Penampakan Gurita Kaca Transparan di Kedalaman Samudra Pasifik

Reporter:
Editor:

Erwin Prima

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Gurita kaca langka, seekor cephalopoda dengan organ internal yang terlihat dengan mata telanjang, telah ditemukan oleh tim peneliti yang menjelajahi bagian terdalam dari Samudra Pasifik. Kredit: Schmidt Ocean Institute/Daily Mail

    Gurita kaca langka, seekor cephalopoda dengan organ internal yang terlihat dengan mata telanjang, telah ditemukan oleh tim peneliti yang menjelajahi bagian terdalam dari Samudra Pasifik. Kredit: Schmidt Ocean Institute/Daily Mail

    TEMPO.CO, Jakarta - Gurita kaca langka yang memamerkan kulit tembus pandang telah ditemukan oleh tim peneliti yang menjelajahi bagian terdalam Samudra Pasifik. Makhluk luar biasa itu - yang organ dalamnya terlihat melalui tubuhnya dengan mata telanjang - ditemukan dua kali oleh ekspedisi di dekat Kepulauan Phoenix.

    Dikenal sebagai Vitreledonella richardi, spesies Cephalopoda itu telah diketahui keberadaannya sejak tahun 1918. Namun, jarang ditangkap di film karena tingkat ekstrem di mana ia berenang dan hanya dianalisis sedikit setelah dimakan oleh pemangsa.

    “Bekerja dengan ilmuwan dan peneliti lokal, ekspedisi ini adalah contoh luar biasa dari perbatasan sains dan eksplorasi yang dapat kami dukung,” kata Dr. Jyotika Virmani, direktur eksekutif Schmidt Ocean Institute, dalam sebuah pernyataan sebagaimana dikutip Daily Mail baru-baru ini.

    “Siaran langsung penyelaman memberi kami pandangan sekilas tentang makhluk yang jarang terlihat dan menarik seperti gurita kaca transparan ini. Dengan menyediakan platform ini untuk lebih memahami lautan kita, kami memicu imajinasi sambil membantu mendorong wawasan ilmiah dan perlindungan dunia bawah laut kita," ujarnya.

    Meski belum diteliti secara mendalam, para ahli mengetahui beberapa fakta tentang gurita kaca ini. Mantelnya bisa mencapai panjang 11 sentimeter (4,33 inci) dan total tubuhnya bisa mencapai 45 sentimeter (17,7 inci) pada orang dewasa.

    Tiga pasang lengan atas memiliki panjang yang kurang sama - pada remaja, panjangnya kira-kira sepanjang mantel, sementara gurita dewasa memiliki lengan dua hingga tiga kali panjang mantelnya. Pengisap pada gurita kaca berukuran kecil, berjauhan dan tersusun dalam satu rangkaian, tidak seperti beberapa spesies gurita lainnya.

    Mata mereka hampir berbentuk persegi panjang dan makhluk laut dalam itu memiliki embrio yang berkembang di dalam telur yang tetap berada di tubuh betina sampai mereka siap untuk dilahirkan.

    Ekspedisi tersebut dilakukan oleh Dr. Virmani dan peneliti lain dari Schmidt Ocean Institute, yang didirikan oleh mantan CEO Google Eric Schmidt dan istrinya Wendy. Tim menghabiskan 34 hari menjelajahi Kepulauan Phoenix, sebelah timur Kiribati, memetakan lebih dari 11.580 mil persegi.

    Kepulauan Phoenix adalah salah satu ekosistem karang terbesar di dunia, dan para peneliti menghabiskan sebagian besar tim mereka meneliti bagaimana ekosistem dan habitatnya terhubung. Mereka bahkan mungkin telah menemukan spesies karang baru, termasuk karang emas bercabang tinggi, meskipun penelitian lebih lanjut diperlukan untuk memastikannya.

    Selain gurita kaca, para peneliti melihat sejumlah spesies lain selama 21 kali penyelaman, yang memakan waktu lebih dari 182 jam. Mereka melihat hiu paus - diyakini lebih dari 40 kaki panjangnya - menggunakan robot bawah air SuBastian milik institut itu, serta satu kepiting mencuri ikan satu sama lain, perilaku laut unik yang jarang terlihat.

    “Melihat komunitas laut dalam ini telah mengubah cara kita berpikir tentang bagaimana organisme hidup dan berinteraksi di gunung bawah laut dan bagaimana mereka mempertahankan keanekaragaman kehidupan di laut dalam,” Dr. Tim Shank, ahli biologi di Woods HoIe Oceanographic Institution, menambahkan.

    "Lautan menyimpan keajaiban dan janji yang bahkan belum pernah kita bayangkan, apalagi ditemukan," kata Wendy Schmidt. “Ekspedisi seperti ini mengajari kita mengapa kita perlu meningkatkan upaya kita untuk memulihkan dan lebih memahami ekosistem laut di mana pun–karena rantai besar kehidupan yang dimulai di lautan sangat penting untuk kesehatan dan kesejahteraan manusia.”

    Sumber: DAILY MAIL

    Baca:
    Ahli Biologi Israel: Covid-19 Tak Ada Hubungannya dengan Kelelawar


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    PTM Lahirkan Klaster Covid-19 di Sekolah, 3 Provinsi Catat Lebih dari 100 Gugus

    Kebijakan PTM mulai diterapkan sejak akhir Agustus lalu. Namun, hanya anak 12 tahun ke atas yang boleh divaksin. Padahal, PTM digelar mulai dari PAUD.