Virus Corona B117 Juga Menginfeksi Hewan Peliharaan Anjing dan Kucing

Reporter:
Editor:

Zacharias Wuragil

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Meskipun ini adalah kasus pertama infeksi virus corona pada hewan yang terkonfirmasi di Inggris, tidak ada bukti yang menunjukkan bahwa hewan itu terlibat dalam penularan penyakit kepada pemiliknya atau bahwa hewan peliharaan mampu menularkan virus tersebut kepada orang lain. REUTERS

    Meskipun ini adalah kasus pertama infeksi virus corona pada hewan yang terkonfirmasi di Inggris, tidak ada bukti yang menunjukkan bahwa hewan itu terlibat dalam penularan penyakit kepada pemiliknya atau bahwa hewan peliharaan mampu menularkan virus tersebut kepada orang lain. REUTERS

    TEMPO.CO, Jakarta - Kemunculan varian baru SARS-CoV-2, virus corona penyebab Covid-19, bukan hanya mendatangkan masalah bagi umat manusia. Dua laporan pada Maret lalu mengungkap bukti pertama kalau hewan peliharaan anjing dan kucing juga dapat terinfeksi B.1.1.7, varian virus itu yang diketahui lebih menular karena memiliki tingkat infeksi lebih tinggi.

    SARS-CoV-2 jenis B.1.1.7 pertama kali terindentifikasi di Inggris, dan di negara itu pula dua laporan pertama infeksi pada hewan peliharaan oleh varian tersebut berasal. Pada hewan-hewan peliharaan itu terdiagnosa myocarditis—peradangan pada jaringan otot jantung, yang bila serius, bisa menyebabkan gagal fungsi organ itu.

    Namun laporan yang ada tak menyertakan bukti kalau si varian virus corona itu sebagai penyebab gejala tersebut. Bahkan belum ada bukti pula kalau varian itu bisa berbahaya pada hewan.

    “Ini hipotesis yang menarik (infeksi virus corona menyebabkan myocarditis) tetapi tidak ada bukti kalau virus itu yang menyebabkan gejala tersebut," kata Scott Weese, dokter hewan spesialis penyakit infeksi yang menular di University of Guelph di Ontario, Kanada.

    Sejak Desember 2020, para ilmuwan telah mengidentifikasi sejumlah varian virus Covid-19 yang lebih menular ataupun lebih cerdik mengelabui respons imun tubuh. Varian B.1.351, misalnya, yang pertama dideteksi di Afrika Selatan. Atau, varian lain yang disebut P.1 yang pertama ditemukan di Brasil.

    Adapun varian B.1.1.7 telah lebih dulu menyita perhatian karena menyebar cepat di Inggris. Kini infeksi varian virus itu telah mendominasi hingga 95 persen kasus baru Covid-19 di seluruh negeri itu.

    Sejauh ini, dampak dari varian-varian baru itu pada hewan peliharaan belum jelas. Meski populasi manusia yang terinfeksi semakin besar, sudah lebih dari 120 juta orang per saat ini, hanya segelintir hewan peliharaan yang terkonfirmasi positif Covid-19. Tapi ini juga ada kemungkinan karena tidak ada pemeriksaan massal pada hewan-hewan.

    Dari kasusnya yang sudah ditemukan, hewan yang terinfeksi memiliki gejala ringan atau tanpa gejala sama sekali. Ini sebabnya, para ahli menyatakan kalau hewan peliharaan memiliki peran kecil saja--kalaupun ada--dalam penyebaran virus corona pada manusia.

    Dua ekor anjing peliharaan mengenakan masker saat diajak pemiliknya ke pusat kota Shanghai, Cina, 16 Februari 2020. Para ahli menyebut anjing dan kucing tidak menularkan virus corona kepada manusia, hanya saja ada potensi dua hewan tersebut terkontaminasi virus corona yang menempel di tubuhnya. REUTERS/Aly Song

    Tapi, Eric Leroy, virolog dari French National Research Institute for Sustainable Development yang mempelajari penularan penyakit dari hewan ke manusia, mengatakan varian-varian baru yang bermunculan mungkin mengubah situasi itu. Dalam studinya terhadap hewan-hewan peliharaan di unit kardiologi Ralph Veterinary Referral Centre di London, Inggris, Leroy menemukan peningkatan jumlah anjing dan kucing dengan myocarditis.

    Dari periode Desember 2020 sampai Februari 2021, ditemukannya lompatan jumlah kasus dari 1,4 jadi 12,8 persen pada hewan peliharaan yang dirawat di rumah sakit itu. Periode peningkatan tersebut paralel dengan lonjakan kasus infeksi SARS-CoV-2 varian B.1.1.7 di Inggris.

    Baca juga:
    Rusia Loloskan Vaksin Covid-19 Pertama untuk Hewan, Klaim Efektif 100 Persen


     

     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Penggerogotan Komisi Antirasuah, Isu 75 Pegawai KPK Gagal Tes Wawasan Kebangsaan

    Tersebar isu 75 pegawai senior KPK terancam pemecatan lantaran gagal Tes Wawasan Kebangsaan. Sejumlah pihak menilai tes itu akal-akalan.