Insiden Kursi Lontar Tewaskan Tiga Awak Bomber Rusia Tu-22M3

Reporter

Editor

Erwin Prima

Bomber Tupolev Tu-22M3. Kredit: Wikipedia

TEMPO.CO, Jakarta - Tiga awak bomber Rusia tewas, Selasa, 23 Maret 2021, ketika kursi lontar mereka terlontar tanpa peringatan. Kursi tidak dirancang untuk menyelamatkan kru di permukaan tanah, dan parasut mereka gagal dibuka tepat waktu. Laporan awal menunjukkan kursi terlontar ketika mesin bomber tua itu dinyalakan, menurut kantor berita negara bagian TASS Rusia.

Baca:
Amunisi Meledak, Jet Tempur F-35B Marinir AS Rusak Parah

Insiden itu terjadi di Pangkalan Udara Shaikovka dekat Kaluga, yang berjarak sekitar 160 mil barat daya Moskow. Tu-22M3 kemungkinan merupakan bagian dari Guards Heavy Bomber Aviation Regiment ke-52, The Aviationist melaporkan.

Komandan resimen, yang duduk di kursi instruktur, termasuk di antara tiga anggota awak yang tewas, menurut laporan TASS. Anggota awak keempat, komandan pesawat, tidak keluar, karena kursi komandan terlontar secara manual dan terpisah dari kru lainnya. Komandan pesawat dibawa ke rumah sakit militer Shaikovka.

Empat kursi lontar KT-1M (kreslo Tupoleva) di Tu-22M3 terhubung ke sistem penyelamatan otomatis ASS dan memiliki kecepatan minimum 81 mil per jam untuk pelepasan yang aman pada ketinggian di bawah 200 kaki. Tidak jelas mengapa proses lontaran memiliki kecepatan minimum, tetapi mungkin untuk memastikan penutup palka ejeksi terhembus dengan jelas oleh hambatan angin.

Tu-22M3, dengan nama sandi "Backfire" oleh NATO dan dijuluki "Troika" oleh penerbang Rusia, adalah pembom strategis berat yang mampu membawa senjata konvensional dan nuklir. Pembom besar ini memiliki kecepatan tertinggi maksimum Mach 1,88 dan menggunakan sayap ayun geometri variabel yang mirip dengan yang digunakan oleh pembom B-1B Lancer Amerika.

Seperti mitranya dari Amerika, Tu-22M3 adalah pesawat yang lebih tua, awalnya diproduksi pada awal 1980-an selama Perang Dingin. Uni Soviet menggunakan Tu-22M3 dalam pertempuran selama pendudukannya di Afghanistan dari 1979 hingga 1988, dan Rusia baru-baru ini menggunakan pesawat itu dalam perangnya di Suriah.

Sebagian besar pesawat tempur modern dilengkapi dengan kursi lontar "zero-zero", yang berarti kursi tersebut dirancang untuk menyelamatkan pilot dari keadaan darurat saat ketinggian dan kecepatan pesawat nol.

Beberapa pesawat yang lebih tua, terutama pesawat yang lebih besar dengan lebih dari dua awak, dilengkapi dengan kursi yang mengharuskan pesawat setidaknya berada di ketinggian rendah. Kursi Lontar Konsep Lanjutan (ACES II) yang digunakan di B-1B adalah kursi zero-zero.

Rusia belum membangun bomber baru sejak akhir Perang Dingin. Sebagai gantinya, mereka mengandalkan armada pembom Tu-22M3 Backfire, Tu-95MS Bear, dan Tu-160 Blackjack yang semakin menua. Tetapi Rusia telah mengembangkan pembom siluman baru, PAK-DA, selama dekade terakhir, dan produksi serial dapat dimulai paling cepat 2027.

Sumber: POPULAR MECHANICS






Pengusaha Cina Ingin Manfaatkan Pasar Rusia

11 jam lalu

Pengusaha Cina Ingin Manfaatkan Pasar Rusia

Sejumlah pengusaha asal Cina tertarik menanamkan sejumlah investasi di Rusia dan memamerkan produk-produk mereka, khususnya produk teknologi


Putin Klaim Rusia Tak Akan Pakai Senjata Nuklir Kecuali Bila Diserang

13 jam lalu

Putin Klaim Rusia Tak Akan Pakai Senjata Nuklir Kecuali Bila Diserang

Putin mengatakan ia tidak gila untuk menggunakan senjata nuklir dalam perang Ukraina.


Zelensky Dinobatkan sebagai Person of the Year 2022 Versi Majalah Time

21 jam lalu

Zelensky Dinobatkan sebagai Person of the Year 2022 Versi Majalah Time

Presiden Volodymyr Zelensky dan "semangat Ukraina" dinobatkan sebagai Person of the Year 2022 versi majalah Time.


Asal-usul Hari Penerbangan Sipil Internasional Diperingati Setiap 7 Desember

1 hari lalu

Asal-usul Hari Penerbangan Sipil Internasional Diperingati Setiap 7 Desember

Organisasi Penerbangan Sipil Internasional atau ICAO menetapkan Hari Penerbangan Sipil Internasional, pada 7 Desember


Ada 3 Serangan Drone ke Rusia, Menhan Ukraina: Ada yang Merokok Sembarangan

1 hari lalu

Ada 3 Serangan Drone ke Rusia, Menhan Ukraina: Ada yang Merokok Sembarangan

Menhan Ukraina bercanda tentang serangan drone ke 3 pangkalan Rusia dengan mengatakan orang Rusia biasa merokok di tempat dilarang merokok.


AS Diam-diam Modifikasi Roket HIMARS, Cegah Ukraina Serang Rusia

1 hari lalu

AS Diam-diam Modifikasi Roket HIMARS, Cegah Ukraina Serang Rusia

Amerika Serikat telah memodifikasi roket HIMARS yang dikirimkan ke Ukraina agar tak menyerang Rusia.


Di DK PBB, Amerika Serikat dan Rusia Saling Tuding Ogah Dialog soal Ukraina

1 hari lalu

Di DK PBB, Amerika Serikat dan Rusia Saling Tuding Ogah Dialog soal Ukraina

Amerika Serikat dan Rusia saling menuduh tidak tertarik pada dialog damai Ukraina saat di forum PBB.


Ukraina Serang Balik Rusia, Drone Gempur Pangkalan Militer untuk Ketiga Kalinya

1 hari lalu

Ukraina Serang Balik Rusia, Drone Gempur Pangkalan Militer untuk Ketiga Kalinya

Ukraina melancarkan serangan balik dengan berhasil menembus ratusan kilometer wilayah pertahanan Rusia.


Komandan Rusia Dieksekusi Mati Usai Anggotanya Ramai-ramai Desersi

1 hari lalu

Komandan Rusia Dieksekusi Mati Usai Anggotanya Ramai-ramai Desersi

Rusia mengeksekusi mati seorang komandan yang anggotanya melakukan desersi massal.


Rusia: Negosiasi Krisis Ukraina Dilakukan setelah Tujuan Tercapai

1 hari lalu

Rusia: Negosiasi Krisis Ukraina Dilakukan setelah Tujuan Tercapai

Rusia sependapat dengan AS tentang perdamaian abadi di Ukraina, tetapi tidak akan ada negosiasi sampai tujuan "operasi militer khusus" tercapai.