Survei Antibodi, Covid-19 di Indonesia Hampir 40 Kali Lipat Data Kemenkes

Reporter

Wisatawan lokal menikmati suasana pada libur Lebaran dalam masa pandemi COVID-19 di Pantai Sanur, Denpasar, Bali, Jumat, 14 Mei 2021. Johannes P. Christo

TEMPO.CO, Jakarta - Studi seroprevalensi terbesar yang telah dilakukan di Indonesia sepanjang pandemi Covid-19 menegaskan indikasi kalau infeksi virus corona telah menyebar jauh lebih luas daripada yang selama ini disampaikan lewat data resmi pemerintah. Perbedaan angka jumlah warga yang sudah terinfeksi antara hasil studi itu dan data Kementerian Kesehatan hampir 40 kali lipat.

Seroprevalensi adalah perhitungan jumlah individu dalam suatu populasi yang memperlihatkan hasil positif suatu penyakit berdasarkan spesimen serologi atau serum darah. Studi skala nasional, yang dilakukan antara Desember 2020 sampai Januari 2021, menunjukkan 15 persen populasi di Indonesia telah tertular Covid-19.

Bandingkan angka itu dengan versi Kementerian Kesehatan per akhir Januari lalu yang menyebut infeksi ada di antara sekitar 0,4 persen dari total penduduk 270 juta jiwa. Saat ini, total infeksi positif SARS-CoV-2 di Indonesia pun didata 'baru' sekitar 0,7 persen dari jumlah penduduk atau setara lebih dari 1,8 juta jiwa.

“Hasil survei ini tidak mengejutkan,” ujar Pandu Riono, epidemiolog di Fakultas Kesehatan Masyarakat Universitas Indonesia (FKMUI), yang terlibat studi yang didukung Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) tersebut. Dia mengungkap hasil studi itu secara eksklusif kepada REUTERS pada 1 Juni 2021.

Dia menjelaskan, studi seroprevalensi mendeteksi antibodi yang muncul pada orang yang kemungkinan besar sudah terjangkit penyakit tersebut. Sedang data resmi dari Kementerian Kesehatan sebagian besar didasarkan pada hasil tes swab.

Seperti diketahui, swab test dan PCR bekerja dengan mendeteksi keberadaan si virus. Itupun terdeteksi jika virus itu memang masih menjangkiti orang yang diperiksa.

Adapun antibodi berkembang satu sampai tiga minggu setelah seseorang tertular infeksi virus dan antibodi tinggal di dalam tubuh selama berbulan-bulan. Studi seroprevalensi yang digelar di negara lain—termasuk India—juga mengungkap angka infeksi yang lebih luas daripada data resmi pemerintahannya masing-masing.

Ketua Departemen Epidemiologi FKMUI, Tri Yunis Miko Wahyono, menilai sistem surveilans yang dilakukan selama ini lemah dan tidak dapat mendeteksi kasus Covid-19 yang sebenarnya. "Pelacakan kontak dan pengujian di Indonesia sangat buruk dan menjelaskan mengapa begitu sedikit kasus yang terdeteksi,” kata Tri.

Sebagai catatan tersendiri, hasil studi awal seroprevalensi di Bali, yang dilakukan oleh Universitas Udayana, juga mengungkap tren yang sama, yakni data resmi jauh lebih kecil. Studi atau survei antibodi yang dilakukan September-November 2020 mendapati infeksi virus Covid-19 telah menjangkau 17 persen masyarakat di sana.

Angka itu 53 kali lebih tinggi daripada tingkat infeksi berdasarkan kasus yang tercatat secara resmi di pulau wisata tersebut.

Menanggapi hasil-hasil studi tersebut, juru bicara Vaksinasi Covid-19 Kementerian Kesehatan, Siti Nadia Tarmizi, mengakui ada banyak kasus positif Covid-19 yang tidak terdata. Tapi, penyebabnya, lebih kepada kasus-kasus tersebut tanpa gejala.
“Indonesia memang memiliki pelacakan kontak Covid-19 yang masih rendah dan kurangnya laboratorium untuk memproses hasil tes yang sudah dilakukan,” ujar Siti.

