97 Persen Lebih Menular, Covid-19 Varian Delta Terbukti Paling Agresif

Reporter

ilustrasi - Dokter memegang botol ampul kaca mengandung sel molekul virus corona Covid-19 asal Inggris yang telah mengalami mutasi RNA menjadi varian baru. (ANTARA/Shutterstock/pri.)

TEMPO.CO, Jakarta - Analisis oleh tim peneliti gabungan dari WHO, London School of Hygiene and Tropical Medicine, dan Imperial College London terhadap lebih dari 1,7 juta data genome sequences virus Covid-19 yang sudah dikumpulkan di basisdata Global Initiative On Sharing All Influenza Data (GISAID) memberi gambaran akan ganasnya sejumlah varian baru virus itu. Dari 15 negara di dunia yang mewakili penyebaran virus-virus itu secara global, hampir seluruhnya memperlihatkan pergeseran cepat dominasi varian virus yang menyebar sejak pandemi terjadi awal 2020 lalu.

Varian-varian baru seperti yang ada dalam daftar Variant of Concern WHO seluruhnya terbukti memiliki kemampuan untuk menular lebih luas. Untuk varian Alpha (B.1.1.7), misalnya, terukur memiliki tingkat penularan 29 persen lebih tinggi dibandingkan varian awal virus Covid-19 yang menyebar di awal pandemi. Sedang untuk varian Beta (B.1.351) lebih tinggi sebesar 25 persen, lebih tinggi 38 persen untuk Gamma (P.1), dan yang tertinggi, 97 persen untuk varian Delta (B.1.617.2).

Analisis dilakukan terhadap angka reproduksi efektif virus dan penyebaran globalnya hingga 3 Juni 2021. Angka reproduksi virus menunjukkan berapa banyak orang yang bisa tertular dari setiap satu kasus positif. Per periode itu diketahui B.1.1.7 dilaporkan telah terdeteksi di sedikitnya 160 negara, B.1.351 ada di 113 negara, P.1 dilaporkan telah menyebar di 64 negara, dan B.1.617.2 sudah masuk di 62 negara.

Dari enam varian yang saat ini ada di daftar Variant of Interest WHO--varian virus yang masih dalam pengawasan untuk kemungkinannya masuk dalam daftar Variant of Concern--lima ikut dianalisis yakni Zeta (P.2), Epsilon (B.1.427/B.1.429), Eta (B.1.525), Iota (B.1.526), dan Kappa (B.1.617.1). Hasilnya, di antara mereka, hanya B.1.617.1 dan B.1.525 yang secara statistik meningkat signifikan angka reproduksi efektif virusnya dibandingkan varian awal virus Covid-19. Masing-masing, sebesar 48 persen dan dan 29 persen.

Analisis juga dilakukan dengan saling membandingkan angka reproduksi efektif virus-virus ganas itu untuk memperkirakan seperti apa pertumbuhan sifat kompetitifnya di masa depan. Hasil yang didapat di antaranya menunjukkan estimasi pertumbuhan yang tercepat untuk varian B.1.617.2. Varian turunan dari virus Covid-19 yang berkembang di India ini diprediksi akan tetap berada di barisan terdepan di antara empat varian lain di daftar VoC WHO untuk beberapa bulan ke depan.

"Daya tularnya lebih tinggi 55 persen daripada varian B.1.1.7, 60 persen dibandingkan varian B.1.351, dan 34 persen dibandingkan P.1," bunyi isi analisis yang dipublikasi dalam Jurnal Euro Surveillance terbit 17 Juni 2021 ini, dan dibagikan oleh Maria Van Kerkhove, epidemiolog Amerika yang kini ketua tim teknis Covid-19 di WHO.

Meski terjadi pergeseran dominasi varian virus yang cepat itu, analisis juga mencatat kalau beberapa negara telah berhasil mengurangi penularan SARS-CoV-2 menggunakan langkah-langkah layanan kesehatan publik pembatasan sosial. Bukti telah menunjukkan, semakin tinggi kemampuan varian virus itu menular, semakin membutuhkan pengetatan langkah-langkah itu.

