WHO: Varian Baru Covid-19 Lambda Menyebar di 29 Negara

Reporter:
Editor:

Erwin Prima

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Kata

    Kata "COVID-19" tercermin dalam setetes jarum suntik dalam ilustrasi yang diambil pada 9 November 2020. [REUTERS / Dado Ruvic / Ilustrasi]

    TEMPO.CO, Jenewa - Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) pada Rabu, 16 Juni 2021 mengatakan bahwa varian baru Covid-19 yang dinamai Lambda telah teridentifikasi di 29 negara, terutama di Amerika Selatan tempat virus itu diyakini berasal.

    Pertama kali teridentifikasi di Peru, garis keturunan (lineage) virus corona Lambda diklasifikasikan sebagai variant of interest global pada Senin karena prevalensi yang meningkat di Amerika Selatan, kata WHO dalam pembaruan informasi mingguannya.

    Varian Lambda telah merajalela di Peru, di mana 81 persen kasus Covid-19 sejak April 2021 dikaitkan dengan varian ini, menurut laporan otoritas.

    Di Chile, varian virus ini terdeteksi pada 32 persen dari semua sekuens yang dikirim dalam 60 hari terakhir, dan hanya dikalahkan oleh varian Gamma yang pertama kali teridentifikasi di Brasil. Negara-negara lain seperti Argentina dan Ekuador juga telah melaporkan peningkatan prevalensi varian baru tersebut.

    ADVERTISEMENT

    WHO melaporkan bahwa garis keturunan Lambda membawa mutasi yang dapat meningkatkan penularan atau memperkuat ketahanan virus terhadap antibodi.

    Namun, buktinya terlalu terbatas untuk saat ini, kata organisasi yang berbasis di Jenewa itu, dan diperlukan lebih banyak penelitian untuk memahami varian Lambda dengan lebih baik.

    Variant of interest - tidak seperti variant of concerny ang menjadi berita utama di berbagai surat kabar di seluruh dunia - dipantau oleh WHO tetapi belum terbukti menjadi ancaman yang signifikan bagi kesehatan masyarakat.

    Contoh terbaru adalah varian Delta. Varian itu pertama kali teridentifikasi di India dan diberi label sebagai variant of interest hingga 11 Mei 2021. Penyebarannya yang cepat ke seluruh dunia mendorong WHO untuk mengklasifikasikannya sebagai variant of concern.

    XINHUA | ANTARA

    Baca:
    Dua Sebab Mengapa Orang yang Sudah Divaksin Masih Bisa Terkena Covid-19


     

     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Aturan Makan di Warteg saat PPKM Level 4 dan 3 di Jawa - Bali

    Pemerintah membuat aturan yang terkesan lucu pada penerapan PPKM Level 4 dan 3 soal makan di warteg. Mendagri Tito Karnavian ikut memberikan pendapat.