Mantan Menkes Terawan Bikin Vaksin Nusantara AntiCovid-19, Ini Kata BPOM

Reporter:
Editor:

Zacharias Wuragil

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Dokter Terawan tiba di Istana Negara, Jakarta pada Selasa, 22 Oktober 2019. TEMPO/Dewi Nurita

    Dokter Terawan tiba di Istana Negara, Jakarta pada Selasa, 22 Oktober 2019. TEMPO/Dewi Nurita

    TEMPO.CO, JakartaBadan Pengawas Obat dan Makanan (BPOM) mengevaluasi Vaksin Nusantara AntiCovid-19 yang dikembangkan tim mantan Menteri Kesehatan Terawan Agus Putranto. BPOM telah menerima data hasil uji klinis fase 1 yang diserahkan oleh peneliti antivirus terkait.

    "Kami sedang memproses," kata Kepala Subdirektorat Penilaian Uji Klinik dan Pemasukan Khusus BPOM, Siti Asfijah Abdoella, dalam webinar yang dipantau Antara dari Jakarta, Kamis 18 Februari 2021.

    Baca juga:
    Covid-19, Menristek: Uji Vaksin Merah Putih 2021 akan Dipercepat

    Siti mengatakan vaksin tersebut dapat berlanjut ke uji klinis fase 2 apabila kriteria fase 1 terpenuhi terutama terkait keamanan, khasiat, dan mutu produk farmasi. "Harus dipastikan uji klinis 1 memenuhi persyaratan dan ketentuan," katanya.

    Sebelumnya, mantan Menteri Kesehatan Terawan mengumumkan sedang mengembangkan vaksin tersendiri untuk melawan SARS-CoV-2 yang dinamakan Vaksin Nusantara. Terawan menggandeng tim peneliti dari Laboratorium RSUP Kariadi Semarang. Selain juga Universitas Diponegoro dan Aivita Biomedical Corporation dari Amerika Serikat.

    Terawan mengklaim, Vaksin Nusantara memiliki kelebihan kekebalan yang lebih lama dibandingkan beberapa varian antivirus lainnya karena menggunakan basis sel dendritik.

    Terpisah, anggota Tim Peneliti Vaksin Nusantara, Dokter Yetty Movieta Nency, menerangkan pembuatan vaksin itu diawali dengan mengambil darah pasien. Kemudian diambil sel darah putih dan sel dendritiknya. Sel ini kemudian dikenalkan dengan rekombinan dari SARS-CoV-2. "Prosesnya sekitar seminggu kemudian disuntikkan kembali," katanya.

    Lantaran berasal dari sel yang diambil dari tubuh penerima, Yetty mengklaim, vaksin dari sel dendritik ini kecil kemungkinan menimbulkan infeksi. "Kemungkinan reaksi penolakan lebih rendah," ucap dia.

    Itu, menurut Yetty, ditunjukkan lewat hasil uji awal (tahap 1) yang diakunya tak ditemukan efek berlebihan. "Efek sampingnya minimal, berjalan singkat, dan tak perlu pengobatan," ujarnya.

    Vaksin Nusantara tergolong aman, Yetty menambahkan, lantaran tak ada tambahan ajufan maupun komponen binatang. Hal tersebut sekaligus meyakinkan masyarakat terhadap status halal vaksin Covid-19.

    Baca juga:
    BPOM Perpanjang Pengawasan Efek Vaksin Covid-19 Sinovac

    Kalau dijual nanti, Yetty mengatakan lebih jauh, harga satu dosis Vaksin Nusantara bisa hanya sekitar US$ 10. "Karena anggaran penyimpanan, distribusi, penambahan, bisa diminimalisir," ujar dia.


     

     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Aman dan Nyaman Liburan Lebaran Idul Fitri 1442 H

    Ada sejumlah protokol kesehatan yang sebaiknya Anda terapkan kala libur lebaran 2021. Termasuk saat Salat Idul Fitri 1442H