REUTERS

Baca juga:
Vaksinasi Covid-19 di Indonesia Dikritik: Terlalu Banyak yang Masuk Prioritas






Update Covid Hari Ini: Bertambah 1.857 Kasus, Meninggal 19 Orang

7 jam lalu

Update Covid Hari Ini: Bertambah 1.857 Kasus, Meninggal 19 Orang

Update Covid hari ini Jumat 30 September 2022 bertambah 1.857 kasus sehingga total mencapai 6.431.624 orang.


Australia Hapus Wajib Isolasi Mandiri Covid-19, Ahli Kesehatan Khawatir

11 jam lalu

Australia Hapus Wajib Isolasi Mandiri Covid-19, Ahli Kesehatan Khawatir

Australia akan menghapus wajib isolasi mandiri di rumah lima hari untuk orang yang terinfeksi Covid-19, yang membuat ahli kesehatan khawatir


Tempat Wisata di Bali Bakal Prioritaskan Kendaraan Listrik

19 jam lalu

Tempat Wisata di Bali Bakal Prioritaskan Kendaraan Listrik

Pemerintah Provinsi Bali akan memprioritaskan penggunaan kendaraan listrik di tempat wisata. baik mobil listrik maupun motor listrik.


Airlangga Sebut Jokowi Ingin Penanganan Inflasi seperti Pengendalian Covid-19

20 jam lalu

Airlangga Sebut Jokowi Ingin Penanganan Inflasi seperti Pengendalian Covid-19

Jokowi ingin pengendalian inflasi dilakukan secara bersama-sama antara pemerintah pusat dan daerah.


Ultra Beach Bali Kembali Hadir Didukung Headliners Kelas Dunia

1 hari lalu

Ultra Beach Bali Kembali Hadir Didukung Headliners Kelas Dunia

Penyelenggara menghadirkan headliners internasional kelas dunia minggu ini di #UltraBeachBali


Malaysia Cabut Wajib Masker di Pesawat

1 hari lalu

Malaysia Cabut Wajib Masker di Pesawat

Kementerian Kesehatan Malaysia mengeluarkan kebijakan baru tidak lagi mewajibkan penumpang menggunakan masker dalam pesawat terbang.


Sri Mulyani: Luka yang Disebabkan Pandemi Covid-19 ke Ekonomi Sangat Dalam

1 hari lalu

Sri Mulyani: Luka yang Disebabkan Pandemi Covid-19 ke Ekonomi Sangat Dalam

Sri Mulyani menjelaskan, masalah utama pandemi Covid-19 adalah terancamnya jiwa manusia.


Wisata Medis di Bali, Tersedia Layanan Jantung Hingga Bayi Tabung

1 hari lalu

Wisata Medis di Bali, Tersedia Layanan Jantung Hingga Bayi Tabung

Menteri Kesehatan Budi Gunadi Sadikin mendorong rumah sakit di Pulau Dewata untuk siap terdepan melayani wisata medis.


Selalu Waspada Covid-19, Perhatikan Beda Gejala Batuk dan Flu Biasa

1 hari lalu

Selalu Waspada Covid-19, Perhatikan Beda Gejala Batuk dan Flu Biasa

Covid-19 dan flu memiliki gejala yang serupa, namun terdapat perbedaan antara keduanya. Perlu memperhatikan perbedaannya.


Top 3 Tekno Berita Hari Ini: Komitmen Smart Village dan Smart Island Indonesia

2 hari lalu

Top 3 Tekno Berita Hari Ini: Komitmen Smart Village dan Smart Island Indonesia

Topik tentang komitmen konektivitas digital Indonesia melalui Smart Village dan Smart Island menjadi berita terpopuler Top 3 Tekno Berita Hari Ini.