Mengenal Manfaat dan Cara Membuat Pupuk Bokashi

Reporter:
Editor:

Nurhadi

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Pupuk Bokashi. Foto: Jhon Seo

    Pupuk Bokashi. Foto: Jhon Seo

    TEMPO.CO, Jakarta – Sebagai negara agraris, Indonesia tidak henti-hentinya menghasilkan inovasi di bidang pertanian. Inovasi-inovasi tersebut tidak lain dan tidak bukan ditujukan untuk meningkatkan produktivitas sektor tersebut. Tak jarang, inovasi yang dihasilkan melibatkan peran teknologi modern dalam prosesnya. Salah satu inovasi teknologi di sektor pertanian adalah pupuk bokashi.

    Dilansir dari laman resmi Badan Pengkajian Teknologi Pertanian, pupuk bokashi adalah pupuk kompos alternatif yang memiliki kandungan unsur hara tinggi. Pupuk kompos sendiri, sebagaimana dilansir dari beberapa sumber, adalah pupuk dari bahan organik yang telah terurai sehingga bentuknya tidak dikenali lagi. Penguraian kompos bisa berlangsung secara alami maupun buatan. Pupuk bokashi merupakan pupuk kompos buatan yang pembusukannya dibantu dengan effective microorganism (EM4).

    Jumlah mikroorganisme dalam EM4, yang digunakan untuk pembuatan pupuk bokashi, sangatlah banyak. Jumlah tersebut mencapai 80 genus. Banyaknya mikroorganisme ini membuat pupuk bokashi menjadi lebih cepat digunakan dan mengandung banyak unsur hara. Kandungan unsur hara yang banyak ini membuat pupuk bokashi sangat baik bagi tanaman. Selain itu, pupuk bokashi tidak panas, tidak berbau busuk, ataupun mengandung hama penyakit sehingga tidak membahayakan tanaman. 

    Selain mengandung unsur hara yang tinggi, pupuk bokashi juga menjadi solusi bagi permasalahan menyangkut pupuk kimia. Di Jepang, pupuk bokashi digunakan untuk mengurangi penggunaan pupuk kimia yang membuat tanah menjadi keras. Unsur hara pupuk kimia pun tentunya jauh lebih sedikit apabila dibandingkan dengan pupuk bokashi

    Sebagai pupuk organik, pupuk bokashi tentunya lebih mudah untuk dibuat. Lantas, bagaimana cara membuat pupuk bokashi?

    Dilansir dari laman resmi Kementerian Pertanian RI, berikut adalah cara untuk membuat pupuk bokashi:

    1. Rentangkan terpal yang disediakan
    2. Tuangkan pupuk kandang dan serbuk gergaji
    3. Tambahkan mol yang sudah dicampur dengan air dan aduk rata
    4. Tuangkan arang sekam tambahkan mol aduk rata
    5. Tuangkan dedak tambahkan mol dan em4 aduk sampai merata
    6. Tutup terpal dengan rapat supaya tidak masuk udara
    7. Fermentasikan 14-15 hari

    Keunggulan pupuk bokashi yang lain adalah pupuknya tidak berbau busuk seperti pupuk organik lain. Hal ini disebabkan oleh mikroorganisme dalam EM4 yang mempercepat fermentasi. Dengan berbagai keunggulan tersebut pupuk bokashi bisa menjadi alternatif pupuk yang ideal karena pupuk bokashi tidak sebau pupuk organik, tidak merusak tanah seperti pupuk kimia, dan bisa dibuat sendiri.

    BANGKIT ADHI WIGUNA 

    Baca juga: Gagal Bikin Mengolah Sampah Jadi Pupuk Kompos, Ini Cara Mudah untuk Pemula


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Ketahui, Syarat Sebelum Melakukan Perjalanan atau Traveling Saat PPKM

    Pemerintah menyesuaikan sejumlah aturan PPKM berlevel, termasuk syarat traveling baik domestik maupun internasional.