Rudal MAM-L, Senjata Drone Turki Penghancur Pertahanan Udara Rusia

Reporter:
Editor:

Erwin Prima

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Rudal Roketsan MAM-L Turki. Kredit: Armedconflicts.com

    Rudal Roketsan MAM-L Turki. Kredit: Armedconflicts.com

    TEMPO.CO, Jakarta - Keberhasilan drone bersenjata Turki di Suriah pada Februari dan Maret 2020 telah menyoroti industri drone dan persenjataan Turki. Drone Turki dilaporkan menghancurkan beberapa kendaraan pertahanan udara buatan Rusia yang dioperasikan oleh Suriah, meskipun sumber-sumber Rusia membantahnya. Namun, keefektifan mereka dalam memukul target lain tidak terbantahkan.

    Baca:
    Xiaomi Resmikan Pabrik di Istanbul, Ini Kata Erdogan 

    Sama seperti senjata drone MQ-1 Predator Amerika, rudal AGM-114 Hellfire, Turki juga telah mengembangkan senjata ideal drone pada rudal MAM-L. Namun, tidak seperti Hellfire yang tetap serupa dalam varian drone dan helikopter, MAM-L secara signifikan didesain ulang dari misil induknya menjadi senjata khusus drone.

    MAM-L berasal dari rudal anti-tank L-UMTAS Turki. Tetapi karena dirancang untuk dijatuhkan dari drone, MAM-L menghilangkan mesin roket dari L-UMTAS, memungkinkannya menjadi sekitar setengah panjangnya dan lebih ringan dari L-UMTAS.

    Namun, teknologi pencari, kontrol permukaan, dan hulu ledak dipinjam dari L-UMTAS. MAM-L juga tersedia dengan lebih banyak jenis hulu ledak daripada L-UMTAS, yang hanya memiliki hulu ledak HEAT tandem.

    MAM-L ditawarkan dengan hulu ledak dengan fragmentasi eksplosif tinggi, termobarik, dan tandem HEAT, mungkin dengan antisipasi bahwa ia dapat digunakan untuk berbagai target yang lebih luas.

    Hal ini sejalan dengan amunisi drone mikro lainnya, yang mengimbangi ukuran kecil hulu ledak dengan menawarkan varian khusus yang dioptimalkan untuk jenis target tertentu, berbeda dengan hulu ledak yang lebih besar yang dapat berfungsi baik padaefek fragmentasi dan HEAT jika hulu ledak dirancang dengan cincin fragmentasi.

    Namun, MAM-L memang memiliki beberapa kekurangan. Secara umum, rudal itu sebanding dengan AGM-176 Griffin Amerika, dengan berat kurang dari 25 kilogram dan panjang sekitar 1 meter. Tapi sirip tetap MAM-L membatasinya untuk penggunaan sebagai senjata drone.

    Griffin memiliki sirip pisau lipat yang akan menyembul keluar, memungkinkannya dibawa dan diluncurkan dari tabung. Hal ini memungkinkan lebih banyak Griffin untuk dibawa dalam unit tertentu, dan memungkinkan pemasangan inovatif yang memungkinkan penembakan dari ramp pesawat kargo.

    Ada kemungkinan bahwa fitur-fitur ini akan ditambahkan ke MAM-L seiring waktu, tetapi Roketsan, produsen MAM-L tampaknya lebih fokus pada MAM-C, amunisi yang lebih tipis tetapi lebih panjang yang mempertahankan sirip tetap.

    Terlepas dari itu, MAM-L membuktikan bahwa investasi Turki untuk membangun industri senjatanya telah membuahkan hasil. Turki terbukti mampu menghasilkan analog ke sistem modern lainnya dengan cepat dan efektif, mengadaptasi teknologi yang ada dan desain sebelumnya.

    Sumber: NATIONAL INTEREST


     

     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Perkiraan Ukuran Tubuh Megalodon, Pemangsa Zaman Purba

    Setelah berbagai macam penelitian yang dilakukan para ahli, akhirnya mereka bisa menyimpulkan perkiraan ukuran tubuh Megalodon, sang hiu purba.