Begini Cara Kerja Vaksin Covid-19 dalam Tubuh Manusia

Reporter

Petugas kesehatan memasukan vaksin COVID-19 ke jarum untuk disuntikkan kepada pemuka agama saat vaksinasi COVID-19 massal dosis pertama di Palembang, Sumatera Selatan, Selasa 23 Maret 2021. Sebanyak 350 orang pemuka agama di Palembang mendapatkan penyuntikan vaksin COVID-19 Sinovac dosis pertama. ANTARA FOTO/Nova Wahyudi

TEMPO.CO, Jakarta - Vaksin Covid-19 yang dimasukkan ke dalam tubuh manusia bekerja dengan melatih sistem kekebalan tubuh untuk membasmi patogen. Baik patogen bakteri maupun virus. Agar prosesnya bekerja, molekul tertentu dari patogen harus dimasukkan ke tubuh untuk memicu respon imum. Molekul inilah yang disebut dengan antigen, merupakan bagian dari bakteri dan virus. Suntikan antigen ke dalam tubuh akan menyebabkan sistem kekebalan mengenalinya.

Selanjutnya sebagai perisai tubuh, sistem kekebalan tubuh akan melakukan serangan dengan menghasilkan antibodi. Jejaknya tetap dikenali, jika suatu saat bakteri atau virus timbul kembali. Dengan begitu, secara langsung sistem kekbalan akan menyerang patogen sebelum menyebar dan memicu timbulnya penyakit.

Vaksin bukanlah obat, tapi produk biologi yang berisi antigen berupa mikroorganisme. Zat yang dihasilkannya selanjutnya diolah secara ilmiah sehingga aman dipakai. Jika digunakan, vaksin akan membantu terbentuknya kekebalan spesifik secara aktif agar tidak mudah tertular penyakit.

Pelaksanaan vaksinasi bukan hanya pemutus rantai terjangkit wabah penyakit. Lebih jauh vaksin dalam jangka panjang bisa memusnahkan maupun menghilangkan wabah penyakit tersebut dalam lingkungan hidup masnusia.

Baca: Ada Embargo Vaksin Covid-19 Kemenkes Fokus Vaksinasi Unbtuk Lansia Dan Guru

Proses kerja vaksin akan lebih maksimal jika dilakukan banyak orang. Semakin banyak yang ikut vaksinasi, resiko tertular pun semakin kecil. Bahkan bisa melindungi populasi seluruh manusia. Terlebih virus covid-19 yang melanda kini. Jika bakteri atau virus tidak punya inang lagi untuk berkembangbiak, maka virus dan bakteri akan mati menyeluruh.

Seseorang yang telah terpapar covid-19 belum dapat diberikan vaksin. Untuk saat ini hanya ada vaksin sinovac, sesuai rekomendasi PAPDI, pun uji klinis tahap 3 yang digelar di Bandung.

Atau kondisi lainnya, jika seseorang tak tahu dirinya positif Covid-19 dan proses vaksinasi diberikan dalam kondisi sehat, secara medis tak akan ada efek samping. Justru vaksin Covid-19 berasal dari virus yang telah dimatikan.

RAUDATUL ADAWIYAH NASUTION






Ditolak Naik KA Pangrango Karena Belum Vaksin, Calon Penumpang Merusak Loket Stasiun Sukabumi

4 jam lalu

Ditolak Naik KA Pangrango Karena Belum Vaksin, Calon Penumpang Merusak Loket Stasiun Sukabumi

Calon penumpang di Stasiun Sukabumi itu marah karena ditolak naik KA Pangrango karena belum vaksin. Merusak kaca loket dan melukai seorang petugas.


Capaian Vaksinasi Booster Kedua Rendah, DKI Bicara Soal Reward dan Punishment

13 jam lalu

Capaian Vaksinasi Booster Kedua Rendah, DKI Bicara Soal Reward dan Punishment

Capaian vaksinasi booster kedua tergolong rendah. Dinas Kesehatan Jakarta merasa sulit menyadarkan warga. Harus diiming-imingi reward dan punishment.


Top Metro Malam: Anies Baswedan Barter Lahan dan Realisasi Pendapatan Jakarta Rendah

22 jam lalu

Top Metro Malam: Anies Baswedan Barter Lahan dan Realisasi Pendapatan Jakarta Rendah

Berita mengenai Anies Baswedan, rendahnya realisasi pendapatan Jakarta, hingga vaksinasi booster malam hari paling banyak dicari di kanal Metro Tempo.


DKI Buka Sentra Vaksin Covid-19 Malam Hari untuk Genjot Vaksinasi Booster Kedua

23 jam lalu

DKI Buka Sentra Vaksin Covid-19 Malam Hari untuk Genjot Vaksinasi Booster Kedua

Dinas Kesehatan Jakarta membuka sentra vaksin Covid-19 pada sore dan malam hari. Tujuannya untuk menggenjot vaksinasi booster kedua.


Mengenal Flu Perut, Kenali Penyebab dan Gejalanya

1 hari lalu

Mengenal Flu Perut, Kenali Penyebab dan Gejalanya

Flu perut atau gastroenteritis merupakan bentuk iritasi dan peradangan pada usus manusia. Hal ini disebabkan paling sering oleh virus novovirus dan rotovirus.


Unair Wujudkan Kemandirian Bangsa dengan Vaksin INAVAC

2 hari lalu

Unair Wujudkan Kemandirian Bangsa dengan Vaksin INAVAC

Vaksin INAVAC mendapatkan izin penggunaan darurat atau emergency use authorization (EUA) oleh BPOM.


Manfaat Minum Air Nira, Mencegah Kanker hingga Cegah Osteoporosis

2 hari lalu

Manfaat Minum Air Nira, Mencegah Kanker hingga Cegah Osteoporosis

Meminum air nira punya sederer manfaat bagi tubuh. Ini rinciannya


Penyebab Diare dan Gejalanya

3 hari lalu

Penyebab Diare dan Gejalanya

Diare kronis dapat menjadi tanda penyakit usus atau gangguan usus fungsional. Berikut gejala dan penyebabnya.


Hati-hati, HIV pada Anak Sering tanpa Gejala Khas

3 hari lalu

Hati-hati, HIV pada Anak Sering tanpa Gejala Khas

Dokter mengatakan HIV pada anak sering tidak menimbulkan gejala khas sehingga kadang dapat mengecoh orang tua.


Apakah Seorang Bisa Terkena Demam Berdarah Lebih dari Satu Kali?

3 hari lalu

Apakah Seorang Bisa Terkena Demam Berdarah Lebih dari Satu Kali?

Seorang dapat terkena demam berdarah dari dua atau lebih jenis demam berdarah yang berbeda. Karena itu seorang dapat menderita DBD lebih dari sekali.