Ahli Biologi Israel: Covid-19 Tak Ada Hubungannya dengan Kelelawar

Reporter:
Editor:

Erwin Prima

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Kelelawar Acerodon jubatus. shutterstock.com

    Kelelawar Acerodon jubatus. shutterstock.com

    TEMPO.CO, Jakarta - Peneliti dari laboratorium kelelawar Tel Aviv University, Israel, berupaya memperbaiki citra buruk mengenai makhluk bersayap yang disebut-sebut sebagai sumber dari munculnya SARS-CoV-2—virus penyebab Covid-19. Ahli bilogi di kampus tersebut, Maya Weinberg, menyebutkan bahwa kelelawar tidak memiliki hubungan dengan pandemi yang saat ini terjadi.

    Mereka mengaku belum dapat menemukan bukti yang menghubungkan kelelawar dengan virus tersebut. “Sampai sekarang tidak ada bukti yang menunjukkan hubungan antara kelelawar dan Covid-19. Ide ini berbatasan dengan konspirasi,” ujar dia kepada The Media Line, Minggu, 11 Juli 2021.

    Weinberg yang juga seorang dokter hewan itu telah melakukan pengamatan dan memperlihatkan seekor kelelawar bernama Zorro. Kelelawar itu gemetar ketakutan saat tergantung di tangan Weinberg yang bersarung tangan. “Namanya Zorro dan usianya kurang dari satu tahun,” kata Weinberg.

    Saat Weinberg, juru kamera, dan yang lainnya berkerumun untuk melihat lebih jelas, gemetar Zorro semakin hebat. Weinberg kemudian dengan hati-hati menempatkannya kembali ke dalam kungkungan gelap dengan mengaitkan kakinya, yang letaknya jauh dari pengintaian dan lampu neon terang laboratorium. 

    Ada lebih dari 1.400 spesies kelelawar di seluruh dunia, sebagian besar aktif di malam hari dan jarang melakukan kontak dengan manusia. Beberapa bermanfaat bagi lingkungan mereka, karena memakan banyak serangga, bahkan membantu menyebarkan benih dan menyerbuki bunga.

    Menurut Weinberg, cara komunitas ilmiah menggemakan teori Covid-19 berasal dari kelelawar benar-benar keterlaluan. “Itu menyebabkan kerusakan besar pada kelelawar di seluruh dunia, terutama di Cina, merusak persepsi publik tentang kelelawar, yang sejak awal sudah buruk.” 

    Sebuah studi baru-baru ini yang dipimpin Weinberg dan peneliti postdoctoral Tel Aviv University, Kelsey Moreno bisa memiliki implikasi luas untuk menemukan asal-usul Covid-19. Studi yang baru-baru ini diterbitkan di Annals of the New York Academy of Science, menemukan bahwa kelelawar yang sakit menjaga jarak sosial, mungkin untuk mencegah penyebaran penularan massal di koloni mereka. 

    Untuk mengamati perilaku mereka, para peneliti memantau dua koloni kelelawar buah Mesir: satu tinggal di penangkaran di kandang dan yang lain hidup di lingkungan alaminya. Para peneliti menyuntikkan protein seperti bakteri ke beberapa kelelawar di setiap koloni, yang mensimulasikan respons imun yang menghasilkan gejala penyakit.

    Weinberg mengaku terkejut melihat kelelawar yang sakit secara aktif menjaga jarak. Dia mengira bahwa kelompok itu yang akan menjauh dari kelelawar yang sakit, tetapi justru kelelawar yang sakit yang secara aktif menjauh dari yang lain di koloni. “Ini benar-benar bukan perilaku khas hewan liar, yang biasanya berusaha menyembunyikan penyakitnya,” tutur Weinberg.

