2 Rahasia SR-71 Legendaris: Pesawat Mata-mata Tercepat yang Pernah Terbang

Reporter:
Editor:

Erwin Prima

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • SR-71A Blackbird Angkatan Udara AS dekat Beale Air Force Base di California, 1 Juni 1988. Kredit: US Air Force/TSgt. Michael Haggerty

    SR-71A Blackbird Angkatan Udara AS dekat Beale Air Force Base di California, 1 Juni 1988. Kredit: US Air Force/TSgt. Michael Haggerty

    TEMPO.CO, Jakarta - Sebelum munculnya pesawat siluman, militer AS memiliki pendekatan yang sangat berbeda tentang cara mengoperasikan pesawatnya di wilayah udara yang diperebutkan. Pendekatan itu dapat diringkas dalam satu kata: kasar.

    Baca:
    Game Super Mario Bros Ini Laku Dilelang Rp 9,6 Miliar, Ciptakan Rekor Baru

    Pada tahun-tahun awal pengembangan sistem pertahanan udara, AS kurang tertarik untuk mengembangkan pesawat licik dan lebih peduli dengan pengembangan pesawat tak tersentuh - memanfaatkan platform yang mengandalkan posisi tinggi, kecepatan tinggi, atau keduanya untuk mengalahkan segala jenis pertahanan udara - baik rudal permukaan ke udara atau bahkan pesawat tempur superioritas udara.

    Kelly Johnson dari Lockheed, perancang hampir semua pesawat mumpuni yang dapat Anda bayangkan dari C-130 hingga pesawat mata-mata U-2, adalah orang yang tepat bagi Pentagon dalam merancang platform yang dapat menghindari intersepsi melalui kecepatan dan ketinggian.

    Pesawat mata-mata U-2 miliknya, yang dirancang dan dibangun dengan anggaran yang sedikit dan dalam rentang waktu hanya beberapa bulan, pertama kali membuktikan konsep terbang di atas pertahanan musuh, tetapi kemudian Amerika membutuhkan sesuatu yang juga dapat mengalahkan apa pun yang bisa dilakukan Rusia.

    Hasilnya adalah keluarga jet Blackbird, termasuk SR-71 operasional - pesawat yang tetap menjadi pesawat militer operasional tercepat yang pernah terbang ke langit.

    Anda dapat membuat daftar 1.000 fakta menakjubkan tentang SR-71 tanpa susah payah - tetapi berikut adalah dua hal yang bahkan beberapa kutu buku penerbangan mungkin belum pernah mendengar sebelumnya:

    1. Lebih dari 4.000 rudal ditembakkan ke arah SR-71 Blackbird, tidak ada yang pernah mencapai target mereka.

    SR-71 Blackbird tetap dalam layanan operasional sebagai platform pengawasan kecepatan tinggi dan ketinggian selama 34 tahun - terbang dengan kecepatan lebih dari Mach 3 pada ketinggian sekitar 80.000 kaki.

    Kombinasi kecepatan dan ketinggian ini membuat semuanya tidak bisa disentuh oleh rudal anti-udara musuh, jadi bahkan ketika suatu negara tahu bahwa ada SR-71 yang terbang di wilayah udara mereka, hampir tidak ada yang bisa dilakukan untuk mengatasinya.

    Menurut data Angkatan Udara yang dikumpulkan melalui laporan pilot dan sumber intelijen lainnya, lebih dari 4.000 rudal ditembakkan ke SR-71 selama penerbangan operasionalnya, tetapi tidak ada yang berhasil menangkap platform yang bergerak cepat itu.

    Terbang dengan kecepatan dan posisi yang begitu tinggi memberikan tekanan luar biasa pada pesawat dan penumpangnya, yang memaksa Lockheed untuk menemukan solusi kreatif untuk masalah yang muncul.

    Salah satu masalah tersebut adalah banyaknya panas - seringkali lebih tinggi dari 600 derajat Fahrenheit - yang akan dialami kaca depan SR-71 pada kecepatan tertinggi. Desainer akhirnya memutuskan bahwa menggunakan kuarsa untuk kaca depan sebagai cara terbaik untuk mencegah buram atau distorsi jendela dalam kondisi ini, jadi mereka secara ultrasonik menggabungkan kuarsa ke lambung titanium pesawat.

    2. SR-71 Blackbird adalah pesawat militer besar terakhir yang dirancang menggunakan mistar hitung.

    Ada fakta luar biasa yang tak terhitung jumlahnya tentang SR-71 yang akan menjamin tempat di daftar ini, tetapi ini adalah salah satu dari sedikit fakta yang berkaitan secara khusus dengan orang-orang luar biasa yang ditugaskan untuk mengembangkannya.

    Tidak lama setelah SR-71 mengudara, aspek matematika paling sulit dari desain pesawat diserahkan ke komputer yang dapat menghitung angka lebih cepat dan andal - tetapi itu tidak terjadi pada Blackbird.

    Kelly Johnson dan timnya menggunakan "mistar geser" mereka, yang pada dasarnya hanyalah penggaris khusus dengan slide yang dapat digunakan oleh desainer untuk membantu mereka dalam perhitungan dalam merancang Blackbird yang perkasa.

    Bertahun-tahun kemudian, pesawat tersebut dievaluasi menggunakan komputer desain penerbangan modern hanya untuk mengungkapkan bahwa mesin tersebut tidak menyarankan perubahan apa pun pada desainnya.

    Sumber: BUSINESS INSIDER


     

     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    6 Rumor yang Jadi Nyata pada Kelahiran GoTo, Hasil Merger Gojek dan Tokopedia

    Dua tahun setelah kabar angin soal merger Gojek dengan Tokopedia berhembus, akhirnya penggabungan dua perusahaan itu resmi dan lantas melahirkan GoTo.