F-15 EX, Jet Tempur Baru Peluncur Rudal Hipersonik Amerika

Reporter:
Editor:

Erwin Prima

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Jet tempur baru F-15EX. Kredit: Viking Aero Images

    Jet tempur baru F-15EX. Kredit: Viking Aero Images

    TEMPO.CO, Jakarta - Angkatan Udara AS telah secara resmi menerima pengiriman jet tempur F-15EX pertamanya. Pesawat itu sekarang menuju ke Pangkalan Angkatan Udara Eglin di Florida untuk memulai pengujian.

    Baca:
    Amerika Uji Rudal Hipersonik Pertama AGM-183A Bulan Ini 

    Pada saat yang sama, Angkatan Udara AS telah mengonfirmasi bahwa F-15EX akan memiliki peran di luar pertempuran udara-ke-udara, terutama sebagai platform peluncuran rudal hipersonik di masa depan.

    Boeing, produsen F-15EX, secara resmi menyerahkan jet pertama ke Angkatan Udara di fasilitasnya di St. Louis, Missouri, pada 10 Maret 2021. Pesawat dengan nomor seri 20-001 itu terlihat terbang di daerah itu dengan skema cat Angkatan Udara lengkap, termasuk kode ekor Pangkalan Angkatan Udara Eglin, bulan lalu, hanya beberapa minggu setelah penerbangan pertamanya.

    Angkatan Udara berharap pada akhirnya dapat membeli setidaknya 144 pesawat ini untuk menggantikan F-15C/D Eagles yang menua dan juga ada diskusi tentang mengakuisisi lebih banyak dari mereka untuk menggantikan F-15E Strike Eagles.

    "Ini adalah momen besar bagi Angkatan Udara," Kolonel Angkatan Udara Sean Dorey, Manajer Program F-15EX di Direktorat Pesawat Tempur dan Pesawat Advanced Pusat Manajemen Siklus Hidup Angkatan Udara, mengatakan dalam sebuah pernyataan.

    "Dengan kapasitas senjata yang besar, tulang punggung digital, dan arsitektur terbuka, F-15EX akan menjadi elemen kunci armada tempur taktis kami dan melengkapi aset generasi ke-5."

    Berasal dari F-15QA Advanced Eagle yang dikembangkan Boeing untuk Qatar, F-15EX adalah versi paling canggih dari jet yang saat ini diproduksi. Selain itu, sementara fokus utama Angkatan Udara adalah mengganti jet F-15C/D, yang secara eksklusif digunakan dalam peran tempur udara-ke-udara, kapasitas muatan F-15EX secara inheren membuka jalan bagi pesawat untuk mengambil alih untuk misi lain.

    "Selain itu, ia mampu membawa senjata hipersonik, memberinya peran khusus dalam konflik near-peer di masa depan," kata Kolonel Dorey, Manajer Program F-15EX Angkatan Udara, dalam pernyataannya.

    Sementara itu  Angkatan Udara AS dilaporkan akan menguji rudal hipersoniknya bulan ini, sebagaimana dilaporkan Live Science. AGM-183A bakal menjadi senjata hipersonik pertama - atau Air-launched Rapid Response Weapon (ARRW) - di gudang senjata AS. Rudal ini bergerak sangat cepat melalui atmosfer - sekitar 20 kali kecepatan suara pada ketinggian yang begitu rendah sehingga tidak mungkin sistem pertahanan rudal musuh untuk menembaknya.

    Desain rudal hipersonik, termasuk yang satu ini, biasanya melibatkan dua tahap. Pertama, roket mempercepat senjata hingga berkali-kali lipat kecepatan suara, sambil tetap berada pada ketinggian yang jauh lebih rendah daripada Intercontinental Ballistic Missiles (ICBM) yang terbang tinggi di atas atmosfer sebelum mengirimkan muatan nuklirnya.

    Kedua, ia melepaskan pesawat peluncur (glider) yang membawa senjata untuk perjalanan terakhirnya menuju target, melayari atmosfer seperti peselancar yang terombang-ambing dan melambai di atas ombak - menambah kerutan pada setiap upaya untuk menembak jatuh. Mungkinkah jet tempur F-15EX akan menjadi peluncur rudal hipersonik tersebut?

    Sumber: THE DRIVE


     

     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Aman dan Nyaman Liburan Lebaran Idul Fitri 1442 H

    Ada sejumlah protokol kesehatan yang sebaiknya Anda terapkan kala libur lebaran 2021. Termasuk saat Salat Idul Fitri 1442H