Model dan data empirik sebaran varian SARS-CoV-2 di 15 negara hingga 3 Juni 2021. EUROSURVEILLANCE

"Meningkatnya daya tular varian baru juga sangat mungkin akan membimbing ke batas kekebalan komunal yang lebih tinggi, yang mungkin berarti pula langkah layanan kesehatan dan pembatasan sosial harus dipertahankan lebih lama sejalan vaksinasi dilakukan," bunyi bagian pembahasan dari analisis.

Terakhir, tim peneliti memberikan catatannya tentang meningkatkan jumlah kasus Covid-19 di negara-negara di mana virus varian baru bersirkulasi dan fakta bahwa beberapa varian berkaitan dengan angka rawat inap dan kematian pasien yang meningkat pula. Itu artinya, beban kepada sistem layanan kesehatan juga akan meningkat, meski efek ini akan bergantung pula kepada cakupan dan efikasi vaksinasi

Baca juga:
Terbaru, Covid-19 Varian Delta Juga Ditemukan Menyebar di Karawang






Update Covid Hari Ini: Bertambah 1.857 Kasus, Meninggal 19 Orang

7 jam lalu

Update Covid Hari Ini: Bertambah 1.857 Kasus, Meninggal 19 Orang

Update Covid hari ini Jumat 30 September 2022 bertambah 1.857 kasus sehingga total mencapai 6.431.624 orang.


Australia Hapus Wajib Isolasi Mandiri Covid-19, Ahli Kesehatan Khawatir

12 jam lalu

Australia Hapus Wajib Isolasi Mandiri Covid-19, Ahli Kesehatan Khawatir

Australia akan menghapus wajib isolasi mandiri di rumah lima hari untuk orang yang terinfeksi Covid-19, yang membuat ahli kesehatan khawatir


Hari Rabies Sedunia, Kementan Gelar Vaksinasi Hewan Gratis di Bali

12 jam lalu

Hari Rabies Sedunia, Kementan Gelar Vaksinasi Hewan Gratis di Bali

Kementerian Pertanian (Kementan) perkuat pengendalian Rabies di Provinsi Bali dengan melakukan gerakan vaksinasi hewan secara massal


4 Jenis Patogen Penyebab Penyakit

14 jam lalu

4 Jenis Patogen Penyebab Penyakit

Jenis patogen umum, yaitu virus, bakteri, jamur, dan parasit


Airlangga Sebut Jokowi Ingin Penanganan Inflasi seperti Pengendalian Covid-19

21 jam lalu

Airlangga Sebut Jokowi Ingin Penanganan Inflasi seperti Pengendalian Covid-19

Jokowi ingin pengendalian inflasi dilakukan secara bersama-sama antara pemerintah pusat dan daerah.


Malaysia Cabut Wajib Masker di Pesawat

1 hari lalu

Malaysia Cabut Wajib Masker di Pesawat

Kementerian Kesehatan Malaysia mengeluarkan kebijakan baru tidak lagi mewajibkan penumpang menggunakan masker dalam pesawat terbang.


Hari Jantung Sedunia: Masih Jadi Pembunuh Nomor 1 dan Tema di 2022

1 hari lalu

Hari Jantung Sedunia: Masih Jadi Pembunuh Nomor 1 dan Tema di 2022

Setiap tanggal 29 September diperingati sebagai Hari Jantung Sedunia. Berikut ini kilas balik awal Hari Jantung Sedunia dan tema untuk 2022.


Sri Mulyani: Luka yang Disebabkan Pandemi Covid-19 ke Ekonomi Sangat Dalam

1 hari lalu

Sri Mulyani: Luka yang Disebabkan Pandemi Covid-19 ke Ekonomi Sangat Dalam

Sri Mulyani menjelaskan, masalah utama pandemi Covid-19 adalah terancamnya jiwa manusia.


Selalu Waspada Covid-19, Perhatikan Beda Gejala Batuk dan Flu Biasa

1 hari lalu

Selalu Waspada Covid-19, Perhatikan Beda Gejala Batuk dan Flu Biasa

Covid-19 dan flu memiliki gejala yang serupa, namun terdapat perbedaan antara keduanya. Perlu memperhatikan perbedaannya.


Apa Itu Gangguan Tenggorokan Epiglotitis?

2 hari lalu

Apa Itu Gangguan Tenggorokan Epiglotitis?

Gejala epiglotitis biasanya muncul tiba-tiba, sakit tenggorokan dan nyeri saat menelan