Hewan Tertua di Bumi Ditemukan, Usianya 890 Juta Tahun

Reporter:
Editor:

Erwin Prima

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Jejak jaringan diduga milik spons purba berasal dari 890 juta tahun yang lalu. Kredit gambar: Elizabeth Turner, Universitas Laurentian

    Jejak jaringan diduga milik spons purba berasal dari 890 juta tahun yang lalu. Kredit gambar: Elizabeth Turner, Universitas Laurentian

    TEMPO.CO, Jakarta - Kehidupan hewan sederhana mungkin telah ada di lautan Bumi 890 juta tahun yang lalu, menurut sebuah penelitian baru. Fosil berumur 890 juta tahun yang mungkin merupakan spons purba itu ditemukan di wilayah barat laut Kanada, dan sulurnya yang kecil dan bercabang halus tidak terlihat dengan mata telanjang.

    Di bawah mikroskop, jaringan organik yang diawetkan itu mengungkapkan struktur seperti jaring yang sangat mirip dengan serat kerangka pada spons mandi modern, yang merupakan bagian dari kelompok spons bertubuh lunak yang dikenal sebagai keratose demosponges, atau spons horny.

    Ahli paleontologi sudah menganggap spons sebagai kandidat yang baik untuk bentuk kehidupan hewan paling awal. Jika analisis ini benar dan fosil Kanada itu benar-benar mewakili spons purba, mereka akan mendahului fosil spons tertua yang diketahui sekitar 350 juta tahun, menurut sebuah studi baru.

    Penulis Elizabeth Turner, seorang profesor sedimentologi karbonat dan paleontologi invertebrata di Universitas Laurentian di Ontario, Kanada, pertama kali melihat fosil aneh itu pada awal 1990-an, saat memeriksa sampel terumbu fosil besar yang dibangun oleh cyanobacteria kuno, katanya kepada Live Science.

    Ketika dia mengintip melalui mikroskop pada irisan tipis batu, dia melihat sesuatu dalam beberapa sampel yang jauh lebih rumit daripada cyanobacteria. "Saya pikir itu tampak seperti beberapa fosil spons dari batuan yang lebih muda," kata Turner sebagaimana dikutip Live Science, Rabu, 28 Juli 2021.

    Tetapi spons bukanlah fokus penelitiannya pada saat itu, jadi dia untuk sementara mengesampingkan fosil aneh itu sampai bertahun-tahun kemudian, ketika dia kembali ke wilayah tersebut untuk mengumpulkan sampel tambahan. Pada saat itu, ilmuwan lain telah menerbitkan deskripsi kerangka spons fosil yang memperkuat kecurigaan Turner tentang penemuannya yang tidak biasa.

    "Jika Anda melihat tubuh fosil spons secara mikroskopis, ia memiliki struktur mikro yang khas, yang dideskripsikan dan dicirikan dan sepenuhnya berafiliasi dengan kerangka spongin [sejenis protein kolagen] dalam keratose demosponges modern," kata Turner. "Dan itu adalah struktur yang identik dengan apa yang saya miliki." Dia menggambarkan fosil dalam sebuah penelitian yang diterbitkan 28 Juli di jurnal Nature.

    Turner mengatakan, untuk menemukan fosil spons di terumbu cyanobacteria fosil masuk akal, karena terumbu seperti itu akan menghasilkan banyak oksigen. Bahkan jika spons tidak dapat bersaing dengan cyanobacteria untuk mendapatkan tempat di dasar laut, mereka kemungkinan akan menetap di bagian terumbu di mana mereka dapat menuai keuntungan dari pabrik oksigen itu.

    Cyanobacteria juga bisa menyediakan makanan untuk spons, memberi mereka nutrisi dengan polisakarida yang terlepas dari dinding sel mereka dan memenuhi air di sekitar karang dengan "ingus tersuspensi" yang bergizi. "Ada banyak alasan bagus mengapa spons mungkin hidup di lingkungan yang tepat di mana saya menemukan fosil spons ini," kata Turner.

    Sulur-sulur percabangan fosil itu agak mirip dengan jamur purba, yang dapat dilihat pada fosil yang dijelaskan awal tahun ini dan mewakili bukti tertua jamur darat, yang berasal dari 635 juta tahun yang lalu, Live Science melaporkan pada bulan Januari.

    Tapi Turner mengesampingkan identitas jamur untuk fosil yang baru ditemukan, karena serat dalam spons — baik dalam fosil maupun spons modern — bercabang dan bergabung kembali dalam jaringan tiga dimensi. Hal ini membuat mereka tampak berbeda dari cabang jamur, yang bergabung satu sama lain di sudut kanan, jelas Turner.

