Vaksin Covid-19 Buatan Terawan, Dekan FKUI Ingat Pesannya ke Mahasiswa

Reporter:
Editor:

Zacharias Wuragil

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Politikus senior Partai Golkar Aburizal Bakrie menerima penyuntikan vaksin sel dendritik SARS-CoV-2 atau Vaksin Nusantara di RSPAD Gatot Subroto Jakarta, Jumat, 16 April 2021. Penyuntikan dilakukan langsung oleh mantan Menteri Kesehatan Terawan Agus Putranto. Foto: Istimewa.

    Politikus senior Partai Golkar Aburizal Bakrie menerima penyuntikan vaksin sel dendritik SARS-CoV-2 atau Vaksin Nusantara di RSPAD Gatot Subroto Jakarta, Jumat, 16 April 2021. Penyuntikan dilakukan langsung oleh mantan Menteri Kesehatan Terawan Agus Putranto. Foto: Istimewa.

    TEMPO.CO, Jakarta - Uji klinis Vaksin Covid-19 yang dikembangkan mantan Menteri Kesehatan Terawan Agus Putranto menuai pro dan kontra. Gara-garanya, sejumlah anggota DPR dan politikus menunjukkan diri bersedia dan menjalani uji klinis yang sejatinya masih terlarang berdasarkan keputusan Badan Pengawas Obat dan Makanan itu. BPOM memandang masih ada tindakan korektif yang harus dilakukan dan dilaporkan Terawan dkk sesuai ketentuan uji klinis.

    Menanggapai pro dan kontra yang terjadi atas Vaksin Sel Dendritik untuk SARS-CoV-2 atau Vaksin Nusantara itu, Dekan Fakultas Kedokteran Universitas Indonesia (FKUI) Ari Fahrial Syam teringat pesannya saat upacara angkat sumpah dokter 2018. Saat itu, Ari menyampaikan pesan yang menurutnya sangat penting kepada 163 orang lulusan dokter FKUI.

    “Pesan itu berhubungan dengan gonjang-ganjing Vaksin Nusantara yang ramai di media sosial sekarang. Hal ini menjadi tidak baik untuk pendidikan masyarakat karena mempertontonkan konflik antar lembaga,” ujar dia menuturkan dalam keterangan tertulis, Jumat, 16 April 2021.

    Pesan yang disampaikan Ari tiga tahun lalu adalah pentingnya Evidence Based Medicine (EBM) sebagai landasan praktik klinik. Selama pendidikannya mahasiswa kedokteran mendapatkan modul mengenai EBM, serta praktik dan mendapatkan tugas menyusunnya.

    Guru Besar Ilmu Penyakit Dalam FKUI itu mengaku salut dengan sebagian mahasiswanya, karena dinilai baik sekali menyelesaikan tugas EBM dalam bentuk evidence based case report atau meta analisis. “Bahkan tulisan tentang EBM sampai ada yang dipublikasi pada jurnal nasional dan internasional,” kata dia.

    Prinsip EBM disebutnya akan terus melekat setelah mahasiswa bekerja sebagai dokter dan praktisi klinis. Disisi lain, mahasiswa tetap diminta untuk melakukan inovasi dan terobosan dalam melakukan praktik kliniknya. "Tentu mahasiswa juga paham bahwa dalam melakukan inovasi tersebut ada aturan dan pakem yang harus dilalui."

    Di rumah sakit, Ari menambahkan, ada komite medik yang memberikan wewenang seorang dokter dalam melakukan suatu keahlian. Jika berencana melakukan penelitian atau membuat inovasi baru, penunjang diagnosis atau terapi juga harus melalui proses penelitian atau uji klinis.

    Sebelum memulai proses penelitian maka proposal harus lolos komite etik terlebih dahulu. “Setelah proposal kita lolos kaji etik, maka barulah kita melakukan penelitian,” kata Ari menirukan pesannya.

    Dalam melakukan penelitian atau uji klinis, mahasiswa juga sudah diajari harus memahami good clinical practice (GCP). Uji klinis di berbagai negara juga diminta untuk mengikuti kode etik penelitian internasional. Aplikasinya di antaranya dalam produksi vaksin Covid-19 saat ini.

    Baca juga:
    Vaksin Covid-19 ala Terawan: Apa Itu Sel Dendritik dan Kenapa Mahal?


     

     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Penggerogotan Komisi Antirasuah, Isu 75 Pegawai KPK Gagal Tes Wawasan Kebangsaan

    Tersebar isu 75 pegawai senior KPK terancam pemecatan lantaran gagal Tes Wawasan Kebangsaan. Sejumlah pihak menilai tes itu akal-akalan.