin untuk menyuarakan peserta diaktifkan, dan akan meminta persetujuan peserta untuk suaranya diaktifkan.

    Penyelenggara juga dapat membisukan peserta tanpa disengaja, tapi tidak mengizinkan mereka untuk menyuarakan mereka tanpa disengaja. Matt Nagel, juru bicara Zoom, mengatakan kepada Snopes bahwa sangat disayangkan bahwa orang-orang tampaknya memalsukan rekaman video dan sebaliknya menyebarkan informasi yang salah.

    “Zoom tidak menawarkan kemampuan, atau paket terpisah, perangkat lunak lain, atau cara lain apa pun untuk diam-diam mendengarkan orang lain,” tutur Nagel.

    Independent UK telah menghubungi Shokshooter melalui TikTok dan Instagram, di mana ia memegang akun lain yang memposting konten serupa. Namun, pengguna tidak menanggapi permintaan komentar.

    Kemungkinan video tersebut hanya diedit untuk menunjukkan bahwa fungsi privasi Zoom tidak berfungsi. Atau konten yang diputar adalah video saat kamera dinonaktifkan, tapi tetap membuat penonton merasa khawatir. 

    INDEPENDENT UK | SNOPES | ZOOM  


     

     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    5 Medali Indonesia di Olimpiade Tokyo 2020, Ada Greysia / Apriyani

    Indonesia berhasil menyabet 5 medali di Olimpiade Tokyo 2020. Greysia / Apriyani merebut medali emas pertama, sekaligus terakhir, untuk Merah Putih.