    "Apa yang dia temukan sangat spesifik untuk jenis spons keratosa ini," Joachim Reitner, seorang profesor di Pusat Geosains di Georg-August-University di Göttingen, Jerman, mengatakan kepada Live Science.

    "Bahan ini, yang kami sebut spongin, adalah senyawa protein kompleks; sangat tahan terhadap degradasi mikroba," kata Reitner, yang meninjau studi untuk Nature. "Itulah mengapa kami memiliki jaringan serat spongin ini dalam catatan fosil. Jenis jaringan itu adalah karakteristik spons - Anda dapat mengklasifikasikan jenis spons berdasarkan jaringan spongin. Tidak ada organisme lain yang membuatnya," katanya.

    Kapan kehidupan hewan pertama kali muncul di Bumi? Sebelum sekitar 580 juta tahun yang lalu, hanya ada sedikit bukti fisik tentang hewan — tetapi itu tidak berarti mereka tidak ada, karena hewan bertubuh lunak biasanya tidak memfosil dengan baik.

    Molekul yang diawetkan, atau biomarker, yang dianggap unik untuk hewan adalah salah satu sumber petunjuk tentang kehidupan hewan purba. Pada tahun 2018, jejak kolesterol dalam fosil yang berasal dari 558 juta tahun yang lalu memungkinkan para peneliti untuk mengidentifikasi makhluk aneh bertubuh lunak yang disebut Dickinsonia sebagai hewan, Live Science melaporkan tahun itu.

    Dan lebih dari satu dekade yang lalu, para ilmuwan mendeteksi jejak fosil dari apa yang tampak sebagai senyawa lemak, atau sterol, dari spons purba yang berusia 635 juta tahun yang lalu, yang tampaknya mewakili contoh hewan tertua yang diketahui.

    Namun, dalam dua penelitian yang diterbitkan pada tahun 2020, para peneliti meninjau kembali klaim itu, menemukan bahwa sterol yang dijelaskan pada tahun 2009 kemungkinan dihasilkan oleh alga yang membusuk, bukan oleh hewan.

    Ketika fosil fisik langka, para ilmuwan yang mempelajari masa lalu evolusi Bumi sering beralih ke jam molekuler, kata David Bottjer, seorang profesor ilmu Bumi di University of Southern California, Dornsife, kepada Live Science.

    Dengan mengevaluasi perbedaan DNA organisme modern, di samping tingkat mutasi, metode jam molekuler dapat memberikan perkiraan kapan hewan dalam kelompok tertentu mungkin pertama kali berevolusi, kata Bottjer, yang tidak terlibat dalam studi baru.

    Menurut pendekatan ini, organisme diperkirakan muncul pada tanggal yang lebih kuno daripada yang ditunjukkan oleh catatan fosil, dan temuan baru mendukung kesimpulan itu, tulis Turner dalam penelitian tersebut. "Jika saya benar dalam interpretasi saya tentang materi ini, hewan muncul jauh sebelum fosil hewan tradisional muncul - mereka memiliki prasejarah yang panjang," kata Turner.

    Fosil spons tertua yang "tak terbantahkan" adalah spikula yang termineralisasi - struktur runcing yang ditemukan di banyak jenis spons. Pada bulan April, tim peneliti lain menggambarkan fosil spikula yang berusia sekitar 535 juta tahun - yang berasal dari sebelum periode Kambrium (543 juta hingga 490 juta tahun yang lalu) - dalam Journal of the Geological Society. Tetapi metode jam molekuler telah lama menunjukkan bahwa spons jauh lebih tua dari itu, dan penelitian Turner memberikan bukti fisik pertama tentang bagaimana spons purba sebenarnya.

    “Meskipun spikula adalah penanda fosil yang paling umum untuk spons, banyak spons modern tidak memiliki spikula, dan penemuan apa yang mungkin merupakan spons berusia 890 juta tahun yang memiliki sifat itu adalah penemuan penting," kata Bottjer.

    "Ini adalah contoh yang bagus dari paleobiologi pra-Kambrium yang mencari sesuatu dengan cara yang berbeda," tambahnya. "Saya pikir ini adalah penelitian berkualitas tinggi, dan layak untuk diperlakukan dengan sangat serius."

    LIVE SCIENCE | NATURE | EZ

    Baca:
    Varian Baru Covid-19 B.1.621 Diidentifikasi di 26 Negara


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Kue Bulan dalam Festival Tengah Musim Gugur atau Mooncake Festival

    Festival Tengah Musim Gugur disebut juga sebagai Festival Kue Bulan atau Mooncake Festival. Simak lima fakta unik tentang kue bulan...