Indra Rudiansyah, Sarah Gilbert, dan Vaksin AstraZeneca untuk Dunia

Reporter:
Editor:

Zacharias Wuragil

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Indra Rudiansyah, mahasiswa Indonesia yang tergabung dalam tim pembuat vaksin Covid-19 AstraZeneca. Youtube.com

    Indra Rudiansyah, mahasiswa Indonesia yang tergabung dalam tim pembuat vaksin Covid-19 AstraZeneca. Youtube.com

    TEMPO.CO, Jakarta - Mahasiswa asal Indonesia, Indra Rudiansyah, terlibat dalam pengembangan vaksin Covid-19 AstraZeneca. Vaksin ini adalah satu di antara beberapa yang telah lulus uji keamanan, keselamatan, dan efektivitas untuk kemudian digunakan dalam melawan pandemi Covid-19.

    Indra, 29 tahun, termasuk yang pernah diperkenalkan Sarah Gilbert, Kepala Institut Jenner di Oxford University, Inggris, dalam video berjudul The Oxford Vaccine: Meet the team behind the breakthrough pada Februari lalu. Ada dua mahasiswa lain yang juga dikenalkan dalam video itu, yakni Marco Polo Peralta dan Rebecca Makinson, keduanya mendalami Clinical Medicine di institut yang sama.

    Adapun Sarah Gilbert belakangan menghiasi pemberitaan dunia karena melepas hak patennya demi vaksin Covid-19 itu bisa didistribusikan dan digunakan luas masyarakat di dunia. Profesor vaksinologi itu di antaranya menerima standing ovation saat hadir di antara bangku penonton saat laga pembuka turnamen tenis Wimbledon pada 28 Juni 2021.

    Seperti dalam videonya, Sarah mengakui peran tim yang terdiri dari beragam keahlian yang ada di belakangnya dalam proses produksi vaksin AstraZeneca selama sebelas bulan sejak Januari 2020. Termasuk, dia menunjuk, tim yang terdiri dari para mahasiswa. "Ini sebuah capaian yang sangat besar, dan tanpa mereka kami tidak dapat melakukan progres secepat yang kemarin," katanya.

    Indra, dalam video, mengungkapkkan kalau dirinya adalah mahasiswa di kelompok pengembangan vaksin malaria pre-erythrocytic di Institut Jenner. Dalam tim pembuat vaksin AstraZeneca, Indra menerangkan, "Saya terlibat dalam pengukuran repons antibodi di antara para relawan uji klinis."

    Petugas kesehatan menyiapkan vaksin COVID-19 AstraZeneca saat vaksinasi COVID-19 massal pelaku transportasi di Terminal Kampung Rambutan, Jakarta, Kamis, 10 Juni 2021. Vaksinasi massal itu digelar karena pelaku transportasi publik melakukan mobilitas dan interaksi dengan masyarakat yang tinggi sehingga berisiko terpapar COVID-19. ANTARA FOTO/Hafidz Mubarak A

    Indra merupakan penerima beasiswa LPDP program doktoral di Oxford sejak 2018. Di Institut Jenner dia fokus mengembangkan vaksin-vaksin untuk melawan penyakit menular. "Seperti HIV, Ebola, dan penyakit-penyakit yang potensial menyebabkan pandemi seperti SARS, MERS, dan yang sekarang Covid-19," katanya.

    Lulusan S1 Ilmu Mikrobiologi dan S2 Bioteknologi di Institut Teknologi Bandung (ITB) itu direkrut Sarah Gilbert dalam tim vaksin Covid-19 pada Mei 2020. Indra mencatat sejumlah ilmuwan terkenal lainnya dalam itu, di antaranya, Andrew Pollard, Teresa Lambe, Catherine Green, Adrian Hill, dan Sandy Douglas.

    Dilansir BBC, Sarah Gilbert merupakan seorang profesor yang bertugas memimpin tim peneliti vaksin dari Universitas Oxford yang bermitra dengan AstraZeneca. Sarah Gilbert memimpin tim berisikan 300 anggota yang berhasil menunjukkan kemajuan bahwa vaksin bekerja dengan aman dan berfungsi untuk melawan Covid-19. Foto : Theguardian.com

    Dia mengakui bekerja dalam tim itu sangat menantang karena mereka harus bekerja berlomba dengan waktu dan korban meninggal yang terus berjatuhan. "Kami juga harus bekerja dalam srituasi yang berbeda karena pandemi," katanya menunjuk aturan social distancing yang mengurangi keleluasaan di laboratorium.

    Sebelum melanjutkan studi di Oxford, Indra sempat menjadi peneliti di BioFarma. Dia sempat terlibat dalam proses pengembangan dan penentuan CMC untuk rotavirus dan vaksin polio oral baru.

    Dalam laman LinkedIn-nya, Indra Rudiansyah mengaku memiliki antusiasme yang tinggi di bidang bioteknologi, bioproses dan teknologi mutakhir seperti genome editing dan synthetic biology. “Saya percaya bahwa teknologi ini dapat meningkatkan kualitas hidup, seperti dalam memerangi epidemi dan penyakit langka,” tulis dia di profilnya.

    Baca juga:
    AstraZeneca Bikin Vaksin Covid-19 Baru AZD2816, Mulai Diuji Klinis


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Ketahui, Syarat Sebelum Melakukan Perjalanan atau Traveling Saat PPKM

    Pemerintah menyesuaikan sejumlah aturan PPKM berlevel, termasuk syarat traveling baik domestik maupun internasional.