Peneliti Australia Temukan Protein Pencegah Alergi dan Asma

Reporter:
Editor:

Erwin Prima

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Ilustrasi serangan asma. shutterstock

    Ilustrasi serangan asma. shutterstock

    TEMPO.CO, Canberra - Tim peneliti dari Australian National University (ANU) berhasil menemukan sebuah protein yang dapat mengatasi penyakit asma dan anafilaksis.

    Baca:
    F-15 EX, Jet Tempur Baru Peluncur Rudal Hipersonik Amerika

    Dalam studi yang dipublikasikan baru-baru ini, tim tersebut mengungkap penemuan yang disebut dapat menjadi kunci dalam mencegah perkembangan alergi, penyakit autoimun, dan asma pada tubuh manusia.

    Protein yang disebut neuritin itu memicu sebuah proses dalam sistem imun yang menghasilkan pertahanan alami untuk melawan reaksi alergi.

    Setelah lima tahun mempelajari sistem imun, tim peneliti tersebut menemukan bahwa neuritin mencegah tubuh menghasilkan kelebihan Immunoglobulin E (IgE), antibodi yang memicu reaksi alergi dengan melepaskan senyawa histamin.

    "Kami menemukan bahwa neuritin dapat mencegah kelebihan formasi IgE yang biasanya dikaitkan dengan sejumlah bentuk umum dari alergi dan intoleransi makanan," kata penulis senior Carola Vinuesa dalam pernyataan media pada Kamis, 11 Maret 2021.

    "Kami telah menunjukkan bahwa protein itu merupakan salah satu mekanisme sistem imun kita untuk mencegah penyakit autoimun dan alergi, dan karena kini kami memiliki buktinya, kami dapat memanfaatkannya untuk pengobatan."

    Tim peneliti optimistis temuan mereka dapat menjadi dasar untuk berbagai metode baru untuk mengobati alergi, asma, dan penyakit autoimun, yang banyak di antaranya disebabkan atau diperburuk oleh antibodi.

    "Ini dapat menjadi lebih dari sekadar obat baru. Ini dapat menjadi pendekatan yang benar-benar baru dalam mengobati alergi dan penyakit autoimun," tutur Vinuesa.

    "Jika pendekatan ini sukses, kita tidak perlu menghabiskan sel-sel imun yang penting atau melemahkan seluruh sistem imun. Sebaliknya, kita hanya perlu memanfaatkan protein yang digunakan tubuh kita sendiri demi memastikan terciptanya toleransi imun."

    "Alergi dan penyakit autoimun sama-sama sedang meningkat dan kami berharap protein ini akan menghadirkan cara baru untuk mengatasi keduanya."

    XINHUA | ANTARA


     

     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Aman dan Nyaman Liburan Lebaran Idul Fitri 1442 H

    Ada sejumlah protokol kesehatan yang sebaiknya Anda terapkan kala libur lebaran 2021. Termasuk saat Salat Idul Fitri 1442H