FDA Sahkan Vaksin Covid-19 Johnson & Johnson, Cukup 1 Suntikan

Reporter:
Editor:

Erwin Prima

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Botol dan jarum suntik terlihat di depan logo Johnson & Johnson yang ditampilkan dalam ilustrasi yang diambil pada 11 Januari 2021. [REUTERS / Dado Ruvic / Ilustrasi]

    Botol dan jarum suntik terlihat di depan logo Johnson & Johnson yang ditampilkan dalam ilustrasi yang diambil pada 11 Januari 2021. [REUTERS / Dado Ruvic / Ilustrasi]

    TEMPO.CO, Jakarta - Food and Drug Administration (FDA) atau Badan POM Amerika telah mengesahkan vaksin Covid-19 Johnson & Johnson, yang hanya membutuhkan satu dosis dan dapat disimpan di lemari es biasa. Ini adalah vaksin Covid-19 ketiga yang mendapatkan persetujuan dari lembaga itu.

    Baca:
    SpiroNose Dihentikan Belanda, Apa Kata Pembuat GeNose UGM?

    Vaksin itu dapat diberikan kepada orang berusia 18 tahun ke atas. Vaksin ini melindungi dari penyakit serius dan uji klinis tidak menandai adanya masalah keamanan yang berbahaya.

    Di Amerika Serikat, vaksin ini 72 persen efektif melawan Covid-19 yang parah dan lebih ringan. Vaksin ini sedikit kurang efektif di Afrika Selatan, di mana bentuk varian dari virus corona tersebar luas.

    Data awal juga menunjukkan bahwa suntikan mungkin mencegah infeksi tanpa gejala, tetapi para peneliti membutuhkan lebih banyak data sebelum mereka dapat mengatakannya dengan pasti.

    Vaksin Johnson & Johnson secara logistik lebih mudah didistribusikan daripada vaksin Moderna dan Pfizer/BioNTech, yang menggunakan dua dosis dan harus disimpan dalam freezer khusus.

    Karena hanya membutuhkan satu kali suntikan dan tidak perlu dibekukan, vaksin Johnson & Johnson akan lebih mudah didistribusikan ke daerah-daerah yang tidak memiliki jenis peralatan tersebut. Orang-orang juga tidak harus kembali untuk pertemuan kedua.

    Pejabat Kota New York berharap dapat menggunakan vaksin ini untuk para lansia yang tinggal di rumah karena dapat lebih mudah dibawa dari rumah ke rumah.

    Vaksin Johnson & Johnson dibuat menggunakan teknologi yang berbeda dari vaksin Moderna dan Pfizer/BioNTech. Kedua vaksin adalah vaksin berbasis gen, strategi yang secara langsung mengirimkan materi genetik untuk sedikit virus corona ke dalam tubuh.

    Sementara vaksin Johnson & Johnson, di sisi lain, memasukkan bagian dari gen virus corona ke dalam virus lain yang tidak berbahaya. Virus itu, yang disebut adenovirus, mengirimkan gen virus corona ke sel agar tubuh bisa belajar mengenalinya.

    Sulit untuk membandingkan vaksin Covid-19 secara langsung karena tidak ada uji klinis yang mempelajarinya secara langsung. Vaksin Moderna dan Pfizer/BioNTech memiliki efektivitas yang lebih tinggi di atas kertas.

    Uji klinis menemukan bahwa mereka sekitar 95 persen melindungi terhadap gejala Covid-19. Tetapi vaksin tersebut diuji pada waktu yang berbeda dan di negara yang berbeda.

    Uji coba Moderna dan Pfizer/BioNTech dilakukan di AS dan negara lain sebelum varian muncul. Uji coba juga menggunakan definisi yang berbeda untuk apa yang dianggap sebagai penyakit ringan, sedang, atau berat.

    Dengan satu ukuran penting, semua vaksin cukup sebanding: vaksin Johnson & Johnson sama baiknya dengan dua lainnya dalam melindungi orang dari dirawat di rumah sakit atau meninggal karena Covid-19.

    "Yang Anda pedulikan adalah rawat inap dan kematian," kata Ashish Jha, dekan Sekolah Kesehatan Masyarakat Universitas Brown, dalam sebuah wawancara dengan NPR. “Dan Johnson & Johnson tampaknya sama baiknya dengan Moderna dan Pfizer dalam mencegahnya.”

    Johnson & Johnson memiliki sekitar 4 juta dosis, cukup untuk 4 juta orang, siap dikirim ke AS. Itu lebih sedikit dari yang diharapkan; perusahaan awalnya mengatakan bisa menyiapkan 12 juta pada akhir Februari.

    Penundaan produksi melemahkan rencana itu. Johnson & Johnson mengatakan masih dapat menyediakan 20 juta dosis vaksin ke AS pada akhir Maret dan 100 juta pada akhir Juni. Lebih dari 48 juta orang di Amerika Serikat telah menerima setidaknya satu dosis vaksin Covid-19.

    Sumber: THE VERGE


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Ketahui, Syarat Sebelum Melakukan Perjalanan atau Traveling Saat PPKM

    Pemerintah menyesuaikan sejumlah aturan PPKM berlevel, termasuk syarat traveling baik domestik maupun internasional.