Setelah Letusan 2018, Gunung Anak Krakatau Tumbuh Cepat dan Senyap

Reporter:
Editor:

Erwin Prima

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Erupsi Gunung Anak Krakatau terlihat dari KRI Torani 860 saat berlayar di Selat Sunda, Lampung, Selasa 1 Januari 2019. Gunung Anak Krakatau mulai diketahui tumbuh pada 20 Januari 1930 hasil dari letusan Gunung Krakatau pada Agustus 1883. Anak Krakatau muncul akibat erupsi kompilasi pada 11 Juni 1927 dengan komposisi magma basa muncul di pusat komplek Krakatau. ANTARA FOTO/Sigid Kurniawan

    Erupsi Gunung Anak Krakatau terlihat dari KRI Torani 860 saat berlayar di Selat Sunda, Lampung, Selasa 1 Januari 2019. Gunung Anak Krakatau mulai diketahui tumbuh pada 20 Januari 1930 hasil dari letusan Gunung Krakatau pada Agustus 1883. Anak Krakatau muncul akibat erupsi kompilasi pada 11 Juni 1927 dengan komposisi magma basa muncul di pusat komplek Krakatau. ANTARA FOTO/Sigid Kurniawan

    TEMPO.CO, Bandung - Gunung Anak Krakatau kini tengah dalam proses rekonstruksi atau pembangunan kembali tubuhnya. Berdasarkan riset terbaru, sekitar separuh badan gunung api di Selat Sunda itu hancur saat letusan 22 Desember 2018 yang disusul kejadian tsunami. Pertumbuhannya tergolong cepat dan senyap.

    Kepala Subbidang Mitigasi Gunung Api Wilayah Barat Pusat Vulkanologi dan Mitigasi Bencana (PVMBG) Nia Haerani mengatakan, hingga saat ini tidak ada aktivitas erupsi atau letusan dari Gunung api Anak Krakatau. “Aktivitas didominasi oleh pelepasan gas-gas vulkanik berupa hembusan di atas puncak atau kubah lava,” katanya Jumat, 21 Mei 2021.

    Gunung yang muncul dari dasar laut itu, menurutnya, sedang membentuk kubah lava seiring proses keluarnya batuan dari titik letusan pada 22 Desember 2018. Batuan dari perut bumi itu menumpuk hingga membentuk morfologi seperti kubah dan bisa semakin tinggi.

    Menurut vulkanolog dari Institut Teknologi Bandung (ITB) Mirzam Abdurrachman, pertumbuhan Gunung Anak Krakatau tergolong cepat. “Setelah letusan 2018 yang muncul ke permukaan sekarang 150-200 mdpl,” katanya, Rabu, 19 Mei 2021. Sebelum letusan, ketinggiannya 333 meter dari permukaan laut (mdpl).

    Berdasarkan risetnya, pertumbuhan Anak Krakatau bisa cepat karena gunung itu punya dua faktor pengisi magma. “Berkaitan dengan subduksi dan lapisan mantel bumi, jadi satu wadah diisi dua sumber,” ujarnya.

    Mirzam mengatakan terhitung sejak 2010-2018, gunung itu membangun kembali dan meletus hampir setiap dua tahun sekali. Kini polanya agak berbeda, yaitu sudah lebih dari dua tahun atau lebih lama dari biasanya. “Sekarang mau tiga tahun, kita lihat saja perkembangannya sebagai tanda peringatan,” katanya.

    Dengan letusannya pada 2018 yang diiringi tsunami ke selatan Sumatera dan barat Jawa dan memakan korban jiwa, aktivitas Gunung Anak Krakatau perlu dipantau bersama oleh peneliti dan lembaga terkait. Pantauan dari citra satelit, menurut Mirzam, bisa diakses secara langsung (real time), selain pantauan dari pos pengamatan gunung api.

    Baca:
    Erupsi dan Tsunami 2018, Separuh Gunung Anak Krakatau Hancur


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Kue Bulan dalam Festival Tengah Musim Gugur atau Mooncake Festival

    Festival Tengah Musim Gugur disebut juga sebagai Festival Kue Bulan atau Mooncake Festival. Simak lima fakta unik tentang kue bulan...