Setahun Pandemi, Begini Varian Baru Virus Corona 'Serang' Keyakinan Ilmuwan

Reporter:
Editor:

Zacharias Wuragil

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Ilustrasi vaksin COVID-19 atau virus corona. REUTERS/Dado Ruvic

    Ilustrasi vaksin COVID-19 atau virus corona. REUTERS/Dado Ruvic

    TEMPO.CO, Jakarta- Chris Murray, ahli penyakit di University of Washington, Amerika Serikat, yang memproyeksikan infeksi dan kematian akibat virus corona Covid-19 di seluruh dunia, mengubah asumsinya tentang perjalanan pandemi. Dia semula berharap penemuan beberapa vaksin yang efektif bisa membantu mencapai kekebalan kelompok (herd immunity), atau hampir menghilangkan penularan melalui kombinasi inokulasi dan infeksi sebelumnya.

    Murray dihadapkan kepada data uji coba vaksin di Afrika Selatan yang menunjukkan tidak hanya varian baru virus corona menyebar dengan cepat meredam efek vaksin, tapi virus juga dapat menghindari kekebalan alami pada orang yang sebelumnya telah terinfeksi. "Saya tidak bisa tidur setelah melihat datanya. Lalu kapan itu (pandemi) akan berakhir?” kata dia.

    Murray yang juga direktur di Institute for Health Metrics and Evaluation itu sedang memperbarui modelnya untuk memperhitungkan kemampuan varian virus dalam melepaskan diri dari kekebalan alami. Dia berharap dapat memberikan proyeksi baru paling cepat pekan ini. 

    Selain itu, sebuah konsensus baru muncul di antara para ilmuwan, Reuters mewawancarai 18 spesialis yang melacak pandemi atau sedang bekerja untuk mengekang dampaknya. Banyak yang menggambarkan bagaimana terobosan akhir tahun lalu dari dua vaksin, Pfizer dan Moderna, dengan sekitar 95 persen kemanjuran terhadap Covid-19 memicu harapan bahwa virus dapat diatasi sebagian besar, mirip dengan cara campak. 

    Namun, kata mereka, data dalam beberapa pekan terakhir tentang varian baru dari Afrika Selatan dan Brasil melemahkan optimisme itu. Bahkan, ilmuwan vaksin terkemuka di Pfizer, Phil Dormitzer, pada awal Januari, mengakui varian baru virus corona menjadi "babak baru" di mana perusahaan harus terus memantau mutasi yang dapat mengurangi efek vaksin.

    Pada akhir Januari, dampak vaksin menjadi lebih jelas. Data uji klinis Novavax menunjukkan vaksinnya 89 persen efektif dalam uji coba di Inggris, tapi hanya 50 persen efektif dalam mencegah Covid-19 di Afrika Selatan. Sepekan kemudian, data AstraZeneca menunjukkan bahwa vaksin hanya menawarkan perlindungan terbatas dari penyakit ringan terhadap varian Afrika Selatan.

    Banyak ilmuwan sekarang percaya, SARS-CoV-2 tidak hanya akan tetap bersama manusia sebagai virus endemik, tapi terus beredar di masyarakat. Bahkan kemungkinan akan menyebabkan beban penyakit dan kematian yang signifikan selama bertahun-tahun yang akan datang.

    Akibatnya, kata para ilmuwan, orang bisa berharap untuk terus mengambil tindakan seperti rutin memakai masker dan menghindari tempat keramaian selama lonjakan Covid-19. “Terutama bagi orang yang berisiko tinggi,” kata para ilmuwan itu.

    Peter Ben Embarek, anggota tim Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) yang bertugas menyelidiki asal-usul penyakit virus corona (Covid-19) mengunjungi pasar makanan laut Huanan di Wuhan, provinsi Hubei, Cina, Ahad, 31 Januari 2021. Kunjungan ini dijaga ketat oleh para petugas keamanan. REUTERS/Thomas Peter

    Beberapa ilmuwan, termasuk Murray, mengakui bahwa pandangannya bisa membaik. Vaksin baru, yang telah dikembangkan dengan kecepatan tinggi, masih--tampaknya--mampu mencegah rawat inap dan kematian, bahkan ketika varian baru menjadi penyebab infeksi.

    Baca juga:
    Pemerintah Diminta Serius Antisipasi Sebaran Varian Baru Virus Corona

    Banyak pengembang vaksin sedang mengerjakan suntikan penguat dan inokulasi baru yang dapat mempertahankan tingkat kemanjuran yang tinggi terhadap varian baru virus corona itu. Namun, para ilmuwan juga mengatakan masih banyak yang harus dipelajari tentang kemampuan sistem kekebalan untuk memerangi virus. 


     

     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Kenali Tanda Masker Medis yang Asli atau Palsu

    Saat pandemi Covid-19 seperti sekarang, masker adalah salah satu benda yang wajib kita pakai kemanapun kita beraktivitas. Kenali masker medis asli.