Hadapi Cina, India Akan Bangun 6 Kapal Selam Nuklir

Reporter:
Editor:

Erwin Prima

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Kapal selam bertenaga nuklir India (SSN) INS Chakra, yang disewa dari Rusia. Kredit: Angkatan Laut India | Hindustan Times

    Kapal selam bertenaga nuklir India (SSN) INS Chakra, yang disewa dari Rusia. Kredit: Angkatan Laut India | Hindustan Times

    TEMPO.CO, Jakarta - Angkatan Laut India telah melakukan pendekatan kepada pemerintah Narendra Modi untuk mendapatkan persetujuan perubahan rencana pembangunan kapal selam 30 tahun Cabinet Committee of Security (CCS) yang mengganti enam kapal penyerang konvensional dengan platform bertenaga nuklir.

    Rencana kapal selam 30 tahun disetujui oleh pemerintah Atal Bihari Vajpayee pada Juli 1999 untuk induksi 24 kapal selam diesel serang. Sampai sekarang, Angkatan Laut India memiliki 12 kapal selam serang konvensional yang sudah tua ditambah tiga kapal selam kelas Kalvari baru, yang pertama ditugaskan pada Desember 2017 sebagai bagian dari proyek 23.652 crore yang disetujui pada tahun 2005.

    Diketahui bahwa Angkatan Laut telah meminta persetujuan Kabinet untuk mengizinkan tingkat kekuatan kapal selam baru dari 18 kapal selam serang diesel konvensional termasuk yang memiliki penggerak independen udara dan enam kapal selam serang nuklir atau SSN.

    Perubahan ini telah diupayakan mengingat peningkatan pesat persenjataan kapal selam nuklir oleh Angkatan Laut Tentara Pembebasan Rakyat (PLAN) dan untuk melindungi Indo-Pasifik dari dominasi musuh di masa depan.

    Saat ini, India memiliki satu kapal selam kelas Akula, INS Chakra, yang disewa dari Federasi Rusia dan satu kapal selam penembakan rudal balistik INS Arighat. Keduanya berada di bawah Komando Pasukan Strategis. Semua kapal selam penembakan rudal balistik yang juga disebut SSBN berada di luar lingkup Angkatan Laut India dan di bawah Komando Pasukan Strategis.

    Menurut perencana keamanan nasional, setelah pemerintah Modi menyetujui perubahan pada rencana berusia 30 tahun tersebut, Angkatan Laut India akan ke Kementerian Pertahanan untuk penerimaan kebutuhan (AON) sebelum mengundang permintaan proposal dari sekutu utama untuk pengembangan bersama dan pembangunan enam kapal selam bertenaga nuklir di bawah rute Atmanirbhar Bharat. Proyek ini akan memakan waktu minimal 10 tahun untuk diselesaikan sesuai perkiraan Angkatan Laut India.

    Sementara Angkatan Laut India menginginkan enam kapal selam diesel yang dilengkapi AIP ditambahkan untuk menyelesaikan level kekuatan kapal selam selama 30 tahun, para perencana keamanan nasional meyakinkan para Admiral bahwa kapal selam serang nuklir adalah platform yang jauh lebih kuat dengan kapasitas untuk tetap berada di bawah permukaan selama berbulan-bulan dan hanya ke permukaan untuk penggantian kru dan logistik.

    Perairan khatulistiwa Samudera Hindia menjadikan kapal selam sebagai senjata yang sangat ampuh karena perbedaan suhu di permukaan dan di bawah air. Hal ini menyebabkan refleksi internal total karena perubahan medium dan membuat kapal selam di perairan khatulistiwa paling sulit dideteksi. Karena fenomena inilah SSN akan bertindak sebagai pencegah akses laut dan penolakan laut kepada musuh.

    Dengan Defense Research and Development Organization (DRDO) yang mampu mengembangkan teknologi AIP secara mandiri, semua kapal selam kelas INS Kalvari akan dilengkapi dengan teknologi baru selama peningkatan atau perbaikan. Angkatan Laut India juga akan melakukan lompatan orbit dengan berpindah dari kapal selam diesel ke platform bertenaga nuklir dan dilengkapi rudal jelajah konvensional.

    Sumber: HINDUSTAN TIMES

    Baca:
    Kapal Selam KRI Nanggala, Profesor di Australia Ungkap Cara Lain Telisik Tragedi


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Ketahui, Syarat Sebelum Melakukan Perjalanan atau Traveling Saat PPKM

    Pemerintah menyesuaikan sejumlah aturan PPKM berlevel, termasuk syarat traveling baik domestik maupun internasional.