    Meskipun asal-usul virus Covid-19 tetap menjadi misteri, beberapa pihak berspekulasi bahwa seorang ilmuwan di Cina yang sedang mempelajari virus corona di Wuhan mungkin telah membocorkan jenis virus, sehingga menyebabkan wabah di seluruh dunia. Institut Virologi Wuhan terletak di dekat pusat penyebaran paling awal yang diketahui, tapi Beijing dengan keras membantah teori ini. 

    Namun, Weinberg percaya ada kemungkinan bahwa seorang ilmuwan yang berkelana jauh ke alam liar Cina untuk mengumpulkan sampel virus mungkin tanpa disadari melepaskannya. “Selama menjaga jarak dari kelelawar dan membiarkan mereka tetap berada di habitatnya, maka kita tidak akan mengekspos diri kita pada patogen yang kita tidak memiliki pertahanan,” dia menekankan. 

    Ahli biologi lain di lab kelelawar sedang memeriksa biomekanik kelelawar, termasuk penggunaan ekolokasi dan sinar sonar. Kandidat doktor Ofri Eitan dan timnya sedang melakukan eksperimen perilaku kelelawar di dalam ruang anechoic, ruangan yang dirancang untuk menyerap pantulan suara. 

    “Kami menggunakan dua metode yang dapat membantu kami memahami perilaku sensorik kelelawar,” kata Eitan kepada The Media Line. “Dua teknik ini adalah pelacakan gerak dan perekaman ekolokasi kelelawar.” 

    Ruangan itu dilengkapi 50 mikrofon ultrasonik dan sistem yang melacak gerakan kelelawar saat terbang. Tujuannya untuk mengamati perilaku sensorik hewan dan mendapatkan pemahaman yang lebih dalam tentang bagaimana kelelawar memandang lingkungan mereka. 

    Eitan juga senada dengan Weinberg dan menekankan bahwa kelelawar tidak terkait dengan pandemi. “Kami mencoba mendidik orang dan menunjukkan bahwa kelelawar adalah makhluk yang jauh lebih luar biasa daripada yang mereka kira,” katanya. 

    Adi Rachum, yang sedang belajar untuk gelar master, bertanggung jawab atas koloni di lab kelelawar, tempat puluhan kelelawar buah datang dan pergi sesuka hati. Rachum dan siswa lainnya secara teratur memberi makan kelelawar buah segar.

    Ruangannya gelap, lembab dan menyerupai gua. Tujuannya untuk meniru lingkungan alami hewan sedekat mungkin sambil juga memungkinkan para ilmuwan untuk melakukan penelitian. Ada beberapa kamera tersebar di seluruh gua itu, termasuk umpan langsung yang dapat diakses secara online 24 jam.

    “Saya memasang chip pada setiap kelelawar yang kami lepaskan. Itu tidak menyakiti mereka dan membantu kami mengidentifikasi mereka secara definitif, yang pada gilirannya membantu penelitian kami,” tutur dia sambil mengangkat kelelawar untuk diperiksa.

    Weinberg, yang mengkhususkan diri pada kelelawar selama 12 tahun terakhir, berharap bahwa penelitian yang sedang berlangsung pada akhirnya akan membantu meyakinkan orang bahwa makhluk bersayap tidak perlu ditakuti. Menurutnya, kelelawar adalah hewan yang sangat lembut, mudah bergaul, dan komunikatif.

    “Saya bekerja dengan banyak hewan berbeda sebelum tiba di kelelawar. Ketika Anda melihat betapa uniknya mereka dan mempelajari faktanya, maka Anda akan melihatnya secara berbeda,” ujar Weinberg menambahkan.

    JERUSALEM POST | THE MEDIA LINE

    Baca:
    Melacak Covid-19 ke Wuhan, Tim Peneliti Masih Ragu Soal Kelelawar 


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    PTM Lahirkan Klaster Covid-19 di Sekolah, 3 Provinsi Catat Lebih dari 100 Gugus

    Kebijakan PTM mulai diterapkan sejak akhir Agustus lalu. Namun, hanya anak 12 tahun ke atas yang boleh divaksin. Padahal, PTM digelar mulai dari PAUD.