Kreator YouTube Kini Bisa Dapatkan Rp 140 Juta Sebulan untuk Video Shorts

Reporter:
Editor:

Erwin Prima

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • YouTube Shorts. Dok. YouTube

    YouTube Shorts. Dok. YouTube

    TEMPO.CO, Jakarta - YouTube akan membayar pembuat konten hingga US$ 10.000 (Rp 143 juta) per bulan untuk membuat video populer di aplikasi pesaing TikTok miliknya, YouTube Shorts. Perusahaan berencana untuk membayar US$ 100 juta (Rp 1,4 triliun) sepanjang tahun depan, dengan pembayaran pertama keluar bulan ini.

    Dana tersebut bisa berarti banyak uang untuk pembuat konten, tetapi pembayarannya tidak dijamin. Popularitas yang dibutuhkan untuk menghasilkan uang akan bergantung pada berapa banyak orang yang membuat dan menonton Shorts setiap bulan, dan pembayaran juga akan bergantung pada lokasi masing-masing penonton pembuat konten.

    YouTube juga mengharuskan ini menjadi video asli. Unggahan ulang dan video yang ditandai dengan watermark dari platform lain — alias TikTok, Snapchat, atau Reels — akan mendiskualifikasi saluran untuk pembayaran.

    Pembuat konten secara tradisional dibayar di YouTube berdasarkan iklan yang ditayangkan di depan video mereka, dengan adanya hubungan langsung antara jumlah penayangan iklan dan jumlah uang yang mereka terima. Namun dengan Shorts, YouTube tidak ingin menjalankan iklan di depan setiap klip cepat, jadi YouTube membuat bentuk pembayaran alternatif ini untuk memberi penghargaan kepada pembuat konten.

    "Shorts Fund pada akhirnya akan diganti dengan program monetisasi jangka panjang yang dapat diskalakan,” kata Neal Mohan, chief product officer YouTube, pada episode Decoder, Selasa, 3 Agustus 2021.

    "Dana tersebut adalah cara untuk memulai dan untuk benar-benar mulai mencari tahu bagaimana seharusnya monetisasi bekerja bagi pembuat video yang membuat video ini,” kata Mohan sebagaimana dikutip The Verge.

    Skema pembayaran seperti ini menjadi semakin umum. TikTok dan Snapchat membayar pembuat konten berdasarkan popularitas video mereka, bukan berdasarkan iklan. Hasilnya berpotensi menguntungkan bagi pembuat konten, meskipun transparansi tentang jumlah penghasilan yang dapat diperoleh pembuat konten pada bulan tertentu kurang transparan.

    Kreator juga harus berusia 13 tahun ke atas di AS, atau usia mayoritas di negara dan wilayah lain, agar berkualitas. Mereka yang berusia 13 hingga 18 tahun juga harus meminta orang tua atau wali untuk menyiapkan akun AdSense mereka, menautkannya ke saluran pembuat konten, dan menerima persyaratan, karena di sinilah pembayaran akan diarahkan. Semua video Shorts kreator akan diperhitungkan dalam bonus mereka setiap bulan mereka menerima penayangan — bukan hanya bulan mereka diunggah, catatan YouTube.

    Channel juga harus mengupload setidaknya satu Short yang memenuhi syarat dalam 180 hari terakhir dan harus mengikuti Pedoman Komunitas YouTube, aturan hak cipta, dan kebijakan monetisasi. Meskipun anggota Program Mitra YouTube dapat berpartisipasi dalam dana tersebut, pembuat konten tidak harus sudah memonetisasi di YouTube untuk mendapatkan bonus Shorts baru yang berkualitas.

    Saat diluncurkan, dana tersebut akan mendukung pembuat konten di AS, Brasil, India, Indonesia, Jepang, Meksiko, Nigeria, Rusia, Afrika Selatan, dan Inggris Raya. Seiring waktu, itu akan berkembang ke lebih banyak pasar.

    THE VERGE | TECHCRUNCH

    Baca:
    Fitur Video Pendek YouTube Shorts Dirilis Global, Jadi Pesaing Baru TikTok


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    PTM Lahirkan Klaster Covid-19 di Sekolah, 3 Provinsi Catat Lebih dari 100 Gugus

    Kebijakan PTM mulai diterapkan sejak akhir Agustus lalu. Namun, hanya anak 12 tahun ke atas yang boleh divaksin. Padahal, PTM digelar mulai dari PAUD.