Segera Setujui Pembaruan WhatsApp Sebelum 15 Mei Jika Tak Mau Diblokir

Reporter:
Editor:

Erwin Prima

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Logo WhatsApp. Kredit: Time

    Logo WhatsApp. Kredit: Time

    TEMPO.CO, Jakarta - Kebijakan privasi baru aplikasi pesan WhatsApp akan diberlakukan pada 15 Mei 2021. Aplikasi besutan Facebook itu mengungkapkan bahwa secara bertahap akan memblokir pengguna yang tidak menyetujui pembaruan tersebut, dan tidak diketahui pasti apa yang terjadi selanjutnya.

    Dikutip Forbes, Sabtu, 1 Mei 2021, pembaruan kebijakan tersebut pertama kali muncul pada Januari 2021 lalu. Kemudian muncul pro dan kontra yang membuat sebagian besar pengguna beralih menggunakan aplikasi pesan lainnya, dan menunda pembaruan hingga Mei.

    Bulan Mei baru saja tiba dan waktu pengguna aplikasi berlogo gagang telepon itu hampir habis. Semua pengguna yang mengabaikan peringatan sebelumnya akan diperingatkan kembali. Pengguna perlu menanggapinya dengan serius. Tampaknya akun benar-benar akan diblokir kali ini dan tidak akan ada pengulangan kemunduran waktu seperti yang terjadi pada Februari.

    Waktu kuncinya adalah 15 Mei 2021. Jika pengguna belum menerima pembaruan wajib saat itu, aplikasi akan berubah dan pengguna akan kehilangan akses ke layanan pesannya. WhatsApp kemungkinan akan memberi tahu ketika pengguna menerima pesan baru, meskipun tidak akan dapat membaca atau membalasnya. 

    ADVERTISEMENT

    Hal tersebut menjadi masalah serius bagi jutaan pengguna di seluruh dunia. Kombinasi Facebook dan data mengkhawatirkan banyak pengguna. Reaksi di Amerika Serikat dan Eropa cukup buruk. Di pasar WhatsApp dengan volume sangat tinggi, seperti India dan Brasil, itu jauh lebih buruk.

    WhatsApp telah menggunakan dua bulan terakhir yang relatif tenang, menargetkan dua miliar penggunanya dengan kampanye publisitas untuk mengimbangi ketakutan semacam itu. Pesan tetap terenkripsi end-to-end, platform meyakinkan, sambil menjelaskan bahwa ini semua tentang memungkinkan pelanggan bisnis Facebook untuk mengobrol dengan pelanggan mereka sendiri, melalui WhatsApp.

    "Kami akan melakukan lebih banyak lagi untuk membuat suara kami jelas ke depannya," kata WhatsApp, dan hal itu akan diuji.

    Pengguna yang tidak menyetujui persyaratan yang diperbarui mulai melihat peringatan dalam aplikasi bahwa ini "berlaku pada 15 Mei", dan pengguna harus menerima persyaratan "untuk terus menggunakan WhatsApp setelah tanggal ini”.

    WhatsApp mengonfirmasi telah mulai memperingatkan orang-orang saat "pembaruan semakin dekat," dan ini adalah bagian dari rencana yang diuraikan ketika menunda tenggat waktu pertama. 

    Dilaporkan Techcrunch, WhatsApp mengatakan tidak akan menghapus akun pengguna jika tidak menyetujui kebijakan baru sebelum 15 Mei 2021. Namun, pengguna tidak akan memiliki fungsionalitas penuh dari WhatsApp sampai penggunanya itu sendiri menerimanya, untuk waktu yang singkat. 

    “Anda akan dapat menerima panggilan dan pemberitahuan, tapi tidak dapat membaca atau mengirim pesan,” ujar WhatsApp.

    Aplikasi lain mengatakan bahwa mereka lebih baik karena mengetahui informasi yang lebih sedikit daripada WhatsApp. Namun, WhatsApp yakin orang-orang mencari aplikasi yang dapat diandalkan dan aman, meskipun itu mengharuskan WhatsApp memiliki beberapa data terbatas.

    FORBES | TECH CRUNCH

    Baca:
    WhatsApp Uji Opsi Pesan Otomatis Hilang Setelah 24 Jam


     

     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Greysia / Apriyani, Dipasangkan pada 2017 hingga Juara Olimpade Tokyo 2020

    Greysia / Apriyani berhasil jadi pasangan pertama di ganda putri Indonesia yang merebut medali emas di Olimpiade Tokyo 2020 pada cabang bulu tangkis.